Keraton Surakarta Kembali Gelar Tradisi Sekaten
2017 / November / 23   11:35

Keraton Surakarta Kembali Gelar Tradisi Sekaten

Memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW, tradisi Sekaten kembali digelar Keraton Surakarta. Dua gamelan akan ditabuh sebagai tanda dimulainya tradisi ini.

Keraton Surakarta Kembali Gelar Tradisi SekatenPrajurit Keraton Ngayogyakarta berangkat dari pagelaran dalam upacara tahunan, Grebeg Maulud. Satu tradisi Jawa yang dipentaskan jelang perayaan Sekaten untuk memperingati kelahiran Nabi Muhammad. (Youfeta Devy)

Tradisi Sekaten untuk memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW akan kembali digelar Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat di Solo, Jawa Tengah.

Tradisi turun temurun sejak zaman Kerajaan Demak atau sekitar abad ke-15 ini ditandai dengan ditabuhnya gamelan Kyai Guntur Madu dan Kyai Guntur Sari milik Keraton Surakarta di bangsal selatan dan utara kawasan Masjid Agung Surakarta, Jumat (24/11/2017).

(Baca juga: Tradisi Topo Bisu Lampah Mubeng Benteng Keraton Yogyakarta)

Pengageng Parentah Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, GPH Dipokusumo menjelaskan, dua gamelan tersebut akan dikeluarkan dari Kori Kamandungan Keraton Surakarta, Jumat pukul 09.30 WIB.

Gamelan tersebut dibawa utusan dalem, sentana dalem, dan abdi dalem Keraton Surakarta menuju Masjid Agung Surakarta. Mereka akan melewati rute Kori Kamandungan-jalan Sapit Urang Barat - menuju Masjid Agung Surakarta.

"Karena bersamaan dengan Hari Jumat kita mempertimbangkan persiapan itu jangan sampai mengganggu shalat Jumat. Sehingga Jumat pagi Gongsa (gamelan) Sekaten ini dikeluarkan ke Masjid Agung Surakarta," jelas Dipokusumo di Dalem Sasana Putra Keraton Surakarta, Rabu (22/11/2017).

(Baca juga: Dari Surakarta ke Yogyakarta untuk Jawa)

Dua gamelan itu baru akan ditabuh seusai Salat Jumat selesai atau sekitar pukul 12.30 WIB. Prosesi tabuh gamelan ini dimulai setelah utusan Sampeyandalem Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan (SISKS) Paku Buwono XIII memerintahkan menabuh gamelan tersebut.

Gamelan berhenti ditabuh hanya saat waktu shalat saja. Khusus hari Jumat, gamelan baru mulai ditabuh setelah shalat Ashar.

"Diharapkan satu gending paling tidak sebelah selatan dan utara bisa berbunyi sehingga pada shalat Ashar berhenti," ungkapnya.

Puncak acara Sekaten ini ditandai dengan Garebeg Maulid pada Jumat (1/12/2017) di depan Masjid Agung Surakarta. Ada dua gunungan yakni jaler (laki-laki) dan estri (perempuan) serta gunungan anakan dikiran dari Keraton Surakarta menuju depan Masjid Agung Surakarta.

Artikel ini pernah tayang di Kompas.com dengan judul Tradisi Sekaten Keraton Surakarta Kembali Digelar 

(Labib Zamani/Kompas.com)

KOMENTAR