30 Tahun Penuh Pertanyaan untuk Babylon’s Ishtar Gate
2018 / Januari / 8   08:00

30 Tahun Penuh Pertanyaan untuk Babylon’s Ishtar Gate

Kesabaran dan ketekunan arkeolog asal Jerman terbayar usai menemukan portal biru menakjubkan yang dibangun oleh Raja Babilonia dan telah terkubur sekian waktu.

30 Tahun Penuh Pertanyaan untuk Babylon’s Ishtar GateGerbang Ishtar yang direkonstruksi ini dipajang di Museum Pergamon di Berlin dengan menggabungkan pecahan dari gerbang yang ditemukan di Babel pada awal 1900-an. Di sebelah kiri gerbang terdapat fasad yang direkonstruksi dari ruang tahta Raja Nebukadzazar II. (José Fuste Raga/Age Fotostock)

Babilonia adalah kota yang terkenal untuk banyak hal, namun yang paling menonjol adalah arsitektur yang menakjubkannya. Kedua Menara Babilonia dan Taman Gantung dikaitkan dengan kota dan dirujuk dalam banyak teks bersejarah dan sakral.

Hal ini seakan memanggil Robert Koldewey dan Walter Andrae, dua arkeolog Jerman Oriental Society, untuk pergi ke Babilonia pada Maret tahun 1899. Tujuannya tak lain adalah untuk mengungkap kota indah yang telah dibangun oleh Nebukadnezar II pada abad keenam sebelum masehi.

Meskipun mereka tidak menemukan taman gantung, mereka tetap yakin bahwa Babilonia masih memiliki banyak seni spektakuler dan arsitektur yang dapat digali. Di antara keajaiban yang mereka temukan adalah Gerbang Ishtar yang mulia, gerbang ini dibangun dari batu bata kaca dan dihiasi dengan penggambaran binatang yang fantastis.

Baca juga: Peta Aztec Langka Ungkap Sekilas Kehidupan Meksiko di Tahun 1500-an

Naga merupakan salah satu dari ...Naga merupakan salah satu dari banyak makhluk yang menghiasi Babylon’s Ishtar Gate. (Ivy Close Images/Age Fotostock)

Pintu masuk utama ke kota, Gerbang Ishtar dirancang untuk membuat kesan yang besar. Itu dibangun atas struktur sebelumnya yang telah didirikan pada masa pemerintahan ayahnya Nebukadnezar II yaitu Raja Nabopolassar 626-605 SM). Sebagai pintu gerbang utama ke kota, fungsinya adalah untuk menambah kekaguman pengunjung dengan kekuatan dan keagungan restorasi Nebukadnezar.

Raja Babilonia memasang plakat di pintu gerbang yang menjelaskan maksud dari racangannya: “Saya menempatkan sapi liar dan naga ganas di gerbang dan dengan demikian menghiasi mereka dengan kemegahan yang mewah sehingga orang yang memandang akan mereka kagum.”

Efek mengesankan pada gerbang ini dicapai tidak hanya berdasarkan ukurannya saja tetapi kombinasi warna yang berani serta pengerjaannya yang halus: ubin enamel yang mencolok menanggung relief hewan seperti singa, naga, dan sapi jantan dan disusun pada sebuah tingkatan.

Ishtar adalah seorang dewi cinta, kesuburan, dan perang kepercayaan masyarakat Babilonia, ia juga menjadi salah satu dewa yang berhubungan dengan pintu gerbang dan namanya telah menjadi salah satu yang terkait dengan itu.

Menemukan Gerbang

Sebelum penggalian secara resmi dimulai pada tahun 1899, Koldewey telah melihat beberapa petunjuk menarik selama kunjungan pertamanya. “Selama saya tinggal pertama di Babilonia pada Juni 1887, dan pada kunjungan kedua di bulan Desember tahun 1897, saya melihat sejumlah fragmen relief batu bata enamel, kemudian saya membawa beberapa ke Berlin.”

Potongan puzzle ini ternyata untuk menjadi yang pertama diidentifikasi dengan pintu gerbang dan akan memimpin para arkeolog untuk mengungkap struktur lengkap antara tahun 1902 dan 1904.

penggalian mereka berlanjut dan hampir tanpa hambatan selama 15 tahun sampai akhirnya Perang Dunia pertama menghentikan penggalian tersebut pada tahun 1914. selama waktu ini, Koldewey dan timnya telah membuat sebuah penemuan besar.

Sebaik Gerbang Ishtar, mereka menemukan sisa-sisa jalan agung yang besar, kuil Esagila dan sebuah mereka menemukan sisa-sisa Jalan Agung yang besar, kuil termasuk Esagila (didedikasikan untuk Marduk), istana Raja Nebukadnezar, dan sebuah ziggurat yang beberapa kemudian dikenal sebagai Menara Babilonia yang legendaris.

Penemuan struktur itu sendiri baru permulaan. Kemudian dibutuhkan waktu sampai tahun 1914 untuk mengungkapkan bagaimana kaitannya dengan Jalan Proces of Marduk dan sistem pertahanan dan tembok kompleks kota yang merupakan bagiannya.

Begitu mereka menemukan Gerbang ...Begitu mereka menemukan Gerbang Ishtar, Robert Koldewey dan Walter Andrae menghadapi tantangan yang lebih besar lagi: menggalinya. Trek diletakkan di bawah membantu mengangkut sisa tanah, pasir, dan puing-puing. (Bpk / Scala, Florence)

Pada tahun 1900-an, lebih dari ...Pada tahun 1900-an, lebih dari 200 pekerja lokal menggali lokasi tersebut, membuang banyak tanah. Gambar tahun 1932 ini menyampaikan volume kolosal material yang harus dihapus. (Underwood Archives / Age Fotostock.)

Kembali ke Jerman, arkeolog ...Kembali ke Jerman, arkeolog memulai proses melelahkan untuk membuat teka-teki itu bisa dimulai. Ribuan fragmen berenamel dari Gerbang Ishtar tersebar di bangku kerja di Museum Dekat Timur Dekat kuno Berlin. (Bpk / Scala, Florence)

Para arkeolog mengumpulkan puluhan ribu fragmen dari gerbang, cukup untuk mengisi 900 kotak. Tapi kemudian bencana melanda. Pada tahun 1914, saat Perang Dunia I menyebabkan malapetaka di Eropa dan Timur Tengah, tim Jerman - melaksanakan pekerjaannya atas nama Kaiser Wilhelm II - terpaksa mengevakuasi dan meninggalkan temuannya. Selama pergolakan tersebut, kotak-kotak fragmen tersebut diangkut keluar dari Babilonia menuju ke Universitas Porto di Portugal.

Baca juga: Jalan- Jalan Ke Bogor? Coba Kunjungi Museum Unik yang Satu Ini

Pada tahun 1926, setelah kematian Koldewey pada tahun 1925, Andrae berhasil membujuk universitas tersebut untuk mengirimkan kardus berisi fragmen tersebut ke Berlin.

Setelah diangkat sebagai direktur Museum of the Ancient dekat Timur (bagian dari Museum Pergamon), Andrae mengambil keputusan berani untuk merekonstruksi bagian luar Gerbang Ishtar yang megah secara keseluruhan. Proyek ambisius ini dimulai pada tahun 1928.

Meletakkan Bersama

Pengurutan dan penyusunan kembali fragmen- fragmen ini merupakan tantangan yang paling menakutkan bagi tim. Setelah membersihkannya, fragmen-fragmen itu diklasifikasikan menurut warna dan apakah itu merupakan bagian dari hewan. Kemudian mulailah tantangan besar untuk mencoba memecahkan teka-teki itu.

“Kami selalu memiliki enam atau tujuh fragmen dari wajah masing-masing di relief pada ubin,” tulis Andrae, "dan orang yang merekonstruksi harus mencari dua fragmen datar yang sesuai dengan mereka diantara ratusan kemungkinan yang ada." Tujuannya adalah untuk memulihkan figur binatang berdasarkan fragmen bata terbaik yang diawetkan. Hal ini dilakukan hanya jika sepotong ubin tertentu hilang, apakah itu diganti dengan replika modern.

Fasad yang direkonstruksi dari ...Fasad yang direkonstruksi dari ruang tahta Nebukadnezar dihiasi dengan pohon palem, simbol kesuburan dan umur panjang. Seiring dengan gerbang Ishtar, juga dipamerkan di Museum Pergamon di Berlin, Jerman. (World History Archive/Age Fotostock)

Dalam dua tahun tim Andrae telah berhasil menyelesaikan 30 singa, 26 ekor sapi jantan, dan 17 naga, dan bagian dari berbagai fasad istana. Rekonstruksi sebagian Jalan Processional dan Gerbang Ishtar ini diresmikan pada tahun 1930 di Museum Pergamon. Museum ini hanya mampu menampilkan bagian depan pintu gerbang. Pengunjung masih bisa melihatnya hari ini dan berbagi pengalaman bagaimana sensai mendekati pintu masuk Nebuchadrezzar Babilonia 2.600 tahun yang lalu.

(Citra Anastasia/Sumber: National Geographic)

KOMENTAR