Berwisata Ke Zona Demiliterisasi Korea
2017 / November / 12   09:50

Berwisata Ke Zona Demiliterisasi Korea

DMZ berkembang dalam budaya populer sebagai salah satu perbatasan paling diperkuat di dunia dan sisa-sisa masa Perang Dingin-ini juga merupakan objek wisata.

Berwisata Ke Zona Demiliterisasi KoreaKereta Perdamaian DMZ membawa tentara Korea Selatan dan wisatawan dari Seoul ke stasiun terdekat dengan DMZ. Setiap kabin memiliki tema yang berbeda - damai, cinta, dan harmoni - yang dirancang untuk mengilhami perasaan harapan dan rekonsiliasi. (David Guttenfelder)

Tanpa disadari, mereka telah dimakamkan oleh gelombang perang. Daging dan tulangnya telah pudar di bumi dan bercampur dengan akar kebangsaan mereka yang tak  dikenali oleh berlalunya waktu.

Zona Demiliterisasi sepanjang 2.5 mil (DMZ) didirikan pada tahun 1953 sebagai zona penyangga antara utara komunis yang berperang di utara dan kapitalis yang berada di selatan.

Wisatawan yang mengunjungi DMZ ...Wisatawan yang mengunjungi DMZ dari selatan dibawa ke ruang briefing dan diberi presentasi sebelum tur. Di lorong, mereka bisa memotret dengan potongan tentara. (David Guttenfelder)

Meskipun mereka sekarang dikenal sebagai dua negara yang berbeda dan terpolarisasi selama lebih dari seribu tahun, Korea merupakan wilayah yang terpadu. Pada tahun 1945, pada akhir Perang Dunia II, Amerika Serikat dan Uni Soviet mempartisi semenanjung pada paralel ke-38 dengan sedikit memperhatikan sentimen orang-orang Korea. Secara sewenang-wenang terbagi oleh rezim-rezim yang berlawanan dengan ideologis, pertentangan, ketegangan antara Utara dan Selatan segera meningkat menjadi Perang Korea yang terjadi selama tiga tahun. Pada tanggal 27 Juli 1953, DMZ didirikan sebagai bagian dari gencatan senjata yang dinegosiasikan antara PBB dan pasukan komunis. Hingga saat ini beum ada perjanjian damai yang ditandatangani oleh kedua belah pihak.

KOREA LAINNYA

Wisatawan telah lama terpesona oleh wilayah perbatasan di Korea.

"Mereka mengenali daerah perbatasan sebagai lanskap simbolis budaya yang penuh dengan situs dan atraksi ikonik yang mencerminkan memori publik," menurut International Journal of Tourism Research. "Ingatan ini sering difokuskan pada perang masa lalu atau yang sedang berlangsung, atau konflik teritorial yang telah membentuk perbatasan."

Baca  juga: Permintaan Satwa Liar Asal Afrika Menuju Korea Utara Melalui Perdagangan Gelap Meningkat

Pariwisata dapat bertindak sebagai kekuatan perdamaian: mekanisme yang mendorong empati dan mendukung proses rekonsiliasi antar negara. Selain mendorong pertukaran budaya, penelitian  yang ada menunjukkan bahwa negara-negara dengan industri pariwisata terbuka dan berkelanjutan menikmati tingkat perdamaian, kemakmuran ekonomi, dan ketahanan yang lebih tinggi.

Namun pergerakan warga Korea yang sangat diatur di kedua sisi DMZ dapat membatasi kesempatan membangun perdamaian yang secara tradisional terkait dengan pariwisata.

Jumlah pengunjung harian ke JSA ...Jumlah pengunjung harian ke JSA sangat diatur, dan hanya bisa dilakukan dengan memesan tur terlebih dahulu. Semua pengunjung ke sisi selatan diharuskan menandatangani UNC REG 551-1 yang menyatakan, "Kunjungan Besama ke Area Keamanan di Panmunjom akan membawa masuk ke daerah yang tidak bersahabat dan memungkinkan adanya cedera atau kematian sebagai akibat langsung dari tindakan musuh. " (David Guttenfelder)
JSA seperti yang terlihat dari ... 
JSA seperti yang terlihat dari ...
JSA seperti yang terlihat dari Korea Selatan (Kiri) dan Korea Utara (Kanan) "Pihak Korea Utara memiliki bangunan bergaya Soviet klasik yang besar, dan Selatan memiliki bangunan perak yang futuristik dan cerah-saya pikir mereka sama-sama memproyeksikan citra mereka sendiri," kata Guttenfelder dari Area Keamanan Bersama. (David Guttenfelder)

"Warga Korea Selatan dan Korea Utara tidak dapat pergi ke sisi lainnya - hanya orang seperti saya yang bisa bertahan di kedua sisi dan benar-benar dapat melihat dua perspektif," kata David Guttenfelder seorang wartawan foto yang telah melakukan perjalanan ke Korea Utara lebih dari 40 kali dan mendokumentasikan kedua sisi DMZ. "Pembagiannya lebih dari sekadar batas fisik-ini membatasi imajinasi dan empati dan koneksi."

Kontrol ketat perbatasan ini bersamaan dengan penahbisan museum dan peringatan perang yang hati-hati telah memungkinkan masing-masing pihak untuk menulis versi sejarahnya sendiri - dan versi Korea-nya sendiri.

Sebuah taman hiburan kecil ...Sebuah taman hiburan kecil terletak di Imjingak Peace Park. Banyak dari fitur ramah keluarga ini dirancang untuk membuat DMZ lebih mudah didekati, namun beberapa kritikus berpendapat bahwa mereka tidak menghormati kenangan tragis tempat itu. (David Guttenfelder)

"Kedua belah pihak mengklaim bahwa pihak lainnya yang memulai perang. Kedua belah pihak berusaha keras untuk membicarakan kekejaman mengerikan yang dilakukan pihak lain, "kata Guttenfelder. "Orang menggunakan DMZ untuk menyiarkan propaganda, tapi saya pikir Anda bisa dengan mudah mengatakan sebaliknya. Banyak orang menggunakan DMZ sebagai tempat yang positif, di mana keluarga pergi dan mengunjungi kenangan. Ini menjadi jauh lebih dari sekedar perbatasan. DMZ beroperasi dengan cara simbolis yang sangat besar, apakah itu dan buruk. "

OASIS KECELAKAAN

Enam decade sudah, angin dan hujan telah membersihkan kulitnya dari bentang alam, dan lembaran bunga liar mekar di mana tentara yang jatuh pernah berbaring. Sisa-sisa masa lalu yang tragis, sekarang dibuat indah oleh alam.

Ratusan ribu tentara bersenjata berat ditempatkan di daerah sekitar zona tersebut, namun bagian dalamnya tetap tidak tersentuh sejak gencatan senjata ditandatangani. Hutan dan gunung-gunung yang hancur akibat perang perlahan beregenerasi karena tidak adanya tangan manusia, menempa salah satu satwa yang paling unik yang tersimpan di Bumi. Sekitar 3.500 tanaman, mamalia, burung, dan ikan telah diidentifikasi di DMZ and Civilian Control Zone (CCZ), termasuk lebih dari 80 spesies yang terancam punah dan dilindungi.

Seiring Korea Utara dan Selatan terus bimbang antara masa permusuhan dan harapan, beberapa percaya bahwa tujuan konservasi bersama dapat mendorong gerakan lintas batas melalui ekowisata. Pada tahun 1998, proyek Pariwisata Gunung Geumgang membawa hampir dua juta turis Korea Selatan ke pegunungan Korea Utara selama satu dekade selama masa kerja sama yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Baca juga: 8 Fakta Tentang Kim Jong Un yang Mungkin Tak Anda Ketahui

"Ada orang yang belum pernah mendengar atau melihat kerabat mereka di utara selama 50 tahun. Orang-orang ini mengambil kesempatan untuk pergi ke Korea Utara sehingga mereka lebih dekat dengan keluarga mereka, "kata Walter Keats, presiden Asia Pacific Travel. Namun di bawah pengawasan ketat militer, kebanyakan orang tidak pernah bisa berinteraksi dengan orang Korea Utara, dan sangat sedikit yang dipersatukan kembali dengan anggota keluarganya.

Pada tahun 2008, seorang penjaga menembak dan membunuh seorang turis Korea Selatan yang melangkah keluar dari batas, dan perbatasan dengan cepat berubah dari keropos menjadi tempat yang tak dapat ditembus dalam beberapa hari. Kerja sama antar dua Korea itu terus memburuk sejak saat itu. Krisis nuklir Korea Utara sekarang mendominasi percakapan internasional, dan prakarsa pariwisata untuk menghubungkan negara-negara yang terbelah ini semuanya tetap tak terlaksana.

PARIWISATA SEBAGAI JALAN MENUJU PERDAMAIAN

Seorang turis melihat-lihat ...Seorang turis melihat-lihat Korea Utara dari sebuah pos pengamatan di sisi Korea Selatan DMZ. Pesan propaganda kadang-kadang disiarkan dari pengeras suara oleh Korea Utara dan Korea Selatan. (David Guttenfelder)

Meskipun interaksi antara Korea Utara dan Korea Selatan diabaikan dan propaganda terus berkembang, beberapa orang percaya bahwa pariwisata masih dapat memberikan pengaruh positif.

"Karena kita tidak memiliki komunikasi apapun, sangat sulit bagi warga Korea Utara untuk memiliki kesan positif terhadap seluruh dunia," kata Keats. "Yang mereka tahu adalah apa yang pemerintah mereka katakan pada mereka. Sebagian besar masih berpikir bahwa [orang Amerika] memulai perang dan bahwa kita jahat. "Sejumlah kecil pemaparan terhadap orang luar dapat memiliki efek pembangunan perdamaian dalam jangka panjang, jelas Keats.

Tapi peluang itu juga semakin berkurang. Pada tanggal 1 September 2017, Departemen Luar Negeri A.S. membatasi perjalanan ke Korea Utara untuk warga A.S.. Pekan ini, seorang pejabat Gedung Putih juga mengumumkan bahwa Presiden Donald Trump akan melewatkan kunjungan DMZ "klise" selama tur November di Asia.

"Penting bagi orang-orang untuk melihat ini [perbatasan]," kata Keats. "Itulah mengapa Anda harus melihat Hiroshima, Museum Holokaus, dan Auschwitz - untuk menyaksikan apa yang orang-orang  lakukan satu sama lain."

(Citra Anastasia. sumber: nationalgeographic.com)

KOMENTAR