Limbah Makanan Bisa Jadi Berasal Dari Apa yang Anda Makan
2018 / Maret / 28   11:05

Limbah Makanan Bisa Jadi Berasal Dari Apa yang Anda Makan

Sebuah analisis baru menunjukkan bahwa ratusan juta orang lebih bisa makan dari sumber daya yang sama jika kita beralih ke pola makan nabati.

Limbah Makanan Bisa Jadi Berasal Dari Apa yang Anda MakanMakanan nabati. (CC0 Public Domain)

Sekitar sepertiga dari makanan yang diproduksi untuk konsumsi manusia diperkirakan hilang atau terbuang secara global. Namun, limbah terbesar—yang tidak termasuk dalam perkiraan ini—mungkin berasal dari pilihan makanan yang menghasilkan pemborosan sumber daya lingkungan.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of National Academy of Sciences (PNAS), para peneliti di Weizmann Institute of Science dan rekan-rekan mereka kini menemukan cara baru untuk mendefinisikan dan mengukur jenis limbah ini. Para ilmuwan menyebutnya "peluang kehilangan makanan," sebuah istilah yang terinspirasi oleh konsep "biaya peluang" dalam ekonomi, yang mengacu pada biaya untuk memilih alternatif tertentu atas pilihan yang lebih baik.

Peluang kehilangan makanan bermula dari penggunaan lahan pertanian untuk memproduksi makanan berbasis hewani daripada alternatif berbasis tanaman yang sebanding dengan nutrisi. Para peneliti melaporkan bahwa di Amerika Serikat saja, menghindari peluang hilangnya makanan—yaitu mengganti semua produk berbasis hewani dengan tanaman pangan untuk konsumsi manusia—akan menambah cukup makanan untuk memberi makan 350 juta orang tambahan, atau lebih dari total penduduk Amerika Serikat, dengan sumber daya lahan yang sama.

Artikel terkait: Sisa Makanan yang Terbuang Percuma, Percepat Perubahan Iklim

"Analisis kami menunjukkan bahwa mendukung pola makan nabati dapat berpotensi menghasilkan lebih banyak makanan daripada menghilangkan semua penyebab kehilangan makanan yang didefinisikan secara konvensional," kata penulis utama, Dr. Alon Shepon, yang bekerja di laboratorium Prof. Ron Milo dalam Plant and Environmental Sciences Department. Peneliti Weizmann berkolaborasi dengan Prof. Gidon Eshel dari Bard College dan Dr. Elad Noor dari ETZ Zürich.

Para ilmuwan membandingkan sumber daya yang dibutuhkan untuk menghasilkan lima kategori utama makanan berbasis hewani—daging sapi, babi, susu, unggas dan telur—dengan sumber daya yang dibutuhkan untuk menanam tanaman pangan dengan nilai gizi yang sama dalam hal protein, kalori dan mikronutrien. Mereka menemukan bahwa pengganti nabati dapat menghasilkan protein dua hingga 20 kali lipat per acre.

Hasil paling dramatis diperoleh untuk daging sapi. Para peneliti membandingkannya dengan campuran tanaman—kedelai, kentang, gula tebu, kacang tanah dan bawang putih—yang memberikan jumlah nutrisi yang sama ketika diambil bersama dalam proporsi yang tepat. Lahan yang bisa menghasilkan 100 gram protein dari tanaman ini hanya akan menghasilkan 4 gram protein yang dapat dimakan dari daging sapi.

Dengan kata lain, menggunakan lahan pertanian untuk memproduksi daging sapi sebagai pengganti tanaman pengganti menghasilkan peluang kehilangan makanan sebesar 96 gram, yaitu kehilangan 96%  per unit lahan. Ini berarti bahwa keuntungan potensial dari mengalihkan lahan pertanian dari daging sapi ke makanan nabati untuk konsumsi manusia akan sangat besar.

Baca juga: Usia Biologis Lansia di AS Menurun? Berikut Penjelasannya

Perkiraan kerugian karena gagal mengganti makanan berbahan dasar hewani dengan tanaman bergizi serupa juga sangat besar: 90% untuk daging babi, 75% untuk produk susu, 50% untuk unggas dan 40% untuk telur—lebih tinggi daripada gabungan kehilangan semua makanan konvensional. " makanan harus diperhitungkan jika kita ingin membuat pilihan diet yang meningkatkan keamanan pangan global," kata Milo.

Penelitian Prof Ron Milo didukung oleh Mary dan Tom Beck—Canadian Center for Alternative Energy Research yang ia pimpin; Zuckerman STEM Leadership Program; Dana dan Yossie Hollander; dan nder; and the. Prof Milo adalah pejabat dari Charles dan Louise Gartner Professorial Chair.

The Weizmann Institute of Science di Rehovot, Israel, adalah salah satu lembaga penelitian multidisipliner terbaik di dunia. Tercatat karena eksplorasi yang luas dari ilmu alam dan eksak, lembaga ini menjadi rumah bagi para ilmuwan, mahasiswa, teknisi dan staf pendukung. Penelitian-penelitian lembaga ini antara lain mencari cara-cara baru memerangi penyakit dan kelaparan, memeriksa pertanyaan-pertanyaan terkemuka dalam matematika dan ilmu komputer, menyelidiki fisika materi dan alam semesta, menciptakan materi baru dan mengembangkan strategi baru untuk melindungi lingkungan.

(Citra Anastasia. Sumber: Phys.org)

KOMENTAR