Pertama Kalinya, Ilmuwan Sukses Kembangkan Sel Telur Manusia di Laboratorium

Pertama Kalinya, Ilmuwan Sukses Kembangkan Sel Telur Manusia di Laboratorium

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, para ilmuwan berhasil mengembangkan telur manusia dari tahap awal hingga matang penuh di laboratorium.

Pertama Kalinya, Ilmuwan Sukses Kembangkan Sel Telur Manusia di LaboratoriumPertama kalinya dalam sejarah, telur manusia berhasil dikembangkan di laboratorium dari tahap awal sampai penuh. Temuan ini menjanjikan sebuah solusi bagi wanita yang mengalami ketidaksuburan. Terutama bagi pasien kanker yang terganggu kesuburannya. (University of Edinburgh)

Sel telur manusia biasanya berkembang di jaringan ovarium wanita. Tapi kali ini, para ilmuwan berhasil mengembangkan telur manusia di laboratorium.

Tak hanya pada tahap awal saja, telur manusia yang dikembangkan ini tumbuh hingga tahap matang penuh di laboratorium.

Temuan ini menjanjikan sebuah solusi bagi wanita yang mengalami ketidaksuburan. Terutama bagi pasien kanker yang terganggu kesuburannya.

Pasien kanker perempuan yang harus menerima kemoterapi biasanya mendapatkan efek ketidaksuburan. Bahkan, pasien anak-anak yang menerima kemoterapi biasanya tidak mengalami pubertas atau memproduksi sel telur matang.

Baca juga: Rahim Buatan untuk Bayi Prematur

Bisa saja mereka mengambil sepotong kecil jaringan ovarium untuk nantinya ditanamkan kembali di tubuh. Sayangnya, metode ini cukup berisiko karena transplantasi bisa membawa kembali sel kanker.

"Ini bisa mengubah perawatan kesuburan yang kita ketahui selama ini," ungkap Mindy Christianson, ahli kesuburan di Johns Hopkins University dikutip dari National Geographic, Jumat (09/02/2018).

Tak hanya berguna untuk kesuburan wanita, temuan ini juga dipercaya sebagai kesempatan untuk mengeksplorasi bagaimana telur manusia berkembang. Hal tersebut hingga saat ini masih menjadi tanda tanya besar di dunia ilmu pengetahuan.

Perempuan dilahirkan dengan sel telur yang belum matang di indung telur mereka. Kemudian, mereka akan mengalami pubertas yang mebuat telur tersebut berkembang hingga matang.

Meski berhasil dikembangkan, telur ini belum dibuahi. Jika nantinya, telur ini berhasil dibuahi maka ini merupakan sebuah kemajuan besar dalam dunia ilmu pengetahuan.

"Sangat menyenangkan untuk mendapatkan bukti prinsipil bahwa sangat mungkin untuk mencapai tahap ini pada jaringan manusia," ungkap Profesor Evelyn Telfer, salah satu peneliti dikutip dari BBC, Jumat (09/02/2018).

"Namun itu harus diimbangi oleh kesluruhan kerja yang dibuthkan untuk meningkatkan kondisi jaringan dan menguji coba kualitas dari oosit (sel telur)," imbuh ahli biologi reproduksi di University of Edinburgh tersebut.

Baca juga: Mengingat Sejenak Kelahiran Bayi Tabung Pertama di Dunia

Temuan ini diperoleh dari sebuah penelitian yang panjang. Tefler dan koleganya pertama-tama mengambil sampel dari ovarium 10 orang perempuan yang melakukan operasi caesar.

Selanjutnya, tim ini mengisolasi 86 folikel yang dikembangkan dalam "sup" nutrisi. Mereka kemudian, dengan hati-hati, mengekstrak telur-telur yang masih rapun dan tidak matang di sekitar sel dari folikel.

Telur-telur tersebut dibiarkan matang pada membran khusus yang didukung protein pertumbuhan.

Sayangnya, dalam laporan yang dipublikasikan di jurnal Molecular Human Reproduction, hanya 9 telur yang berhasil berkembang dan siap dibuahi sperma.

Menyadari kekurangan temuannya, Tefler mengakui bahwa proses ini tidak cukup efisien. Meski begitu, dia menyebut bahwa ini adalah langkah awal yang mendebarkan.

"Kami tidak memiliki ekspektasi besar. Untuk melihat setidaknya satu (telur yang tumbuh hingga tahap dewasa), kami berpikir, 'Wow, ini sangat luar biasa'," ujar Tefler dilansir dari Science Mag, Kamis (08/02/2018).

Pendapat senada juga dilontarkan para ilmuwan yang menanggapi temuan ini. Salah satunya adalah Stuart Lavery, seorang konsultan ginekolog di Hammersmith Hospital, Inggris.

Baca juga: Apa yang Terjadi Jika Sperma Tertelan?

"Karya ini merupakan langkah maju yang nyata dalam pengetahuan kita," ujar Lavery.

"Meski masih dalam jumlah sedikit dan membutuhkan pengoptimalan, temuan ini memberikan harapan bagi pasien," sambungnya.

Artikel ini telah diterbitkan di Kompas.com dengan judul Pertama Kali dalam Sejarah, Ilmuwan Kembangkan Sel Telur di Laboratorium.

(Resa Eka Ayu Sartika/Kompas.com)

KOMENTAR