Tradisi Berkirim Kartu Natal, Siapa yang Pertama Kali Memulainya?
2017 / Desember / 21   18:00

Tradisi Berkirim Kartu Natal, Siapa yang Pertama Kali Memulainya?

Saat Natal, ada kebiasaan mengirim kartu ucapan kepada keluarga dan teman terdekat. Tradisi ini sudah berlangsung sejak 1843 di Inggris. Siapa yang memulainya?

Tradisi Berkirim Kartu Natal, Siapa yang Pertama Kali Memulainya?Kartu Natal pertama yang dibuat oleh John Horsley dan Sir Henry Cole. (Rex Features via mirror.co.uk)

Kebiasaan mengirim kartu Natal dimulai di Inggris pada 1843. Sir Henry Cole, seorang pegawai negeri senior, adalah yang pertama kali melakukannya.

Cole membuat kartu Natal ini bersama dengan temannya, John Horsley, yang merupakan seorang seniman. Mereka mendesain sendiri kartu Natal pertama tersebut dan menjualnya seharga 1 shilling. Cole ingin orang-orang juga bisa saling mengirim ucapan Natal melalui kartu itu.

Kartu Natal Cole ini memiliki tiga panel. Dua panel terluarnya menunjukkan gambar orang-orang yang mengasihi fakir miskin. Sementara, panel pusatnya memperlihatkan sebuah keluarga yang sedang mengonsumsi hidangan Natal.

(Baca juga: Manis dan Lekat, Asal Usul Permen Tongkat)

Beberapa orang tidak menyukai desain kartu tersebut. Sebab, ada gambar yang memperlihatkan seorang ibu memberikan wine kepada anaknya yang masih kecil. Meskipun begitu, sekitar 1000 kartu berhasil terjual.

Saat ini, kartu Natal pertama dari Cole tersebut sudah langka dan harganya pun sangat mahal.

Semakin berkembang

Tidak hanya di Inggris, sebenarnya kartu Natal juga berkembang di Amerika Serikat pada akhir 1840. Sayangnya, harga kartu Natal tersebut sangat mahal sehingga banyak orang yang tidak mampu membelinya.

Ketika sistem percetakan semakin berkembang pada 1860, kartu Natal menjadi sangat populer dan diproduksi dalam jumlah banyak.

Pada 1870, biaya untuk mengirim kartu pos – termasuk kartu ucapan Natal – turun menjadi setengah sen. Ini artinya, semakin banyak orang yang bisa mengirim kartu tanpa terhalang biaya.

Di 1875, Louis Prang, tukang cetak asal Jerman yang tinggal di Inggris, mulai memproduksi kartu ucapan secara massal sehingga semakin banyak orang yang bisa memilikinya. Yang khas dari desain kartu Natal Prang adalah gambar-gambar bunga, tumbuhan dan anak-anak.

(Baca juga: Hari Lucia, Tradisi Unik Natal dari Swedia)

Selanjutnya, pada 1915, John C. Hall dan dua saudara laki-lakinya mendirikan Hallmark Cards. Hingga saat ini, Hallmark Cards menjadi perusahaan pembuat kartu ucapan terbesar di dunia.

Kartu Natal ‘pribadi’

Kartu Natal ‘pribadi’ diketahui dikirim pertama kali pada 1891 oleh Annie Oakley, bintang acara televisi The Wild West.

Pada saat itu, Annie yang berada di Glasgow, Skotlandia, mengirimkan kartu ucapan Natal kepada teman-teman dan keluarganya di Amerika Serikat. Di kartu tersebut, Annie menyelipkan foto pribadinya yang mengenakan tartan. Diketahui bahwa Annie mendesain dan mencetak sendiri kartu Natalnya itu.

Sekitar 1910 dan 1920-an, kartu ucapan buatan sendiri menjadi populer. Banyak yang membuat kartu dalam bentuk unik, lalu menambahkan kertas perak dan pita di sana.

Karena takut rusak dan tidak memungkinkan untuk dikirim melalui pos, akhirnya mereka memberikan kartu ucapan Natal itu secara langsung.

Saat ini, kartu ucapan Natal sudah semakin bervariasi. Bahkan, ada yang menambahkan lelucon, gambar salju, Sinterklas atau momen kehangatan keluarga. Beberapa lembaga bahkan menjual kartu Natal buatan mereka sendiri sebagai cara untuk beramal.

(Sumber: whychristmas.com)

KOMENTAR