Fosil Berusia 580 Juta Tahun Ungkap Petunjuk Evolusi Cacing
2018 / Januari / 23   11:02

Fosil Berusia 580 Juta Tahun Ungkap Petunjuk Evolusi Cacing

Selama masa hidupnya, cacing ini kemungkinan hidup bersama spesies artropoda purba, filum yang saat ini meliputi kepiting, laba-laba, hingga serangga.

Fosil Berusia 580 Juta Tahun Ungkap Petunjuk Evolusi CacingSeorang seniman merekonstruksi gambar ini dari Kootenayscolex barretensis. (Royal Ontario Museum)

Lebih dari 500 juta tahun silam, di wilayah yang kini dikenal sebagai Taman Nasional Kootenay, British Columbia, longsoran lumpur bawah laut yang bergerak cepat telah membunuh dan memerangkap seekor cacing kecil.

Itulah teori yang dikemukakan Karma Nanglu, peneliti di University of Toronto. Baru baru ini, ia menemukan fosil yang disebutnya secara mengejutkan berada dalam kondisi yang sangat baik.

Fossil tersebut adalah spesies baru dari cacing bristle, yang secara ilmiah dikenal sebagai Kootenayscolex barbarensis, dan dideskripsikan di
dalam jurnal Current Biology.

Ukurannya kecil, dengan panjang hanya sekitar dua sentimeter,dan kanan- kiri tubuhnya dipenuhi ratusan bulu seukuran rambut kecil yang disebut
chaetae.

Di kepalanya, cacing ini memiliki fitur mirip pipa yang disebut palp. Nanglu mengatakan bahwa fitur tersebut kemungkinan digunakan untuk merasakan tanah di depannya.

Selama era Prakambrium, yakni saat cacing itu hidup, hewan tersebut mungkin merayap di sepanjang dasar lautan untuk memangsa material organik dan mengembalikannya ke rantai makanan saat ia dimangsa oleh spesies lain. Ini adalah fungsi yang membuatnya mirip dengan lintah dan cacing tanah, spesies yang akhirnya menjadi hasil evolusinya.

Sulit ditemukan

Kootenayscolex barbarensis ...Kootenayscolex barbarensis adalah bagian dari kelompok binatang yang disebut annelida (atau 'cacing cincin'). Ia memiliki sepasang struktur sensorik panjang yang disebut palp di kepalanya, dengan antena medial kecil di antara keduanya (kanan). Tubuhnya tertutup oleh pelengkap berdaging yang disebut parapodia yang mengandung bulu yang disebut chaetae. (Jean-Bernard Caron/Royal Ontario Museum)

Cacing bristle sangat sulit ditemukan. Jaringan lunak yang membentuk tubuhnya sangat mudah terurai. Kondisinya yang terawetkan dengan baik membantu para peneliti memahami bagaimana pemimpin filum annelida, atau cacing bersegmen ini berevolusi.

Beberapa studi sebelumnya yang berdasarkan pada fosil annelida dari Greenland menunjukkan bahwa spesies ini memiliki kepala yang sulit dibedakan dari tubuhnya. Fosil-fosil tersebut, kata Nanglu, tidak ada yang terawetkan sebaik fosil yang baru ditemukan di Kanada ini. Sebagian besar tubuhnya dapat dilihat lebih jelas, lanjutnya.

"Kami menemukan, tidak seperti teori sebelumnya, di awal evolusi mereka, kepala [annelida] benar-benar terlihat seperti kepala," katanya. "Ini adalah hasil dari perkembangan biologi yang unik," tambahnya.

Situs penemuan

Ratusan juta tahun lalu, para peneliti memperkirakan bahwa wilayah tempat fosil ditemukan penuh oleh cacing berbulu kecil ini.

Periset memfokuskan penggalian mereka pada satu bagian taman yang disebut Marble Canyon, sebuah situs kecil yang termasuk dalam deposit fosil terkenal bernama Burgess Shale. Sejak situs tersebut pertama kali ditemukan pada 2012, sekitar 500 fosil cacing purba telah ditemukan.

Nanglu mengungkapkan, langkah selanjutnya ialah mengamati apa peran yan dimainkan oleh cacing bristle di komunitas besar Prakambium. Selama masa hidupnya, cacing ini kemungkinan hidup bersama spesies artropoda kuno, filum yang saat ini meliputi hewan seperti kepiting, laba-laba, hingga serangga.

Dari bentuk kehidupan awal inilah semua hewan akhirnya berevolusi. Nanglu berharap, meningkatkan pemahaman terhadap ciri-ciri mereka dapat membantu para ilmuwan menyatukan kepingan teka-teki evolusioner.

"Kita punya lebih banyak gambar yang lebih jelas," ujar Nanglu merujuk pada temuan fosil cacing; meski demikian, "kisahnya belum selesai".

(Sarah Gibbens/news.nationalgeographic.com)

KOMENTAR