Temuan Ahli Antropologi di Balik Mantra Misterius dari Barus
2017 / Desember / 29   09:00

MERAPAH REMPAH

Temuan Ahli Antropologi di Balik Mantra Misterius dari Barus

Untaian mantra yang menyingkap pertalian peradaban Barus dan negeri-negeri nun jauh di seberang lautan lebih dari seribu tahun silam.

Temuan Ahli Antropologi di Balik Mantra Misterius dari BarusKristal putih yang muncul dari pohon kapur disebut resin kapur. Resin ini kerap disebut kamper atau kapur barus. Kendati langka, pohon ini masih dijumpai di Aceh Singkil, Subulussalam, dan Tapanuli Tengah. (Aswandi/Balai Penelitian dan Pengembangan Lingkungan Hidup dan Kehutanan Aek Nauli, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.)

“Ketika saya ke Barus, apabila ada orang sakit, ternyata ke dukun dulu, baru pada kondisi tertentu baru ke Puskesmas,” kenang Rusmin Tumanggor. “Jadi Puskesmas itu alternatif, pengobatan primernya adalah dukun.”

Rusmin adalah guru besar bidang antropologi kesehatan dari Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah. Dalam diskusi santai yang dihelat di Jalan Sabang, Jakarta Pusat, dia mengisahkan penelitian untuk disertasinya yang bermula sekitar 25 tahun silam. Subjek penelitiannya tentang sistem kepercayaan yang telah memasuki budaya pengobatan tradisional di Barus.

Dia pun menjumpai para datu—sebutan dukun setempat—dan menemukan 395 mantra jampi yang terkait kepercayaan animisme dan dinamisme.

Barus adalah sebuah kawasan pesisir barat Sumatra, bagian Tapanuli Tengah. Riwayat perniagaan selama berabad-abad mencatatnya sebagai penghasil kamper atau kapur barus. Sampai hari ini pohon kapur (Dryobalanops aromatica) penghasil kamper masih tumbuh di Aceh Singkil, Subulussalam, dan Tapanuli Tengah.


Peta Pemaparan cerita "Tabula Asiae XI" karya kartografer Ptolomaeus sekitar tahun 160 Masehi, yang kemudian direproduksi dan dipublikasikan dalam bentuk peta oleh Sebastian Munster pada 1550. Inilah peta tertua yang turut menggambarkan "kelima pulau" Baruffae Anthropophagi—baca: Barussie yang Kanibal. (Michael Jennings/www.maphouse.co.uk)

Perlu diingat, ungkap Rusmin, bahwa kapur barus yang dimaksud di sini berupa kristal keputih-putihan yang terdapat dicelah lapisan-lapisan kayu kapur atau kamper setelah berumur di atas 50 tahun. "Bukan kapur barus sintetik yang dijual di minimarket-minimarket itu."

(Baca juga: Kapur Barus, Rempah Berharga yang Kian Langka)

Rusmin mengatakan bahwa dalam dosis tertentu kapur barus dapat menghilangkan bau jenazah; dapat diminum mengobati gangguan asam lambung, usus halus, dan perut besar; jika dijilat dan ditelan sedikit dapat menghangatkan temperatur tubuh; mencegah serangga pada lingkungan tempat tinggal. "Kapur barus sudah diperdagangkan di timur tengah," ujarnya, "sebelum Nabi Muhammad mengembangkan Islam."

Buku bertajuk Geographia karya Ptolomaeus, ilmuwan Mesir pada abad kedua, telah menyebut “kelima pulau Baroussia” di antara pulau-pulau Timur Jauh.

Buku bertajuk Geographia karya Ptolomaeus, ilmuwan Mesir pada abad kedua, telah menyebut "kelima pulau" Barussie Anthropophagi di antara pulau-pulau Timur Jauh. Tampaknya, Ptolomaeus telah mendengar dari berita yang dibawa para penjelajah samudra bahwa Barus dihuni para kanibal.

Bahkan, kumpulan naskah Mesir abad ke-12 meriwayatkan bahwa kota ini memiliki beberapa gereja Kristen Nestorian dan satu gereja Katolik.

Setidaknya ada dua catatan penjelajah Portugis mengenai denyut perdagangan di Barus. Tome Pires pada awal abad ke-16 mencatat, “…Baros kerajaan yang sungguh kaya, yang juga disebut Panchur atau Pansur.” Sementara itu Diogo Pacheco menyaksikan kapal-kapal asal Cambay (Gujarat), dan empat kapal asal pelabuhan di ujung Sumatra yang sedang berlabuh di Barus pada 1521.

Pesisir barat Sumatra ternyata memiliki sejarah dan keragaman latar budaya. Rusmin pun menyingkap riwayat Barus, bahwa “kawasan ini pernah menjadi pintu masuk agama-agama,” ungkapnya. Berdasarkan bahasa yang digunakan dalam mantra dan jampi Barus, Rusmin menemukan ada beberapa kepercayaan yang menaungi pengobatan para dukun di sini. Mantra yang bercampur doa Islam mudah dijumpai di Barus, juga kawasan Nusantara lainnya. Namun, dia juga menjumpai mantra yang dipengaruhi bahasa Tiongkok dan bahasa Ibrani. 

Barus adalah sebuah kawasan ...Barus adalah sebuah kawasan pesisir barat Sumatra, bagian Tapanuli Tengah. Riwayat perniagaan selama berabad-abad mencatatnya sebagai penghasil kamper atau kapur barus. Sampai hari ini pohon kapur (Dryobalanops aromatica) penghasil kamper masih tumbuh di Aceh Singkil, Subulussalam, dan Tapanuli Tengah. (Kartografi dan seni oleh Warsono/National Geographic Indonesia)

Mantra yang diawali “hong” dan diakhiri “hah” di Barus, demikian ungkap Rusmin, tampaknya dipengaruhi penutur kepercayaan asal Tiongkok.

Sumber-sumber sejarah yang sampai pada kita hingga hari ini menunjukkan sederet catatan penjelajah asal Cina yang berkisah tentang daerah penghasil kamper di Nusantara. Sejak abad keenam, Cina memang mulai menyebut toponimi Poluosua, Polu, Pulushi yang merujuk asal kamper—yang mungkin berkaitan dengan Barus.  Namun, Rusmin menduga bahwa pengaruh Cina terhadap budaya Barus mungkin jauh sebelum abad keenam—mungkin ribuan tahun sebelumnya.

Berdasarkan bahasa yang digunakan dalam mantra dan jampi Barus, Rusmin menemukan ada beberapa kepercayaan yang menaungi pengobatan para dukun di sini.

Dia juga meyakini bahwa ajaran Yahudi pernah hidup di Barus. Salah satu buktinya, untaian teks mantra dan jampi yang digunakan dukun  untuk mengusir atau menyembuhkan penyakit. “Ben somer lah be rahaman be rahamin…,” demikian mantra berbahasa Ibrani yang bersumber dari pustaha agama setempat, Sipele Sumangot.

“Ibrani sudah ada hubungan dengan Barus karena sudah tertulis di Pustaha ini,” ujar Rusmin. “Pertanyaannya: Apakah orang Barus ke Israel atau orang Israel ke Barus? Tidak mudah menjawabnya.” Kemudian dia melanjutkan, “Kemungkinan orang luar sudah datang ke Barus untuk berdagang.”

Managing Editor National Geographic Indonesia dan National Geographic Traveler. "We believe in the power of science, exploration, and storytelling to change the world."

KOMENTAR