2014 / September / 24   19:48

PERTEMUAN IKLIM PBB

Momentum Kelapa Sawit Lestari di Pertemuan Puncak Perubahan Iklim

Ada acara penandatanganan Piagam Komitmen Industri Kelapa Sawit Indonesia, bentuk komitmen dan tanggung jawab produsen.

Momentum Kelapa Sawit Lestari di Pertemuan Puncak Perubahan IklimProduksi minyak kelapa sawit. (Thinkstockphoto)

Momentum kelapa sawit lestari Indonesia ada di UN Climate Summit di Markas Besar PBB New York.

Pada konvensi yang digelar sejak Selasa (23/9) itu, terdapat acara penandatanganan Piagam Komitmen Industri Kelapa Sawit Indonesia (Indonesia Palm Oil Pledge). Piagam itu merupakan bentuk komitmen dan tanggung jawab produsen minyak kelapa sawit untuk, salah satunya, mempraktikkan perkebunan kelapa sawit berkelanjutan. 

Salah satu pihak yang menandatangani piagam itu, Asia Agri dalam rilisnya hari ini menginformasikan ada tiga produsen kelapa sawit dan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) yang bakal meneken piagam itu.

Menurut rencana Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono dan Menteri Luar Negeri AS John Kerry akan menyaksikan penandatanganan tersebut. Keduanya memang hadir dalam konvensi tersebut.

Sementara itu, menurut pernyataan Chairman Asian Agri Joseph Oetomo, kelapa sawit lestari mencakup pula peningkatan produktivitas para petani plasma binaan. Keterlibatan masyarakat sekitar dalam proses produksi minyak kelapa sawit juga penting.

Hingga kini, Asia Agri telah bermitra dengan 29.000 petani selama lebih dari 25 tahun. Selain itu, Asia Agri sudah mendapat sertifikat RSPO untuk petani plasma binaan di Indonesia.

Catatan BBC, Rabu (24/9), menunjukkan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon dalam pidato pembukaan KTT tersebut mengatakan perubahan iklim merupakan masalah yang menentukan pada masa ini. KTT diharapkan memberi landasan bagi sebuah traktat baru untuk mengatasi perubahan iklim pada Desember 2015 mendatang.

(Josephus Primus/KOMPAS.com)

KOMENTAR