Anchiornis, Hewan Primitif yang Beri Petunjuk Terjadinya Evolusi Burung
2017 / Desember / 18   23:43

Anchiornis, Hewan Primitif yang Beri Petunjuk Terjadinya Evolusi Burung

Fosil burung Anchiornis ditemukan di China. Diduga, Anchiornis ini tidak terbang layaknya burung modern tetapi ia meluncur turun dari pepohonan layaknya tupai.

Anchiornis, Hewan Primitif yang Beri Petunjuk Terjadinya Evolusi BurungIlustrasi Anchiornis

Sebuah fosil burung yang ditemukan di China memberi petunjuk soal evolusi burung.

Fosil tersebut adalah Anchiornis, spesies burung bersayap empat yang hidup 160 juta tahun lalu. Anchiornis sendiri secara harfiah berarti "hampir burung".

Fosil hewan berukuran sebesar merpati itu ditemukan dengan bulu yang terawetkan alias tak termakan usia.

Burung kuno sepanjang 35 centimeter dari kepala ke ekor ini punya bulu panjang di keempat sayapnya. Selain itu, ia memiliki cakar diujung sayapnya.

Baca Juga: Inilah Penguin Terbesar Kedua di Dunia dalam Sejarah

Anchiornis berbeda dengan burung modern yang punya kaki untuk bertengger. Burung ini bisa memanjat pohon dan bergelantungan dengan keempat sayapnya.

Dalam riset yang dipublikasikan di Paleontology, peneliti melihat lebih dekat bulu-bulu itu dan mengetahui bahwa hewan itu memiliki bulu lebat kecil yang menutupi punggung dan lehernya.

Fungsi utama bulu-bulu pendek itu adalah isolator dan mungkin bersifat anti-air. Tapi mereka tidak seefisien bulu pada burung modern.

Diduga, Anchiornis meluncur turun dari pepohonan seperti seekor tupai. Namun sebenarnya burung ini tidak mampu terbang selayaknya burung modern.

Meski bulu anchiornis mirip dengan bulu burung modern, tapi bulu ini tidak memiliki struktur aerodinamika melengkung yang memungkinkannya terbang.

Dikutip dari kompas.com, Ewan T. Saitta seorang penulis dalam penelitian tersebut menjelaskan hasil temuannya"Ahli aleontologi sangat senang saat mengetahui bahwa burung ini adalah dinosaurus".

"Tapi kita harus ingat bahwa benda-benda ini jauh lebih tua dan lebih primitif dari burung. Bulu tidak berkembang dalam semalam. Ini adalah batu loncatan dalam perjalanan menuju burung modern," sambung Saitta yang juga merupakan mahasiswa doktoral University of Bristol, Inggris.

Baca Juga: Arkeolog Temukan Mata Majemuk Tertua di Dunia Pada Fosil Berusia 530 Juta Tahun

Kabar baiknya dari penelitian ini adalah para ilmuwan telah mampu menentukan kemungkinan warna Anchiornis karena pigmen melanin pada rambut, bulu, dan kulit yang terfosilkan dengan baik.

Pada penelitian sebelumnya, para ilmuwan telah mampu membedakan berbagai jenis melanin dan mendapatkan gambaran bagus tentang pewarnaan hewan tersebut. Temuan ini termasuk pada seni rekonstruksi Anchiornis yang didasarkan pada semua informasi tersebut.

"Saya pikir ini adalah salah satu penggambaran dinosaurus yang paling hidup," ujar Saitta.

"Ini berdasarkan beberapa bukti, beberapa makalah, bahwa semua bekerja untuk memberikan gambaran bagaimana hewan ini terlihat," tutupnya.

Artikel ini sudah pernah tayang di kompas.com dengan judul Seperti Inikah Rupa Burung Dahulu

(Resa Eka Ayu Sartika/ kompas.com)

KOMENTAR