Bukan di Bumi, Negara-Negara Ini Memiliki Sampah Terbanyak di Luar Angkasa
2017 / Oktober / 25   10:00

Bukan di Bumi, Negara-Negara Ini Memiliki Sampah Terbanyak di Luar Angkasa

Dari 10 negara dan organisasi dengan objek terbanyak di luar angkasa, Rusia menduduki peringkat pertama, dengan jumlah lebih dari 6.500 objek.

Bukan di Bumi, Negara-Negara Ini Memiliki Sampah Terbanyak di Luar AngkasaSebuah ilustrasi pesawat ruang angkasa ATV Eropa pecah dan terbakar. (ESA/D. Ducros)

Pada saat tertentu, ribuan satelit berkumpul di atas kepala kita pada ketinggian yang berkisar antara beberapa ratus mil dan puluhan ribu mil.

Namun, dari hal buatan manusia di luar angkasa yang lebih besar dari kepalan tangan Anda, mengorbit satelit adalah minoritas. Sekitar 95 persen dari apa yang ada di luar sana adalah sampah luar angkasa: stasiun luar angkasa yang tidak terkendali, bagian roket yang masih digunakan, satelit yang mati, alat astronot yang hilang, dan masih banyak lagi.

Sampah orbital berbahaya ini bergerak kira-kira 10 kali lebih cepat dari peluru yang melaju kencang dan membutuhkan waktu lama untuk kembali ke bumi.

"Puing-puing ini bisa bertahan di sana selama ratusan tahun," kata Bill Ailor, seorang insinyur kedirgantaraan dan spesialis penembusan atmosfer, kepada Business Insider.

Baca juga: Tabung Lava Raksasa Berpotensi Jadi "Rumah" Bagi Astronaut di Bulan

Hal itu pun semakin parah. Satu tabrakan di luar angkasa dapat menyebabkan ribuan pesawat baru menjadi berkecepatan tinggi dan tidak terkendali, yang dapat mengancam pesawat luar angkasa lainnya.

Sementara itu, mungkin 170 juta keping puing yang berukuran lebih besar dari 1 milimeter—seperti bercak cat dan potongan baut peledak—bergerak di sekitar Bumi pada puluhan ribu mil per jam, menurut European Space Agency.

Berbagai negara telah belajar selama bertahun-tahun bahwa ketika mereka menciptakan puing-puing, hal itu dapat menyebabkan risiko pada sistem mereka sendiri, yang juga dapat merugikan pihak lain,” ujar Ailor, yang bekerja untuk perusahaan nonprofit Aerospace Corporation.

Bagan di bawah ini, yang dibuat oleh Business Insider menggunakan data dari Space-Track.org, menunjukkan 10 negara dan organisasi teratas dengan objek yang paling banyak dilacak di sekitar Bumi pada bulan Oktober 2017.

Grafik 10 negara dan organisasi ...Grafik 10 negara dan organisasi yang memiliki sampah luar angkasa terbanyak di sekitar Bumi pada bulan Oktober 2017. (Andy Kiersz/Business Insider)

Bagan tersebut menunjukkan bahwa Rusia memiliki objek terbanyak di luar angkasa saat ini, dengan jumlah lebih dari 6.500 objek. Namun, ini bukanlah penyumbang sampah ruang angkasa terbesar, yang ditunjukkan dengan warna merah.

Amerika Serikat memiliki gelar negara paling kotor di luar angkasa saat ini. Rusia memiliki 3.961 keping puing-puing ruang yang dapat dideteksi dibandingkan dengan 3.999 keping sampah yang bisa dilacak di orbit yang diciptakan oleh aktivitas Amerika.

Cina baru saja menggenjot program antariksa, tetapi berada di urutan ketiga dengan 3.475 bongkah sampah ruang angkasa. Hal ini dikarenakan Cina yang menghancurkan salah satu satelitnya sendiri dalam sebuah uji senjata anti-satelit pada tahun 2007.

Langkah kontroversial ini secara langsung membuat lebih dari 2.300 potongan sampah dapat dilacak, lebih dari 35.000 keping lebih besar dari gambarannya, dan mungkin ratusan ribu keping terlalu kecil untuk dilacak.

Cara Membersihkan Luar Angkasa

Mengeluarkan pesawat tua antariksa dari orbit adalah kunci untuk mencegah pembentukan sampah luar angkasa. Selain itu, banyak badan antariksa dan perusahaan yang kini membangun wahana luar angkasa dengan sistem mengasingkan mereka.

Namun, Ailor dan lainnya sangat ingin mendorong pengembangan teknologi dan metode baru yang dapat menjerat, membungkus, menarik, dan membersihkan barang lama dan tidak terkendali yang sudah ada di sana serta terus menimbulkan ancaman.

"Saya telah mengajukan sesuatu seperti XPRIZE atau Grand Challenge, di mana Anda akan mengidentifikasi tiga pesawat ruang angkasa dan memberikan penghargaan kepada negara atau organisasi pemilik pesawat tersebut untuk membersihkannya," katanya.

Puing-puing sampah luar angkasa ...Puing-puing sampah luar angkasa mengarungi orbit bumi (tidak berskala). (ESA)

Tujuan utamanya adalah mencegah skenario yang mengkhawatirkan yang dikenal dengan Kessler Syndrome: ketika banyak barang ada di luar angkasa, satu tabrakan akan mengarah ke lainnya, dan tabrakan tersebut menyebabkan lebih banyak hal lagi—ruang sampah dengan begitu banyak kotoran—sehingga menjadi sangat berisiko untuk meninggalkan Bumi.

Hambatan terbesar dalam menaklukkan puing-puing tersebut adalah manusia.

"Ini bukan hanya masalah teknis, manusia justru bisa menjadi penyebab sampah-sampah luar angkasa itu,” ujar Ailor.  "Tidak ada negara lain yang memiliki izin untuk menyentuh satelit Amerika Serikat, misalnya. Bahkan. jika kita mengikuti satelit tersebut, itu bisa dianggap sebagai tindakan perang”, tambahnya.

Artikel terkait: Kini Kita Bisa Menjelajah Sebagian Antariksa Lewat Google Maps

Ailor mengatakan bahwa seseorang perlu mempersatukan berbagai negara untuk menyetujui sebuah perjanjian yang menguraikan hukum tentang hak-hak penyelamatan benda mati atau benda tak terkendali di luar angkasa.

"Perlu ada sesuatu di mana negara-negara dan otoritas komersial memiliki wewenang untuk mengejar sesuatu," katanya.

(Citra Anastasia. Sumber: ScienceAlert)

KOMENTAR