Percaya Bumi Datar dan Vaksin Penyebab Autis? Mungkin Anda Hanya Ingin Menjadi Unik
2017 / Agustus / 16   12:43

Percaya Bumi Datar dan Vaksin Penyebab Autis? Mungkin Anda Hanya Ingin Menjadi Unik

Studi baru mengungkapkan bahwa orang-orang penganut teori konspirasi adalah manusia yang ingin terlihat unik.

Percaya Bumi Datar dan Vaksin Penyebab Autis? Mungkin Anda Hanya Ingin Menjadi UnikPeta Bumi jika digambarkan sebagai obyek yang datar serupa piringan. (Wikipedia)

Banyak orang era kini percaya bahwa perubahan iklim adalah berita bohong, vaksin adalah konspirasi Yahudi dan sebabkan autisme, serta adanya bumi datar. Apakah Anda salah satunya?

Bila ya, rasanya Anda perlu menyelidiki lagi alasan memercayainya. Dua studi terbaru mengungkap, orang-orang yang percaya teori konspirasi hanyalah orang-orang yang berusaha menjadi unik.

Anthony Lantian of Grenoble Alps University bersama timnya melakukan survei pada 1.000 orang dan merilis hasilnya di jurnal Social Psychology minggu lalu dengan tajuk "I know things they don't know".

Artikel terkait: Penjelasan Psikologi di Balik Kaum Bumi Datar

Menurut Lantian, sejumlah orang memiliki kecenderungan untuk menjadi yang terunik. Mereka rajin mencari informasi, terutama yang terkesan rahasia dan tak banyak orang percaya. Kecenderungan menjadi unik itu dihidupi oleh konspirasi yang terkesan memuat informasi tersembunyi dan tak banyak dipercaya.

"Pesan dari riset ini adalah, orang yang ingin jadi unik cenderung percaya pada teori konspirasi. Semakin aktif mencari keunikan, semakin besar kemungkinan percaya pada konspirasi," ujar Lantian.

Hasil studi Lantian didukung oleh riset lain yang dilakukan Roland Imhoff dan timnya dari Johannes Guttenberg Universitat di Mainz, Jerman. Riset yang juga dilakukan pada 1.000 orang itu mengungkap, orang yang ingin menjadi unik cenderung menghindari sesuatu yang bersifat biasa.

Baca juga: Cuit Brilian Fisikawan Ini Menutup Teori Konspirasi Pendaratan Pertama di Bulan

Imhoff dalam publikasinya di European Journal of Social Psychology Mei lalu mengatakan, "Teori konspirasi lebih diterima oleh orang dengan mentalitas konspirasi jika teori itu dipercaya lebih sedikit orang."

Diberitakan Psypost pada 9 Agustus silam, Imhoff mengungkapkan bahwa hal itu adalah bukti bahwa orang yang percaya teori konspirasi hanya ingin berlagak unik.

(Yunanto Wiji Utomo/Kompas.com)

KOMENTAR