Layaknya Manusia, Ternyata Lebah Mampu Menavigasi Ke Kiri dan Kanan

Layaknya Manusia, Ternyata Lebah Mampu Menavigasi Ke Kiri dan Kanan

Peneliti temukan fakta bahwa lebah memiliki preferensi untuk memilih ke kiri atau kanan yang bisa mempengaruhi keputusan navigasinya ketika menemui hambatan

Layaknya Manusia, Ternyata Lebah Mampu Menavigasi Ke Kiri dan Kanan(Boris Smokrovic/Unsplash) (Boris Smokrovic/Unsplash)

Tidak seperti manusia, lebah tampaknya tidak menyukai satu atau yang lain di seluruh populasi yang lebih luas. Tetapi setiap lebah individu bisa menjadi sangat kiri atau benar-bias dalam proporsi yang sama, dan beberapa tidak memiliki preferensi sama sekali.

Menurut peneliti di University of Queensland di Australia, lebah tak hanya menunjukkan memiliki preferensi untuk terbang ke kiri atau ke kanan saja. Berdasarkan pengujian mereka lakukan, tim juga menemukan fakta jika lebah dapat membedakan antara lubang kecil dan besar, dan pada akhirnya mereka akan memilih masuk kedalam lubang yang lebih besar (untuk mengurangi potensi bahaya) untuk terbang sekalipun.

"Beberapa lebah menunjukkan bias kiri yang kuat, ada bias lain yang kuat, namun ada yang bias lemah atau nol," terang Mandyam Srinivasan , ahli saraf dan insinyur.

Untuk menentukan tingkat 'kewaspadaan' yang dimiliki lebah, tim melacak 102 lebah pakan ternak yang dioleskan dengan cat berwarna yang berbeda untuk membedakannya dari satu sama lain.

Lebah kemudian dimasukkan ke dalam terowongan sepanjang 120 sentimeter (47 inci) dengan pengumpan di ujungnya, dan rintangan di bagian tengah berisi dua bukaan yang berbeda sehingga para peneliti memiliki variasi dalam mengukur dan proporsi satu sama lain.

Saat satu kali dibuka dua kali lebih lebar dari yang lain, 80 persen lebah memilih menuju ke pembukaan yang lebih besar.

Namun hal ini menjadi menarik ketika lubang tersebut memiliki tinggi yang sama. Sekitar 55 persen lebah tidak menunjukkan preferensi untuk satu lubang atau lubang lainnya sampai setidaknya 10 kali penerbangan melalui terowongan tersebut. Kemudian 45 persen sisanya, setengah lebih menyukai kiri dan setengah lebih memilih lubang yang benar.

Ketika lebah yang bias diberi batas waktu melalui terowongan dengan bukaan yang tidak rata, hal-hal menjadi sangat menarik. Jika sisi yang disukai lebah lebih kecil, dibutuhkan waktu lebih lama untuk memutuskan lubang mana yang harus dilalui - sisi favorit mereka, atau yang lebih besar.

Sebaliknya, jika sisi favorit mereka lebih besar, jumlah waktu yang mereka ambil untuk membuat pilihan mereka lebih pendek.

Berdasarkan penelitian tersebut, para peneliti menemukan jika lebah memiliki tingkat kewaspadaan yang sama dengan beberapa hewan lainnya seperti Monyet Rhesus, tikus dan marmoset.

Belalang individu telah menunjukkan preferensi untuk memperpanjang anggota tubuh saat berjalan melintasi celah. Bagi belalang, hal ini bisa menjadi mekanisme untuk mengurangi jumlah waktu komputasi yang diperlukan untuk melakukan suatu tindakan. Tapi mengingat sifat itu tidak ditunjukkan pada semua individu, penjelasannya tidak menjelaskan hal-hal yang tidak menunjukkan preferensi.

Periset Universitas Queensland percaya hasil mereka bisa menyarankan strategi penerbangan swarm yang optimal.

"Mari kita pertimbangkan sebuah skenario (disederhanakan) di mana sekelompok lebah dihadapkan pada pilihan terbang melalui salah satu dari dua bagian yang jelas melalui semak-semak cabang," tulis para peneliti di koran tersebut.

"Akan sangat merugikan jika semua lebah memiliki kecenderungan yang sama. Katakanlah ke arah kiri, karena  populasi yang condong semacam ini akan membuat semua individu mencoba terbang melalui bagian kiri juga, sehingga dapat menghalangi satu sama lain, dan melambat seperti Juga membahayakan berlayarnya kawanan melalui semak belukar.

"Dalam kasus ini, bagian kanan tidak akan digunakan sama sekali, dan karena itu akan terbuang. Di sisi lain, juga tidak akan bermanfaat untuk memiliki bias nol pada masing-masing lebah, karena jika kedua bagian tersebut Dengan ukuran yang tidak sama, sekelompok lebah yang tidak bias akan mencoba melewati bagian yang lebih luas, terlalu padat dan sekali lagi memperlambat kemajuan. "

Penelitian sebelumnya dari laboratorium Srinivasan menemukan bahwa alasan burung tidak mogok di mid-flight adalah karena mereka selalu membelok ke kanan, berhasil menghindari satu sama lain. Penelitian itu bisa digunakan untuk mengembangkan sistem anti-kecelakaan otomatis untuk pesawat terbang.

Penelitian baru dengan lebah ini, di sisi lain, kata Srinivasan, dapat membantu mengembangkan sistem untuk mengarahkan pesawat tak berawak.  Jenis pesawat tebang tak sesuai menggunakan pola terbang pada lebah.

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal PLOS One.

(Citra Anastasia. Sumber: sciencealert.com)

KOMENTAR