Ocelot Si Kucing Liar Langka Kembali Ditemukan di Texas
2017 / September / 5   16:00

Ocelot Si Kucing Liar Langka Kembali Ditemukan di Texas

Kamera perangkap di sebuah tempat perlindungan satwa liar di Texas selatan menemukan seekor ocelot baru yang sedang berkeliaran.

Ocelot Si Kucing Liar Langka Kembali Ditemukan di TexasSeekor ocelot langka yang sempat terekam jebakan kamera. (via National Geographic)

Ketika seekor ocelot muda tertangkap di kamera akhir tahun lalu, petugas satwa liar Laguna Atascosa Wildlife Refuge di Texas selatan menduga, mungkin mereka menemukan individu yang belum pernah terlihat di sana.

Foto-foto itu kabur, bagaimanapun, jadi para pejabat tidak yakin apakah mereka melihat tambahan baru ke daerah itu atau hanya sudut pandang ocelot yang berbeda yang pernah terlihat sebelumnya.

Lebih banyak kamera dikerahkan di daerah itu pada musim semi berikutnya, dan wanita muda itu terlihat di kamera beberapa kali setelahnya. Dengan mempelajari titik-titik ocelot, ahli biologi memastikan bahwa itu sebenarnya adalah individu baru.

Mereka menamakannya OF333 (mereka tidak sentimental). Sejauh ini, para ahli biologi belum bisa memberi umpan dan menjebak OF333 untuk diteliti, namun mereka berharap pada akhirnya bisa memasang kucing dengan kalung pelacak.

Ocelots pernah ditemukan berkeliaran dari Texas selatan sampai Louisiana dan Arkansas, tapi menurut laporan dari A.S. Fish and Wildlife Service, ada 80 sampai 100 individu yang diperkirakan berada di wilayah tersebut dan hanya 50 yang teridentifikasi.

Di seluruh dunia, the International Union for the Conservation of Nature mengklasifikasikan ocelot sebagai "perhatian yang paling kecil," yang berarti mereka tidak menghadapi ancaman kepunahannya secara keseluruhan. Namun tetap saja, populasi mereka sangat rendah untuk dipertahankan dalam jangka panjang. Hilangnya habitat mereka karena pertumbuhan industri, pertanian, dan populasi manusia yang meledak, telah menghancurkan 95 persen habitat di mana para kucing tersebut pernah berkeliaran.

Desember lalu, sampah jejak anak ocelot tertangkap kamera di Yturria Conservation Easement di utara Laguna Atascosa, dan sampah jejak tambahan lainnya terlihat di tempat kawasan itu sendiri. Penampakan langka tersebut memberi harapan para konservasionis bahwa populasi ocelot bisa tumbuh.

Namun, hilangnya habitat mereka terus menjadi ancaman, terutama proyek pembangunan telah menyebabkan kekhawatiran bagi para pakar satwa liar.

Pengusulan dinding perbatasan A.S. – Mexico yang dianjurkan oleh administrasi Trump berpotensi untuk memengaruhi spesies yang rentan di wilayah ini, para ahli biologi mengingatkan.  Penilaian yang diterbitkan dalam jurnal Diversity and Distributions, mengidentifikasi tiga area utama yang mana populasi tersebut rentan terhadap konstruksi dinding perbatasan yang berlanjut:

California, "pulau langit" Madrean dari Arizona, dan Pantai Teluk Texas. Meski penelitian tersebut tidak mengidentifikasi ocelot sebagai salah satu hewan yang paling rentan, diketahui bahwa konstruksi tersebut dapat memengaruhi kekayaan spesies ocelot. Dinding yang dibangun berpotensi menurunkan keragaman genetik dengan membuat kucing-kucing tersebut sulit mengakses pasangan baru.

Para ocelot di Santa Ana Wildlife Refuge menghadapi ancaman langsung dari konstruksi ini. The Texas Observer, pertama kali melaporkan pada pertengahan Juli bahwa tembok tersebut akan dibangun melintasi kawasan penangkaran.

Walaupun Laguna Atascosa berada kira-kira 40 mil sebelah utara perbatasan, para ocelot mungkin masih terkena dampaknya. Itu karena ocelot dewasa memiliki jangkauan yang luas. Jangkauan ocelot jantan berkisar sejauh 25 mil persegi, dan ocelot betina sejauh 9 mil persegi. Mereka mulai menjelajah saat mereka dewasa (kira-kira satu sampai dua tahun). Kini risiko terbesar mereka adalah bahaya tertabrak mobil.

(Fadhil Ramadhan. Sumber: Sarah Gibbens)

KOMENTAR