Plastik di Lautan akan Lebih Banyak dari Jumlah Ikan pada Tahun 2050
2016 / Januari / 31   01:52

Plastik di Lautan akan Lebih Banyak dari Jumlah Ikan pada Tahun 2050

Sebuah laporan baru telah mengungkapkan bahwa pada tahun 2050, sampah plastik di laut akan lebih banyak dari jumlah ikan

Plastik di Lautan akan Lebih Banyak dari Jumlah Ikan pada Tahun 2050Sampah plastik di lautan. Ilmuwan menyatakan bahwa 99 persen plastik mikroskopik di lautan hilang, kemungkinan dimakan hewan. (National Geographic)

Kita tahu bahwa lautan mengalami pemanasan dan menjadi semakin asam karena kita terus memompa lebih banyak CO2 ke atmosfer. Tetapi, lautan juga menghadapi ancaman lain dari manusia, yakni plastik ! Kehidupan modern didominasi oleh bahan dari kemasan makanan yang kita makan dengan teknologi dan kita gunakan setiap hari.Jika kecenderungan ini terus berlanjut, sebuah laporan baru telah mengungkapkan bahwa pada tahun 2050, sampah plastik di laut akan lebih banyak daripada jumlah ikan.

Menurut laporan baru oleh Ellen MacArthur Foundation, yang diluncurkan pada Forum Ekonomi Dunia di Davos minggu ini, 95 persen dari kemasan plastik hilang setiap tahun setelah pemakaian, diperkirakan memakan biaya sekitar $ 80-120 Milyar. Sementara hanya 5 persen yang didaur ulang secara efektif, sekitar 40 persen dimakamkan di TPA, dan sepertiga dari semua plastik diproduksi setiap tahun menemukan jalan ke lautan di dunia. Ini sama dengan membuang isi satu truk sampah ke dalam lingkungan laut.

Sejak tahun 1964, produksi plastik telah meningkat, dan saat ini berada di sekitar angka 311 juta ton setahun. Angka ini diperkirakan meningkat dua kali lipat lagi dalam 20 tahun ke depan, dan empat kali lipat pada tahun 2050, oleh negara berkembang yang mengkonsumsi plastik. Sampah yang saat ini menemukan jalan ke lautan sudah menyebabkan bahaya pada satwa liar. Hal ini seperti kasus  plastik yang ditemukan di perut burung laut, hingga kantong plastik yang  dimakan oleh kura-kura dan anjing laut, atau microplastic yang bahkan kita tidak dapat lihat pada ikan yang kita konsumsi.

Tapi itu bukan hanya tentang jumlah plastik yang berakhir di lautan, juga tentang bahan bakar fosil yang dibutuhkan untuk membuat barang-barang itu. Saat ini, produksi plastik menggunakan sekitar enam persen dari konsumsi global minyak - 2050 ini bisa naik sampai 20 persen. Laporan ini memanggil kita untuk memikirkan kembali, lengkap dengan cara memproduksi plastik, dan kemudian bagaimana kita berurusan dengan pegunungan limbah yang dihasilkannya.

"Laporan ini menunjukkan pentingnya memicu sebuah revolusi dalam ekosistem industri plastik dan merupakan langkah pertama yang menunjukkan bagaimana mengubah cara plastik bergerak melalui perekonomian kita," jelas Dominic Waughray dari Forum Ekonomi Dunia, tuan rumah pembicaraan tahunan di Davos, yang bersama-sama merilis laporan bersama dengan Ellen MacArthur Foundation.

"Untuk berpindah dari wawasan membutuhkan tindakan skala besar, jelas bahwa tidak hanya satu pelaku yang dapat bekerja pada bidang ini. Masyarakat, sektor swasta, dan masyarakat sipil semua perlu mobilisasi untuk menangkap peluang yang baru ekonomi dari lingkaran plastik. "

Solusi tidak mudah. Fakta bahwa harga minyak saat ini begitu rendah berarti bahwa daur ulang plastik tua sekarang jauh lebih mahal, daripada memproduksi yang baru, dan dengan ekonomi di negara berkembang tumbuh lebih besar, sehingga merupakan pasar untuk plastik. Bagian dari solusi ini adalah untuk memikirkan kembali bagaimana kita menggunakan plastik. Misalnya, mengurangi penggunaannya dalam kemasan dan menggunakan kembali sebanyak  yang kita bisa.

Produsen dapat membantu dalam hal memproduksi barang-barang plastik yang dapat digunakan kembali, sementara juga beralih ke plastik yang bisa dibuat kompos. Solusi apapun akan mengambil perubahan besar dalam cara mengonsumsi produk. 

(K.N Rosandrani/Iflscience)

KOMENTAR