Sinterklas Benar-Benar Ada, Inikah Tulang Panggulnya?
2017 / Desember / 7   09:33

Sinterklas Benar-Benar Ada, Inikah Tulang Panggulnya?

Tulang panggul yang diklaim milik Santo Nikolas telah terbukti berasal dari abad ke-4.

Sinterklas Benar-Benar Ada, Inikah Tulang Panggulnya?Para peneliti dari Universitas Oxford menganalisis potongan tulang panggul yang diyakini milik Santo Nikolas menggunakan tes karbon radio. (T. Higham & G. Kazan)

Mitos tentang Santa Claus atau Sinterklas tetap hidup sampai kini. Namun, tahukah Anda bahwa Sinterklas memang benar-benar ada dan merupakan titisan dari Santo Nikolas, uskup atau pemuka agama Katholik pada abad ke-4?

Bila pada Oktober lalu, para arkeolog Turki menyebut telah menemukan makamnya; kali ini sebuah tulang panggul yang diklaim milik Santo Nikolas telah terbukti memiliki usia yang tepat.

Dilansir dari laman Telegraph, Rabu (6/12/2017), para peneliti dari Universitas Oxford menganalisis potongan tulang panggul yang diyakini milik Santo Nikolas menggunakan tes karbon radio.

(Baca juga: Arkeolog Klaim Temukan Sisa Jasad Sinterklas di Gereja Tua Turki)

Hasilnya, relikui tersebut memang berasal dari zaman ketika Santo Nikolas, yang meninggal pada tahun 343 SM, masih hidup.

Analisis umur tulang panggul ini dipimpin oleh Tom Higham dan Georges Kazan.

Meski menemukan bahwa usia tulang panggul sangat sesuai dengan catatan sejarah Santo Nikolas, para peneliti berkata bahwa hasil tes tidak dapat memberikan bukti siapa pemiliknya.

"Banyak relikui yang kita pelajari ternyata berasal dari periode yang berbeda. Fragmen tulang ini menunjukkan bahwa kita mungkin sedang melihat sisa peninggalan Santo Nikolas," jelas Hingham.

Kini, para periset berniat mencocokkan DNA tulang ini dengan tulang lain milik Santo Nikolas untuk mengetahui apakah tulang tersebut berasal dari tubuh yang sama atau tidak.

(Baca juga: Ukiran Tulang Manusia Ungkap Praktik Ritual Kanibalisme Kuno)

Sebagian besar jenazah Santo Nikolas terkubur di Basilika di San Nicola, Bari, Italia, sejak 1087. Mereka dimakamkan di sebuah ruang bawah tanah di bawah altar marmer, tetapi selama bertahun-tahun relikui telah diperoleh gereja-gereja di seluruh dunia.

Sementara itu, 500 potongan tulang lainnya yang dianggap milik Santo Nikolas disimpan di Venisia.

Dr Kazan mengatakan, penemuan ini mendorong kita untuk mempelajari relikui di Bari dan Venisia dalam usaha untuk membuktikan apakah tulang panggul ini berasal dari individu yang sama. Kita bisa melakukan pengujian ini dengan palaeogenomik atau tes DNA.

"Sangat menyenangkan untuk bisa berpikir bahwa relikui ini, yang berasal dari waktu yang sangat kuno, mungkin asli," ujarnya.

Artikel ini pernah tayang di Kompas.com dengan judul Terbukti dari Abad ke-4, Inikah Tulang Panggul Sinterklas?

(Gloria Setyvani Putri/Kompas.com)

KOMENTAR