Sejarah Thansgiving yang Mungkin Belum Anda Ketahui
2017 / November / 25   13:24

Sejarah Thansgiving yang Mungkin Belum Anda Ketahui

Para peziarah yang mencuri dari kuburan, suku Wampanoag hancur karena wabah penyakit dan dibuanya sebuah perjanjian perdamaian di antara mereka bersifat politis

Sejarah Thansgiving yang Mungkin Belum Anda Ketahuinone (none)

Perayaan Thanksgiving awalnya bukan sebuah perayaan besar seperti yang terjadi sekarang. Pada awalnya, perayaan Thanksgiving hanyalah sebah perayaan panen  rutin di nggris. Kemudian pada tahun 1621 tradisi ini dibawa hingga ke Amerika. Charles S.

Mann, seorang penulis1491:New Revelations of the Americas Before Columbus ini menjelaskan bahwa sebelumnya tidak banyak catatan sejarah akan tradisi perayaan Thanksgiving yang pertama kali dilakukan. "Sebenarnya hanya ada sedikit catatan sejarah tentang Thanksgiving pertama, itulah sebabnya Thanksgiving tidak benar-benar dirayakan sebagai hari libur sampai abad ke-19,".

Sebenarnya ada sebuah perjanjian damai yang terjadi antara suku Wampanoag dan orang-orang eropa tujuh bulan sebelum perayaan Thanskgiving pertama dirayakan pada tahun 1621, akan tetapi peranjian tersebut kurang diingat dan tidak tenggelam oleh perayaan Thanskgiving "Bagi sejarawan, nampaknya agak lucu bahwa perayaannya ... sekarang nampaknya lebih penting daripada perjanjian itu sendiri." Tambahnya.

Baca juga: Kulit telur dan Tulang Bayi Kalkun ini Jadi Bukti Awal Peternakan Kalkun

Hari Thanksgiving baru ditetapkan sebagai hari libur nasional di Amerika pada masa kepemimpinan Abraham Lincoln sebagai bentuk penghormatan terhadap suku asli Amerika. Penetapan itu dibuat ketika sedang berlangsung perang saudara, dan sejak saat itu, pesta Thanksgiving menjadi tradisi Amerika hingga sekarang.

Sebebarnya bagaimana sejarah dibalik perayaan Thanksgiving yang dilakukan di Amerika hingga sekarang?  Berikut adalah beberapa fakta yang mungkin belum pernah anda ketahui

Sebenarnya bukan hanya sekedar "Thanksgiving"

Pada tahun 1841, Alexander Young, penerbit Boston mencetak sebuah buku yang berisi sebuah surat yang dibuat oleh peziarah Edward Winslow, yang menggambarkan pesta pada perayaan Thanskgiving tersebut:

"Ketika musim Panen kami tiba, gubernur kami mengirim empat orang untuk memburu, jadi kami mungkin akan merasa lebih istimewa lagi bersukacita bersama ... Ada banyak orang Indian yang juga hadir di antara kami, dan di antaranya adalah Massasoit, raja  terbesar mereka, yang hadir dengan sekitar  puluh sembilan orang , selama tiga hari kami hibur dan berpesta. "

Sebuah ukiran melukiskan ...Sebuah ukiran melukiskan jenazah peziarah Mayflower di Plymouth Rock pada tahun 1620. Kenyataannya, para peziarah tidak pernah menulis tentang batu karang semacam itu. Penyebutan tertulis pertama tentang Plymouth Rock terjadi pada tahun 1835. (Kean Collection, Getty Image)

Di antara para peziarah yang datang pada abad ke 17, "Thanksgiving" sebenarnya adalah periode untuk puasa doa, dan Winslow tidak menggunakan kata itu di manapun dalam suratnya. Tapi ketika Young menerbitkan suratnya, dia menyebutnya "Thanksgiving pertama" dalam sebuah catatan kaki, dan namanya tercatut.

Setahun sebelum Thanksgiving pertama, para peziarah menyerbu kuburan asli Amerika

 

Peziarah Edward Winslow ...Peziarah Edward Winslow mengunjungi Massasoit, kepala suku (atau pemimpin) Konfederasi Wampanoag. (Universal History Archive, Uig Via Getty Images)

Ketika para peziarah tiba di Cape Cod, mereka tidak mempunyai persiapan sama sekali. "Mereka berada di bawah kepercayaan terus-menerus bahwa karena New England berada di selatan Belanda dan Inggris selatan, maka itu akan menjadi lebih hangat," kata Mann. "Kemudian mereka muncul enam minggu sebelum musim dingin dengan hampir tidak ada makanan."

Dalam keadaan putus asa, para peziarah merampok jagung dari kuburan penduduk asli Amerika dan gudang-gudang segera setelah mereka tiba; Tapi karena kurangnya persiapan mereka, setengah dari mereka meninggal di tahun pertama mereka. Untuk belajar bagaimana bertani secara berkelanjutan, mereka akhirnya meminta bantuan dari Tisquantum, orang Amerika asli yang bisa berbahasa Inggris yang tinggal di Wampanoag.

Para peziarah hanya bisa menetap di Plymouth karena ribuan penduduk asli Amerika, termasuk suku Wampanoag banyak yang telah terbunuh oleh wabah penyakit

Jika para peziarah tiba di Cape Cod tiga tahun sebelumnya, mereka mungkin tidak menemukan kuburan dan gudang yang ditinggalkan itu ... sebenarnya, mereka mungkin tidak memiliki lahan untuk tinggal.

Orang-orang Eropa yang berlayar ke New England pada awal hingga pertengahan 1610-an. Disana meraka menemukan sebuah perkumpulan yang cukup berkembang di sepanjang pantai. Namun pada tahun 1620, ketika bunga Mayflower mulai bermekaran, daerah itu tampak ditinggalkan.

"Beberapa tahun sebelumnya, ada penyakit epidemi yang menghapus sebagian besar populasi di pesisir New England, dan Plymouth berada di puncak sebuah desa yang telah ditinggalkan oleh penyakit," ujar Mann.

Baca juga: Thanksgiving Day, Miss Daventry, dan Pejuang 1945

"Para peziarah tidak mengetahuinya, tapi mereka pindah ke pemakaman," tambahnya.

Kedamaian yang menyebabkan Thanksgiving pertama didorong oleh persaingan perdagangan dan kesukuan

Sebelum suku Wampanoag menderita kerugian akibat wabah penyakit yang muncul, mereka mendorong orang-orang Eropa seperti John Smith untuk pergi dari wilayah Amerika. "Sekarang," kata Mann, "Wampanoag jauh lebih lemah karena penyakitnya, dan mereka jauh lebih lemah daripada lawan yang mereka benci, Narragansett."

Ann McMullen, kurator di Museum Nasional Indian Amerika, mengatakan bahwa suku Wampanoag tidak perlu mencari aliansi untuk melawan Narragansett; Tapi "karena Wampanoag berada dalam posisi yang sedikit lemah," mereka menyadari bahwa persekutuan dengan para peziarah "dapat memperkuat kekuatan mereka."

Orang-orang Eropa adalah mitra dagang yang berharga bagi Wampanoag dan penduduk asli Amerika lainnya di daerah itu karena mereka memperdagangkan pisau baja dan kapak untuk kulit berengsel.

"Ini seperti seseorang yang datang ke pintu Anda, dan bilang akan memberi Anda emas jika Anda memberi saya batu karang," kata Mann. "Wampanoag berpikir: jika kita mengikat diri kita dengan orang-orang ini, semua orang akan ragu untuk menyerang kita, karena mereka bisa mengusir orang-orang ini yang bersedia membayar emas untuk bebatuan."

(Citra Anastasia: sumber: Becky Little/ Nationalgeographic.com)

KOMENTAR