2015 / Januari / 11   10:22

Mendarat di Ibu Kota dengan Bantuan Lampu Tukang Ojek

Itulah sebabnya mengapa kami tadi sempat bergoyang, lantaran sang pilot sedang mencari dimana posisi lampu tukang ojek itu berada.

Mendarat di Ibu Kota dengan Bantuan Lampu Tukang OjekPK-AXC, Airbus A320-200 yang dioperasikan oleh maskapai Indonesia AirAsia, yang hilang sejak Minggu (28/12/2014). Foto diambil pada 7 September 2011 di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten. (Reska K. Nistanto/Kompas.com)

"Kalau di Jakarta aja gini, gimana di daerah lain ya?". Pertanyaan itu terlontar secara tiba-tiba dari mulut salah satu rekan saya saat tiba di Landasan Udara Pondok Cabe, Ciputat, Jakarta, Jumat (9/1) malam. Sudah sepuluh hari terakhir, saya bersama rekan saya sesama jurnalis meliput proses pencarian korban dan pesawat AirAsia QZ8501 yang jatuh di Laut Jawa pada 28 Desember 2014.

Tiga hari setelah proses pencarian dimulai, saya akhirnya mendapatkan tugas untuk menuju Pangkalan Bun, ibu kota Kabupaten Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah yang menjadi pusat pencarian AirAsia QZ8501. Berbekal informasi yang ada, akhirnya saya terbang ke Pangkalan Bun bersama sekitar 50 jurnalis lainnya dengan menumpang pesawat Hercules C-130 milik TNI Angkatan Udara.

Jujur saja, peristiwa hilangnya pesawat yang menimpa 155 penumpang dan tujuh kru itu membuat saya sedikit khawatir manakala harus bepergian dengan menggunakan pesawat komersil. Beruntung, ada pesawat milik TNI AU yang setidaknya saya anggap 'lebih aman' dari pesawat komersial pada umumnya.

KOMENTAR