Di Pasar Kalkota, Penjual Bunga Macho ini Akan Terlihat ''manis''
2017 / November / 12   13:48

Di Pasar Kalkota, Penjual Bunga Macho ini Akan Terlihat "manis"

Seorang fotografer menawarkan "gambar indah yang dibuat dalam lingkungan yang berat dan tak mungkin": potret vendor dari pasar bunga di India.

Di Pasar Kalkota, Penjual Bunga Macho ini Akan Terlihat ''manis''Di tepi Sungai Hugli, Angad Ray - seorang pedagang di pasar bunga raksasa Mullick Ghat di Kolkata - olahraga mahkota daun ashoka palsu yang dia jual. (Ken Hermann)

Beberapa tahun yang lalu saya sedang bertugas di India. Saya libur satu hari, jadi saya pergi ke pasar bunga Mullick Ghat di Kolkata. Tempat ini merupakan salah satu pusat pedagang grosir bunga terbesar di Asia- warung yang sangat besar, lebih dari satu abad yang lalu, dengan sekitar 2.000 vendor mendirikan setiap hari. Bunga musiman tiba dengan truk di tempat ini setiap paginya.

Suasana riuh dan sibuk membuatku terpesona. Tapi lebih dari segalanya, saya tertarik pada cara penjual laki-laki dalam membawa bunganya. Mereka adalah pria yang macho, tapi mereka memegang kelopak bunga mereka dengan cara yang hampir seperti wanita. Seorang pria tampak seperti mengenakan gaun bermotif bunga. Penasaran dengan kontras maskulin-feminin ini, saya kembali dua tahun kemudian untuk syuting serangkaian pemotretan.

Baca juga: Polusi Menjadi Faktor Utama Penyebab Kematian Terbanyak di Dunia

Di India, bunga digunakan untuk segala hal, mulai dari festival dan pesta hingga ritual keagamaan. Ragamnya pun sangat banyak, mulai dari kembang sepatu cerah, mawar merah terang, karangan bunga melati, bunga teratai dan bunga magnolia harum. Tapi saya memutuskan untuk hanya memotret spesies bunga yang saya lihat dari para pedagang yang sedang membawanya.

Awalnya saya berpikir untuk memasukkan kedua jenis kelamin dalam seri ini, tapi wanita yang saya ajak mengatakan kepada saya bahwa mereka enggan dipotret. Jadi saya fokus secara eksklusif pada vendor pria.

 

Vendor ini bernama Kulwinder, ...Vendor ini bernama Kulwinder, model yang terlihat seperti gaun yang terbuat dari marigold oranye. Agar orang-orang ini bisa beristirahat dari pekerjaan mereka dan berpose di bawah matahari tengah hari, akhirnya saya membayar banyak tandan yang saya potret. (Ken Hermann)


Dev Kumar berdiri dengan buket ...Dev Kumar berdiri dengan buket teratai (Ken Hermann)

Kanan: Dileep Hajra menampilkan ...Kanan: Dileep Hajra menampilkan tandan umbi. (Ken Hermann)


Banyak dari orang-orang ini yang hanya dapat berbicara bahasa Bengali. Secara tidak sah  bbisa mendapatkan kepercayaan mereka adalah sebuah tantangan. Tapi setelah beberapa hari asisten saya dan saya berhubungan dengan salah satu dari mereka-pria lokal yang berbicara bahasa Bengali dan Hindi. Bantuannya mempermudah kami mendapatkan izin dan akses.

Pasar masih terlalu padat untuk bisa mendapatkan sebuah gambar yang bersih, jadi saya memotret orang-orang di sepanjang Sungai Hugli, anak sungai Gangga. Saya mengambil gambar saya dari pukul 12 sampai 3 sore, untuk menangkap campuran sinar matahari dan kabut muram. Saya juga menggunakan filter studio untuk melunakkan cahaya tengah hari yang keras.

Baca juga: Lebih Tua dari Dugaan, Inilah Penggunaan Angka Nol Pertama di Dunia

Selama delapan hari saya memotret sekitar 55 vendor. Sebagian besar potretnya memakan waktu 10 atau 15 menit. Itu tidak terdengar seperti banyak, tapi rasanya sangat panas rasanya terbakar. Pada akhir syuting setiap hari, saya harus kembali ke hotel untuk mengganti semua pakaian saya. Aku benar-benar tertutup keringat.

Pekerjaan saya adalah usaha untuk melampaui stereotip. Beberapa orang berpikir bahwa setiap orang di India miskin dan menderita. Proyek ini-serangkaian gambar indah yang dibuat dalam lingkungan yang kasar dan tidak mungkin-adalah cara saya untuk menunjukkan yang lain.

S. K. Baghat memakai karangan ...S. K. Baghat memakai karangan bunga kembang sepatu Cina. (Ken Hermann)

Sikanto Pawani memegang kluster ...Sikanto Pawani memegang kluster kupu-kupu bunga pea. (Ken Hermann)

Ramdayal Yadav memeluk ...Ramdayal Yadav memeluk cockscombs merah terang. (Ken Hermann)

Sanjay Mandal dengan lembut ...Sanjay Mandal dengan lembut memegang seikat goldenrods (Ken Hermann)

Shankar Shah berpose dengan ...Shankar Shah berpose dengan mawar. (Ken Hermann)

Vendor Ranjan Rai memegang ...Vendor Ranjan Rai memegang bunga teratai putih. (Ken Hermann)


Atul Dubey memamerkan marigold ...Atul Dubey memamerkan marigold kuningnya. (Ken Hermann)
Gorelal Dass mengangkat kulit ...Gorelal Dass mengangkat kulit amaranth ungu. Pria bertubuh tegak dan maskulin ini mengenakan wajah macho saat mereka mendapatkan foto mereka. Tapi Anda bisa melihat bahwa mereka membawa bunga mereka-penghidupan mereka-dengan cara yang sangat lembut. (Ken Hermann)

Cerita dan Foto oleh Ken Hermann

(Citra Anastasia. sumber: nationalgeographic.com)

KOMENTAR