Kapal-kapal ''Hantu''. Mengapa Kapal Karam PD II Menghilang dari Laut Jawa?
2017 / November / 3   12:00

Kapal-kapal "Hantu". Mengapa Kapal Karam PD II Menghilang dari Laut Jawa?

Tujuh puluh lima tahun silam, angkatan laut Australia, Inggris, AS, dan Belanda mengalami kekalahan melawan Jepang di selat-selat sempit dan lautan Indonesia

Kapal-kapal ''Hantu''. Mengapa Kapal Karam PD II Menghilang dari Laut Jawa?HMAS Perth pada tahun 1942. (Australian War Memorial)

Jika Anda orang Jakarta atau sedang ada di Jakarta, kunjungilah Museum Bahari di Jakarta Utara untuk melihat pameran Pertempuran Laut Jawa atau Battle of the Java Sea. Pameran yang dibuka sejak Maret tahun ini masih akan dibuka untuk publik hingga 2018.

Apa itu Pertempuran Laut Jawa?

Tujuh puluh lima tahun yang lampau, angkatan laut Australia, Inggris, AS, dan Belanda mengalami kekalahan telak melawan Jepang di selat-selat sempit dan lautan di Indonesia. Tinggalan kapal perang Perang Dunia II yang karam di Laut Jawa dan Selat Sunda adalah persemayaman terakhir dari ribuan pelaut pasukan Sekutu.

Situs-situs ini dianggap sebagai kuburan perang bagi para penyintas dan keturunannya, sesuai dengan tradisi maritim lama yang menghormati jasad manusia di tinggalan kapal.

Maka bisa dipahami, syok dan kekecewaan meliputi para anggota tim internasional yang meneliti kapal karam di Laut Jawa pada November 2016 ketika mereka mendapati paling tidak empat kapal Belanda dan Inggris—dan satu kapal selam Amerika Serikat yang seluruh krunya ditangkap hidup-hidup—hilang dari dasar laut sedalam 70 meter.

Kapal-kapal itu berukuran besar. HMS Exeter, misalnya, adalah “heavy cruiser” berukuran 175 meter, lebih panjang dari tiga kolam ukuran Olympic. Kapal-kapal Sekutu lainnya di perairan Indonesia juga telah rusak.

Bukti mengindikasikan kapal-kapal itu hilang karena dicuri, atau diangkat dari dasar laut, karena besi-besi yang berada di dasar laut bernilai tinggi.

Sejarah berulang

Penodaan tinggalan kapal-kapal di Laut Jawa tidak mengejutkan bagi mereka yang paham dengan kondisi warisan budaya di bawah laut di Indonesia. Tahun lalu, Inside Indonesia melaporkan upaya pencegahan kerusakan untuk dua kapal karam Sekutu lainnya di Indonesia, yaitu: HMAS Perth dan USS Houston di Selat Sunda (lebih tepatnya di Teluk Banten). Kapal angkatan laut ini diserang oleh Jepang pagi buta pada 1 Maret 1942, dan tenggelam bersama dengan ribuan nyawa yang karam bersamanya.

Pada 2013, ada beberapa laporan mengenai tongkang-tongkang yang mengambil potongan-potongan besi dari lokasi-lokasi tersebut. Meskipun pemerintah Indonesia tidak diidentikasi keterlibatannya dalam operasi pengambilan kapal karam, pemerintahdikritik karena tidak melakukan apa-apa untuk melindungi tinggalannya.

Penyelam wisata yang bermaksud baik juga disinggung terlibat. Direktur eksekutif dari Asosiasi Penyintas USS Houston berkomentar tentang pengambilan trompet dari USS Houston: Kami tidak tahu ada berapa banyak penyelam semacam ini yang mengambil dari kapal kami […] dan menyimpan benda itu untuk kepentingan pribadi mereka, “mencuri” sesuatu yang sesungguhnya bagian dari kenangan abadi dari mereka yang dengan keberanian dan dedikasi berjuang di kapal-kapal perang ini.

Kami tidak tahu ada berapa banyak penyelam semacam ini yang mengambil dari kapal kami […] dan menyimpan benda itu untuk kepentingan pribadi mereka, “mencuri” sesuatu yang sesungguhnya bagian dari kenangan abadi dari mereka yang dengan keberanian dan dedikasi berjuang di kapal-kapal perang ini.

Kelompok-kelompok advokasi di Australia telah lama meminta pemerintah Australia untuk melindungi HMAS Perth. Baru-baru ini pemindaian sonar mengonfirmasi bahwa USS Houston tetap utuh, tetapi hal yang sama tidak bisa dipastikan untuk HMAS Perth. Terlepas dari operasi-operasi penyelaman oleh penyelam Australia dan Indonesia, beberapa orang merasa penyelamatan sudah terlambat bagi HMAS Perth.

Untuk apa mencuri kapal?

Tinggalan kapal angkatan laut sama dengan sejumlah besar besi tua yang menawarkan potensi besar untuk dijual. Jumlah raksasa dari besi tua sebuah kapal bisa bernilai hingga Rp10 miliar. Baling-baling perunggunya saja bisa berharga ratusan juta rupiah satunya.

Kecil kemungkinan pengangkatan kapal dilakukan tanpa diketahui orang lain sama sekali. Kapal karam di Laut Jawa berada di dekat salah satu pangkalan angkatan laut terbesar di Surabaya, maka kegiatan mencurigakan—apalagi dampak lingkungan yang kelihatan seperti tumpahan minyak—kecil kemungkinan bisa lewat begitu saja tanpa ketahuan oleh kapal patroli yang lewat.

Menyelam di HMAS Perth.Shinatria Adhityatama/Pusat Arkeologi Nasional (Arkenas)

Mengangkat tinggalan kapal dari dasar laut membutuhkan waktu, keahlian , dan uang. Operasi pengangkatan di Asia Tenggara juga tampaknya telah semakin canggih.

Di negara lain di wilayah Asia Tenggara kapal-kapal yang menyamar sebagai kapal ikan digunakan untuk mengangkat tinggalan. Tetapi percakapan saya dengan orang-orang yang paham masalah ini mengindikasikan bahwa kapal karam di Laut Jawa kemungkinan besar diangkat menggunakan alat besar yang disebut sebagai “claw barge” atau tongkang bercakar. Dengan alat ini, jumlah penyelam yang dibutuhkan bisa dikurangi, dan, jika dioperasikan bersama dengan peralatan pencitraan khusus seperti pemindai sonar, maka pengangkatan akan sangat efisien. Orang-orang yang paham masalah ini juga menduga kru dari tongkang ini bersenjata.

Para penambang tidak menimbang aspek sejarah dan arkeologis yang signifikan dari kapal karam ini.

Saksi bisu

Pengangkatan baling-baling dan trompet adalah satu masalah. Tetapi penodaan kuburan perang jelas-jelas merupakan aspek yang paling memprihatinkan dari kisah ini.

Keberadaan jasad manusia di kapal karam tidak menghentikan para penambang tidak sah dari kegiatan jahat mereka. Namun demikian, status hukum dari kuburan perang di bawah air memang masih ambigu.

Tidak ada konsensus internasional berkenaan dengan jasad manusia atau kapal karam, dan tanggung jawabnya ada di negara untuk menyiapkan hal-hal yang diperlukan hingga suatu kuburan perang diakui. Di bawah undang-undang di Indonesia, suatu objek yang lebih tua dari 50 tahun bisa dikatakan sebagai warisan budaya. Tetapi tak ada satu pun tinggalan yang disebut di artikel ini yang telah diresmikan sebagai warisan budaya. Bahkan tak ada satu pun situs bawah laut yang terdaftar sebagai warisan budaya.

Mengalihkan tanggung jawab

Komunitas internasional telah mengutuk hilangnya kapal karam Laut Jawa. Pihak Belanda telah memulai suatu investigasi dan Kementerian Pertahanan Inggris juga telah menyatakan keprihatinan mendalam berkait “gangguan tidak sah terhadap kapal karam yang berisi jasad manusia”, dan meminta pemerintah Indonesia untuk mengambil “tindakan yang tepat”.

Ketika berita tentang hilangnya kapal itu muncul, kepala Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, Bambang Budi Utomo, berkata: Pemerintah Belanda tidak bisa menyalahkan pemerintah Indonesia karena mereka tidak pernah meminta kami untuk melindungi kapal-kapal mereka. Karena tidak ada kesepakatan atau pengumuman, ketika kapal-kapal itu hilang, itu bukan tanggung jawab kami.

Juru bicara Angkatan Laut Indonesia, Kolonel Gig Jonias Mozes Sipasulta, juga memberi pernyataan senada dengan sikap resmi Indonesia, bahwa Belanda, Inggris, dan Amerika Serikat seharusnya bekerja lebih keras untuk melindungi tinggalan kapal karam.

Angkatan Laut Indonesia tidak dapat memantau semua wilayah sepanjang waktu. Kalau mereka bertanya mengapa kapal-kapal itu hilang, saya akan bertanya balik, mengapa mereka tidak menjaga kapal-kapalnya?

Meskipun Indonesia dengan segera menyatakan komitmen untuk membantu penyelidikan atas misteri tinggalan kapal yang hilang, tetapi pesan-pesan yang sebelumnya telah jelas-jelas merusak reputasi Indonesia—yang selama ini juga sudah bermasalah—berkaitan dengan warisan budaya di bawah air.

Daripada bertukar sindiran-sindiran diplomatis, Indonesia dan negara-negara yang memiliki kapal perang itu mestinya bekerja sama. Belakangan, Belanda dan Indonesia telah mengadakan serangkaian pertemuan untuk menginvestigasi penyebab hilangnya kapal karam Belanda.

Mengurangi kerapuhan

Peneliti Indonesia dari Pusat Arkeologi Nasional dan peneliti Australia telah meneliti HMAS Perth sejak 2015, menilai kondisi dan kerapuhannya.

Penelitian tersebut menemukan bahwa 60% dari tinggalan telah dirusak oleh para penambang. Ada ancaman-ancaman lain juga, termasuk turis penyelam yang kelewat bersemangat, kegiatan menambang pasir laut, lalu lintas kapal, dan polusi dari pembangunan pesisir di Teluk Banten.

Tahun lalu, para peneliti mengadakan diskusi lokal untuk meningkatkan kesadaran tentang situs-situs kapal karam, yang mereka percaya sebagai kunci dari pengurangan kerusakan pada situsnya. Tim proyek juga menimbang untuk menjadikan situs sekitar HMAS Perth sebagai wilayah konservasi maritim. Saran lain termasuk membuat tanda pemberitahuan dan merangkul masyarakat sekitar dalam kegiatan peringatan.

Ada juga upaya meningkatkan kesadaran di luar wilayah Banten. Di Jakarta, Kementerian Kelautan dan Perikanan telah mendirikan Galeri Barang Muatan Kapal Tenggelam di kantor kementerian bulan Maret lalu.

Galeri Barang Muatan Kapal Tenggelam di Kementerian Kelautan dan Perikanan di Jakarta menampilkan ribuan harta karun dari tiga lokasi bersejarah – Pulau Buaya di Nusa Tenggara Timur; Batu Hitam di Bangka Belitung; dan Cirebon di Jawa Barat.Kementerian Kelautan dan Perikanan

Di Sulawesi, salah satu tujuan dagang bahari yang paling sibuk di Indonesia, ada rencana untuk membuka Pusat Pelatihan Warisan Budaya Bawah Laut di bangunan bersejarah Fort Rotterdam di Makassar.

Di tingkat internasional, United Nations’ Ocean Conference telah bertemu di New York bulan Juni untuk membicarakan bagaimana menahan penurunan mutu lingkungan laut dunia. Sejauh ini masalah warisan budaya bawah laut tidak masuk dalam agenda diskusi. Maka bola ada tangan para pejabat PBB untuk memastikan bukan hanya kehidupan bawah laut, tetapi juga warisan budayanya, yang mendapat perhatian.

Kapal perang karam memiliki makna penting secara kesejarahan dan emosional. Mereka harus dihargai lebih dari sekadar benda-benda yang bisa dijual.


The ConversationArtikel ini diterjemahkan dan dimutakhirkan oleh penulis dari artikel aslinya untuk mencerminkan perkembangan terakhir terkait isu ini.

Natali Pearson, PhD Candidate, Museum and Heritage Studies, University of Sydney

Sumber asli artikel ini dari The Conversation. Baca artikel sumber.

(Natali Pearson)

KOMENTAR