2014 / Juni / 26   19:00

Mengenal Lika-liku Penentuan Awal Ramadan 1435 H

Umat Islam sepakat bahwa penentuan awal bulan Islam di dahului dengan fenomena ijtimak atau konjungsi, kedudukan Bulan dan Matahari pada bujur ekliptika yang sama.

Mengenal Lika-liku Penentuan Awal Ramadan 1435 HPengurus Nahdatul Ulama saat memantau hilal dari lantai 32 pusat perbelanjaan Season City, Jakarta, Senin (8/7/2013), untuk memutuskan awal Ramadhan 1434 H. (Foto: Dany Permana/Tribun)

Kalendar Islam merupakan kalendar Bulan atau kalendar Qamariah murni. Pada zaman Rasullah pengamatan hilal merupakan cara penentuan awal Bulan Islam dan sekaligus merupakan sumber nilai awal "kriteria yang perlu dirujuk" dalam merekonstruksi sebuah kalendar Islam.

Awalnya kalendar Hijriah umat Islam mempergunakan hisab Urfi yang dikenalkan oleh Khalifah Umar bin Khaththab (17 H or 639 CE). Hisab Urfi merupakan tahapan yang perlu dilalui dan menjadi pelajaran bagi umat Islam, karena ibadah Ramadan dan ibadah Haji merupakan kewajiban ibadah yang tidak bisa menunggu sosok kalendar Islam yang "sempurna". Awal Bulan tidak lagi ditentukan lewat rukyat maupun hisab hakiki (menghitung langsung posisi Bulan dan Matahari). Cara semacam ini merupakan cara yang "relatif presisi" pada zamannya. Hisab Urfi merupakan upaya operasional untuk mengetahui awal bulan Islam tanpa mempergunakan pengetahuan tentang posisi Bulan dan Matahari seperti yang dijadikan landasan kalendar taqwim standard maupun kriteria visibilitas hilal. Pemahaman tentang penentuan posisi Bulan dan hilal melewati zaman pandangan "model geosentris" maupun "model heliosentris" alam semesta. Persepsi umat manusia terhadap langit dan benda langit yang dikenal pada waktu itu masih sangat kompleks dan meragukan. Kini model alam semesta tersebut telah lebih sempurna, pengetahuan posisi Bulan yang presisi telah tersedia, sains tentang hilal juga telah berkembang sehingga kontinuitas "jiwa" tradisi rukyat umat Islam sejak zaman Rasulullah dapat diwujudkan dalam hisab imkanur rukyat.

Saat ini umat Islam berada dalam transisi menuju sebuah kalendar dengan hisab hakiki yang presisi dalam mendiskripsikan "hilal". Cara penetapan awal bulan Islam melalui Hisab dan Rukyat merupakan cara yang lebih baik, hisab hakiki untuk mendiskripsikan posisi yang akurat, memandu rukyat, waktu dan posisi saat rukyat akan dilakukan. Karena kalau penentuan awal Bulan ditentukan murni rukyat dalam suasana mendung bisa istikmal terus menerus sehingga bisa mengganggu jumlah hari dalam satu bulan Islam, hanya 29 atau 30 hari saja.

Rukyat diperlukan untuk menetapkan kriteria visibilitas hilal yang lebih presisi. Rukyat hilal terutama untuk daerah batas ambang visibilitas hilal yang diketahui manusia akan berkontribusi pemahaman tentang visibilitas hilal.

Perlunya mendudukkan kembali "hilal sebagai acuan awal Bulan Islam" dalam perspektif rukyat dan hisab. Keragaman kriteria visibilitas hilal yang dipergunakan dalam hisab hakiki, merupakan indikasi dari pemahaman sains hilal yang masih perlu terus dikembangkan dan perlu adanya kesepakatan untuk menjamin kebersamaan dan ketertiban dalam beribadah maupun berhari Raya.

Kalendar Islam taqwim standar, menjadi acuan Negara, kalendar tersebut dihitung mempergunakan hisab hakiki dengan kriteria 2-3-8, tinggi Bulan 2 derajat pada saat Matahari terbenam, jarak sudut Bulan dan Matahari 3 derajat atau usia 8 jam setelah ijtimak. Begitupula hisab hakiki yang presisi dipergunakan ormas Islam di Indonesia, penggunaan kriteria yang berbeda akan menghasilkan penetapan awal Bulan Islam (tidak hanya awal Ramadan, Syawal maupun Dzulhijjah) yang berbeda.

Kriteria 2-3-8 dipergunakan sebagai kriteria kebersamaan dalam menetapkan awal Bulan Islam di wilayah regional, Negara – Negara MABIMS (Brunei, Indonesia, Malaysia dan Singapura) Langkah kesepakatan kriteria kebersamaan tidak terhenti dalam kriteria 2-3-8, negara anggota telah mengevaluasi kriteria 2-3-8 tersebut dengan hasil rukyat sabit bulan setelah konjungsi atau ijtimak yang tidak berhasil maupun yang berhasil dilihat setelah matahari terbenam atau dengan hasil rukyat diberbagai tempat. Wakil Negara MABIMS pada pertemuan di Jakarta pada tanggal 21 – 23 Mei 2014 telah memberi kritik bahwa kriteria tersebut tidak memenuhi kriteria visibilitas fisik hilal setelah melakukan pengamatan hilal dan kajian kriteria visibilitas hilal. Selain itu dalam pertemuan tersebut juga disampaikan saran – saran agar kriteria 2-3-8 tersebut diubah atau disesuaikan dengan kriteria visibilitas fisik hilal. Walaupun kriteria visibilitas fisik hilal yang diusulkan untuk keperluan kriteria awal bulan Islam masih bervariasi (tidak unik), kajian menyeluruh (komprehensif) serta persiapan perubahan kriteria perlu terus dilakukan sebelum diambil kesepakatannya. Naskah akademik juga perlu disiapkan dalam 2 tahun ke depan, mengingat perjalanan "yang relatif panjang" masih akan ditempuh untuk penyatuan kalendar Islam dalam kawasan Nasional, Regional, Internasional.

Ijtimak dan Gerhana Matahari

Umat Islam sepakat bahwa penentuan awal bulan Islam di dahului dengan fenomena ijtimak atau konjungsi, kedudukan Bulan dan Matahari pada bujur ekliptika yang sama. Bila pada saat ijtimak kedudukan Matahari dekat dengan titik simpul orbit Bulan mengelilingi Bumi dan memenuhi persaratan gerhana maka akan terjadi gerhana Matahari. Jadi tidak semua konjungsi terjadi fenomena gerhana Matahari. Fenomena ijtimak merupakan fenomena geosentrik (acuan pusat Bumi, Bulan dan Matahari) sedang fenomena gerhana Matahari merupakan fenomena toposentrik (acuan pada permukaan Bumi) sehingga terdapat perbedaan waktu pada momen pertengahan gerhana Matahari dengan momen ijtimak. Tahun 2014 terdapat fenomena gerhana Matahari pada Gerhana Matahari Cincin (GMC), GMC 29 April 2014 merupakan Gerhana Matahari ke 21 dari 75 gerhana dalam seri Saros 148. GMC 29 April 2014 bertepatan dengan ijtimak akhir Jumadil Akhir 1435 H yaitu pada hari Selasa tanggal 29 April 2014 pada jam 13:14 wib. Berikutnya adalah gerhana Matahari Sebagian/Parsial (GMS), GMS 23-24 Oktober 2014 merupakan Gerhana Matahari ke 9 dari 70 gerhana dalam seri Saros 153. GMS 23-24 Oktober 2014 bertepatan dengan ijtimak akhir Dzulhijjah 1435 H yang akan berlangsung pada hari Jum'at tanggal 24 Oktober 2014 jam 04:57 wib. Namun gerhana Matahari akhir Dzulhijjah 1435 H tersebut tidak bisa disaksikan dari wilayah Indonesia.

Posisi Bulan Penentuan Awal Bulan Ramadan 1435 H

Sebelum awal bulan Ramadan 1435 H di dahului dengan fenomena konjungsi akhir Sya'ban. Ijtimak akhir Sya'ban 1435 H berlangsung pada hari Jum'at 27 Juni 2014 jam 15:10 wib. Tinggi Bulan saat Matahari terbenam pada tanggal 27 Juni 2014 di wilayah Indonesia (antara + 1 dan -1 derajat) kurang dari 2 derajat, misalnya di Pelabuhan Ratu adalah minus – 0º 2′ 56".3; dalam kondisi semacam ini mustahil untuk bisa berhasil mengamati hilal walaupun langit cerah. Selain itu, kedudukan Bulan pada saat Matahari terbenam 27 Juni 2014 tersebut belum memenuhi persyaratan kriteria bersama/kesepakatan regional 2-3-8. Jadi bulan Sya'ban 1435 diistikmalkan, kemungkinan 1 Ramadan 1435 H jatuh pada tanggal 28 Juni 2014 setelah maghrib, awal shalat tarawih tanggal 28 Juni 2014 dan awal shaum Ramadan 1435 H, Ahad, 29 Juni 2014. Kepastian penetapan awal Ramadan 1435 H dalam sidang itsbat Jum'at 27 Juni 2014. Insyaallah negara MABIMS secara serempak memulai shaum Ramadan 1435 H pada hari Ahad, 29 Juni 2014.

Pengamatan Hilal di Wilayah Indonesia

Partisipasi luas pengamatan hilal pada waktu sidang itsbat oleh ormas Islam, KEMENAG, lembaga pemerintah BMKG, LAPAN, Observatorium Bosscha ITB, perguruan tinggi, komunitas pemburu hilal di Indonesia sebagian memperoleh fasilitas streaming KOMINFO dan sekaligus juga menjadi masukan dalam sidang itsbat KEMENAG yang dipimpin oleh Menteri Agama RI. Selain itu pengamatan hilal di wilayah Indonesia merupakan upaya yang serius dalam upaya penyatuan kalendar Islam. Pengamatan hilal sesudah itsbat awal Bulan juga masih diperlukan untuk memperoleh informasi ilmiah tentang hilal. Informasi ilmiah pengamatan hilal penting untuk merumuskan kriteria visibilitas fisik hilal yang pada akhirnya memantapkan posisi kalendar Islam dari perspektif Syariah dan sains hilal. Pengamatan sabit Bulan atau hilal pada siang hari diperlukan untuk mengembangkan teknik pengamatan hilal yang lebih baik dan memahami karakteristik serapan angkasa Bumi terhadap pelemahan sabit Bulan yang berada di dekat horison/ufuk barat.

Selamat menunaikan ibadah shaum Ramadan 1435 H.

(Moedji Raharto/langitselatan.com)

KOMENTAR