September 2013

Gairah di Sasana Tinju

Gairah di Sasana Tinju

Seorang perempuan Kinshasa memukul kening wartawan Pascal Maitre. Itu murni kecelakaan—Maitre terlalu dekat dengan beberapa perempuan muda yang sedang bertinju. Semua orang tertawa, sebuah momen ringan saat penugasan yang menegangkan di Republik Demokratik Kongo. Klub tinju ini memiliki ikatan dengan kejayaan masa lalu juga: Para perempuan ini berlatih di dalam stadion yang sekarang sudah bobrok, tempat Muhammad Ali dan George Foreman pernah beradu jotos pada “Rumble in the Jungle” pada 1974. —Daniel Stone. Kinshasa bisa jadi sangat berbahaya, bagaimana Anda melindungi diri? PM: Kota ini mengesankan sekaligus semrawut, akan tetapi tidak lebih berbahaya daripada kota-kota yang paling besar lainnya. Tentu saja, kita harus tetap bersama orang yang paham betul dengan lingkungan sekitar dan yang dapat menjamin keselamatan kita. Saya memastikan bahwa kementerian informasi dan pihak kepolisian tahu apa yang sedang saya lakukan di sini. Dengan demikian, mereka dapat membantu keamanan saya. Bagaimana Anda dapat meyakinkan orang-orang ini agar memercayai Anda? PM: Anda hanya harus menjelaskan kepada mereka apa tepatnya yang Anda inginkan dan cerita jenis apa yang ingin Anda sampaikan. Sulitkah membuat foto candid sementara Anda mencolok dengan kulit putih Anda? PM: Saya tidak mengalami diskriminasi apa pun, tetapi sulit bagi saya untuk mengambil foto secara diam-diam. Karena itu, saya tidak bisa tinggal di suatu tempat terlalu lama, kalau tidak mereka akan mulai bertanya-tanya. (Pascal Maitre)


Silakan login untuk melihat galeri Gairah di Sasana Tinju selengkapnya.

KOMENTAR