Menyelami Dunia Anak-anak Melalui Pementasan ''Petualangan Tinker Bell''
2017 / September / 27   11:00

Menyelami Dunia Anak-anak Melalui Pementasan "Petualangan Tinker Bell"

Melalui pementasan tari balet anak bertajuk "Petualangan Tinker Bell", para penonton diajak untuk menyelami dunia kanak-kanak yang penuh imajinasi.

Menyelami Dunia Anak-anak Melalui Pementasan ''Petualangan Tinker Bell''Para penari ballet cilik yang berasal dari Namarina Ballet Jazz Fitness mementaskan “Petualangan Tinker Bell” saat gladi bersih di Graha Bakti Budaya, Taman Ismail Marzuki. 23 September 2017. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Akhir pekan lalu, gedung pertunjukan Graha Bhakti Budaya di Taman Ismail Marzuki penuh sesak. Sebanyak 850 anak usia 4-12 tahun menuangkan imajinasi mereka melalui tarian bertajuk "Petualangan Tinker Bell". Acara tersebut diselenggarakan oleh Namarina, institusi pendidikan non-formal yang bergerak di bidang seni tari Ballet, jazz dan kebugaran.

Pertunjukan tersebut merupakan kegiatan tahunan yang diadakan sebagai sarana pembelajaran bagi para murid dan guru serta sebagai bagi orang tua murid untuk memonitor perkembangan anak-anaknya.

"Pementasan ini melatih anak agar lebih percaya diri tampil di panggung dan juga melatih kemampuan bekerja sama mereka," kata koreografer utama pertunjukan, Anastasya Ulliwidya Salim.

Dalam pementasannya pada hari ...Dalam pementasannya pada hari Minggu, 24 September 2017 dibagi menjadi tiga babak. Pertunjukan pertama pada pukul 10.00 WIB, pertunjukan kedua pada pukul 13.30 WIB dan pertunjukan terakhir pada pukul 16.30 WIB. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Selain itu, anak-anak juga belajar mengenal berbagai elemen pendukung pertunjukan seperti alur cerita, kostum, dekorasi, dan pencahayaan.

Pementasan ini mengisahkan petualangan Tinker Bell dan kawan-kawannya, yang harus menjelajah hutan rimba untuk mencari daun pegagan (Centella asiatica). Mereka harus menemukan tanaman tersebut untuk menyembuhkan sayap Tinker Bell yang rusak terkena terpaan hujan.

Sayangnya, salah satu peri, yakni Peri Mawar, enggan turut membantu Tinker Bell dan lebih memilih melanjutkan permainannya. Akhirnya, Tinker Bell pergi dengan ditemani Peri Matahari, Peri Tulip, dan Peri Aster.

Di luar ruangan, para orang tua ...Di luar ruangan, para orang tua sangat antusias untuk mengabadikan buah hati mereka menggunakan gawai. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Di tengah perjalanan, Tinker Bell dan tiga peri lainnya mendengar suara minta tolong. Setelah ditelusuri, suara tersebut ternyata berasal dari Peri Mawar yang tersangkut di sarang laba-laba. Rupanya, ia terlalu asyik bermain dan terbang terlalu kencang hingga tersangkut di sana. Tinker Bell dan peri lainnya pun segera menolong Peri Mawar terbebas dari jeratan sarang laba-laba.

Kejadian itu membuat Peri Mawar menyadari kesalahannya. Ia meminta maaf kepada Tinker Bell karena tidak mau menolongnya saat sayapnya rusak. Ia berjanji akan menolong teman yang sedang kesulitan. Peri Mawar kemudian ikut dalam perjalanan mencari daun Pegagan.

Pertunjukan tari Petualangan ...Pertunjukan tari “Petualangan Tinker Bell” melibatkan peserta sejumlah 850 anak yang berumur sekitar empat hingga dua belas tahun. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Dengan bantuan satwa-satwa di hutan, akhirnya mereka berhasil menemukan tanaman yang mereka cari. Para peri segera membantu mengobati sayap Tinker Bell, hingga akhirnya ia dapat terbang kembali.

"Melalui cerita ini, diharapkan anak-anak dapat belajar bahwa dalam kehidupan sehari-hari kita harus tolong menolong," ujar Anastasya.

Layaknya penari ballet ...Layaknya penari ballet profesional, seorang penari cilik bersiap untuk difoto setelah mengikuti gladi bersih. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Ada 16 tarian yang ditampilkan dalam pertunjukan kali ini, termasuk tarian pembuka dan penutup. Para penari mengenakan beragam kostum sesuai perannya, antara lain bunga-bungaan, tanaman Centella, burung, kepik, kupu-kupu, tupai, kelinci, dan hujan.

"Kami ingin mengenalkan anak-anak kepada alam. Kami kenalkan mereka dengan nama-nama bunga, hewan-hewan," jelas Anastasya.

Para penari cilik tersebut bertingkah selayaknya tokoh yang diperankan. Para pemeran kelinci misalnya, meletakkan kedua tangan mereka di atas kepala—menyerupai telinga kelinci, dan menggoyang-goyangkan ekor buatan yang menempel di bokong mereka. Melihat aksi mereka, saya menahan diri sekuat tenaga untuk tidak mencubit paha sendiri sebagai pelampiasan rasa gemas. 

Namarina Ballet Jazz rutin ...Namarina Ballet Jazz rutin menyelenggarakan pementasan sekali dalam setahun. Tujuannya untuk memberikan sarana pembelajaran bagi semua anak, baik untuk para guru dalam berkarya, dan bagi murid untuk melatih rasa percaya diri. Dan tak kalah penting, juga menjadi medium bagi orang tua untuk memonitor perkembangan anak. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Dekorasi berupa pelangi dan awan, taman bunga, serta hutan dengan pepohonan yang rimbun memperkuat impresi tentang dunia anak-anak yang penuh warna dan imajinasi.

Pementasan "Petualangan Tinker Bell" yang dibawakan oleh anak-anak berbakat ini, ibarat mesin waktu yang melemparkan saya ke kehidupan masa kanak-kanak yang ceria, penuh warna, dan tanpa kekhawatiran apa pun—kecuali melewatkan film kartun di televisi pada Minggu pagi. 

(Lutfi Fauziah)

KOMENTAR