Sains Masih Belum Bisa Jelaskan Alasan Tarantula Berwarna Biru
2015 / November / 28   21:10

Sains Masih Belum Bisa Jelaskan Alasan Tarantula Berwarna Biru

Warna cemerlang laba-laba adalah kekuatan karya evolusi yang masih misterius

Sains Masih Belum Bisa Jelaskan Alasan Tarantula Berwarna BiruWarna biru umum bagi tarantula, seperti tarantula biru greenbottle ini. Meskipun nama laba-laba ini justru berarti berwarna hijau. (Michael Kern)

Warna cemerlang laba-laba adalah kekuatan karya evolusi yang masih misterius.

Beberapa tarantula lebih besar dari wajah Anda. Lainnya, membela diri dengan meluncurkan aliran kotoran. Beberapa yang lain cantik dan berwarna biru terang.

"Kami tidak menemukan jawaban untuk pertanyaan itu," kata Bor-Kai Hsiung dari Universitas Akron's.

Banyak tarantula berwarna-warni, dan warna biru biasa bagi laba-laba. Poecilotheria metallica, spesies yang terancam punah, ditutupi dengan pola geometris yang rumit berwarna biru; tarantula liang berwarna biru kobalt (Haplopelma lividum) memiliki rona sedikit lebih ringan, sedangkan Lampropelma violaceopes –laba-laba besar yang agresif  penghuni pohon—memiliki delapan kaki berwarna biru tua, tersusun di sekitar tubuhnya yang berwarna emas.

Bahkan, seperti Hsiung dan rekan-rekannya laporkan dalam Sciences Advances, warna biru mungkin berevolusi secara independen setidaknya delapan kali pada tarantula, yang merupakan laba-laba paling kuno. Mereka melihat dari dekat bulu biru dari delapan tarantula berbeda, tim menemukan bahwa tidak semua laba-laba membuat warna biru dengan cara yang sama, yang berarti warna hanya bersifat sementara, berbeda untuk setiap laba-laba.

Dengan kata lain, para ilmuwan menduga ada alasan baik mengapa laba-laba berwarna biru.

"Warna biru pasti memiliki fungsi utama, dan itu sangat spesifik mengapa mereka membutuhkan warna ini," kata Hsiung. "Hanya saja, kami belum mengetahui fungsi tersebut"

Berbeda dengan pigmen yang membuat daun tanaman berwarna hijau dan warna merah muda pada flamingo, warna biru tarantula berasal dari nanocrystals. Susunan kristal tersebut bertindak seperti cermin yang memantulkan panjang gelombang tertentu dari cahaya yang masuk. Pada beberapa tarantula, panjang gelombang yang terjadi berwarna sama birunya. Susunan ini juga lah yang memantulkan cahaya dan bertanggung jawab atas warna kilau kumbang, sayap kupu-kupu, dan bulu burung; warna mereka tercermin dari keselarasan dan jarak antara kristal masing-masing.

(K.N Rosandrani/Nadia Drake/National Geographic)

KOMENTAR