Gerombolan Burung Bangkai Mencuri Hasil Buruan dari Citah
2017 / Agustus / 10   14:38

Gerombolan Burung Bangkai Mencuri Hasil Buruan dari Citah

Meski citah telah berhasil mengalahkan impala, ia tak bisa menikmati hasil buruannya.

Gerombolan Burung Bangkai Mencuri Hasil Buruan dari CitahCitah diusik dari buruannya oleh gerombolan burung nasar. (National Geographic)

Jika Anda berpikir bahwa citah yang lapar akan memburu hewan lain untuk sebuah buruan yang segar – Anda salah.

Video menarik dari Taman Nasional Kruger di Afrika Selatan menunjukkan sekelompok burung pemakan bangkai tampaknya menggertak cheetah dari impala yang baru saja ia bunuh untuk dimakan.

Menurut para ahli, ini tidak terlalu mengejutkan. "Dari tiga kucing besar Afrika, citah adalah yang paling rapuh," kata Luke Dollar, ahli biologi konservasi dan ketua National Geographic Big Cats Initiative.

"Menghindari cedera sangat penting bagi mereka. Citah mendapat banyak tekanan," jelas Dollar, "Mereka bergerak cepat untuk memanfaatkan perburuan ini tapi akan pergi jika diancam."

Selain fakta bahwa mereka mungkin sudah cukup kenyang untuk makan, ibu cheetah ini juga bersama anaknya dan mungkin lebih menghindari risiko dari biasanya.

Corinne Kendall, pakar burung nasar dan penjelajah National Geographic Society juga mengatakan ini adalah pemandangan yang familier. Dia sering menyaksikan burung pemakan bangkai mengusir hewan lain dari buruannya, tapi untuk alasan yang tak terduga.

"Kami telah melakukan penelitian yang menunjukkan hyena menggunakan burung nasar untuk menemukan bangkai. Hyena mendapatkan  buruan lebih cepat daripada jika mereka melakukan pencarian secara umum di wilayah tersebut, "kata Kendall, tercatat bahwa citah mungkin tidak hanya takut pada burung nasar, tapi juga pada yang mengikuti burung nasar.

Citah bisa berlari hingga 70 ...Citah bisa berlari hingga 70 mil per jam, tapi biasanya hanya mengejar mangsa mereka sekitar setengah kecepatan itu. (Frans Lanting/National Geographic Creative)

Kedua hewan ini sangat penting bagi ekosistem Afrika Selatan. Penelitian baru telah menunjukkan citah sangat mendekati kepunahan dengan jumlah mereka yang menyusut di bawah 7.000.

Populasi burung nasar di Afrika menderita karena berbagai alasan termasuk perburuan liar untuk obat tradisional dan keracunan. Pemakan bangkai, burung nasar sering kali secara tidak sengaja teracuni saat mereka berpesta dengan bangkai pestisida yang ditaruh oleh penduduk setempat yang dimaksudkan untuk meracuni singa.

Dunia tanpa burung pemakan bangkai bukanlah hal yang menyenangkan – populasi burung nasar India turun drastis setelah mereka secara tidak sengaja diracuni dengan memberi makan bangkai hewan ternak yang diberi obat spesifik yang bersifat racun bagi mereka. Tanpa burung nasar untuk membersihkan bangkai, populasi anjing liar meledak, begitu pula kasus rabies di seluruh negeri yang menyebabkan banyak kematian manusia.

(Fadhil Ramadhan. Sumber: Shaena Montanari/National Geographic)

KOMENTAR