Vietnam Janji Selamatkan Beruang yang Diternak untuk Diambil Empedunya
2017 / Juli / 26   17:00

Vietnam Janji Selamatkan Beruang yang Diternak untuk Diambil Empedunya

Negara ini telah sepakat untuk memindahkan sekitar seribu binatang ke suaka-suaka.

Vietnam Janji Selamatkan Beruang yang Diternak untuk Diambil EmpedunyaDi pusat penyelamatan beruang dekat Taman Tam Dao Vietnam, seekor beruang hitam Asia sedang mencari buah dan sayuran. Vietnam berencana untuk memindahkan beruang-beruang yang tersisa dari peternakan empedu ke tempat-tempat suci. (Roberto Schmidt, AFP/Getty via National Geographic)

Vietnam telah sepakat untuk menyelamatkan sekitar seribu beruang dari peternakan di seluruh negeri dalam upaya untuk menghentikan praktik pengambilan empedu yang telah berlangsung lama. Menurut para kritikus, praktik ini tidak manusiawi dan tidak baik untuk kelangsungan hidup beruang dalam jangka panjang di alam liar.

Administrasi Kehutanan menandatangani sebuah MoU hari ini dengan lembaga konservasi nirlaba, Animals Asia yang berbasis di Hong Kong. Keduanya akan bekerja sama untuk memindahkan beruang tersebut ke suaka perlindungan.

Baca juga: Beruang Kutub Terancam Kehilangan Habitat

Kesepakatan tersebut mengikuti kesepakatan lain yang telah dibuat pada tahun 2015 antara Animals Asia dengan Vietnamese Medical Association, yang berjanji bahwa pada tahun 2020, dokter tradisional akan berhenti meresepkan empedu beruang untuk mengobati penyakit.

Empedu, cairan kuning kecoklatan yang ada di kantong empedu, yang berfungsi membantu beruang dalam mencerna lemak, telah digunakan dalam pengobatan Asia selama lebih dari seribu tahun.

Penelitian telah menunjukkan bahwa hal itu dapat membantu mengobati beberapa kondisi hati (walaupun ada alternatifnya). Tapi empedu tidak memiliki manfaat yang terbukti untuk nyeri setelah mabuk, kanker, serta kondisi lainnya, dan dijual secara luas untuk penyembuhan.

Baca juga: Memata-matai Sang Pemuja Madu

Mengambil empedu dari tubuh beruang madu dan beruang hitam Asia, disebut juga beruang bulan – hewan yang paling banyak ditargetkan untuk perdagangan – seringkali meliputi sesi invasi yang berulang.

Beberapa beruang bahkan tinggal dengan kateter atau selang kecil, yang terpasang secara permanen ke kantong empedu mereka. Investigasi oleh VICE News pada tahun 2015 menemukan bahwa, beruang-beruang ternak di Vietnam utara itu kurus-kurus, kehilangan sedikit rambut, dan duduk di tempat yang sempit dan berkarat.

Pekerja China mengumpulkan ...Pekerja China mengumpulkan empedu beruang pada tahun 2012 di Guizhentang Pharmaceutical, sebuah perusahaan di provinsi Fujian. (STR, AFP/Getty via National Geographic)

Peternakan beruang bermunculan di Vietnam pada tahun 1990-an sebagai dampak atas permintaan konsumen akan empedu. Pada tahun 2005, negara tersebut melarang ekstraksi empedu—tetapi dengan sebuah surat protes: pemilik boleh tetap memelihara hewan yang telah mereka miliki.

Baca juga: Kepunahan Beruang Kutub Hanya Menunggu Waktu

Meskipun beruang itu dipasangi mikro chip di dalam kulitnya sebagai alat deteksi, dan petani harus menandatangani sebuah deklarasi yang mengatakan bahwa mereka tidak akan lagi mengeluarkan empedu, penegakan hukum yang lemah memungkinkan industri ini bertahan.

"Yang terpenting, pemerintah telah sepakat untuk menutup celah tersebut," kata Tuan Bendixsen, yang memimpin cabang Animal Asia’s Vietnam, dalam siaran persnya.

Tempat-tempat suaka baru untuk menampung hewan akan dibangun, kata perilisan tersebut, tapi terkait rincian pendanaan dan rencana transfer untuk para beruang, belum diputuskan. Sejak tahun 2008, ketika Animals Asia mendirikan tempat perlindungan di Taman Nasional Tam Dao, kelompok tersebut telah berhasil menyelamatkan 186 beruang dari peternakan pengambil empedu di Vietnam.

Menurut laporan 2016 oleh Traffic, sebuah kelompok yang memantau perdagangan satwa liar, bukan kesejahteraan beruang ternak saja yang memiliki peran terhadap kehidupan satwa, tapi bisnis empedu juga berkontribusi terhadap penurunan jumlah hewan di alam liar. Itu disebabkan beberapa orang lebih memilih empedu dari beruang liar, karena percaya empedu tersebut lebih manjur.

Meskipun belum ada angka populasi yang tepat untuk beruang madu dan beruang Asia, menurut International Union for the Conservation of Nature, yang menilai status hewan di alam liar, keduanya dianggap rentan terhadap kepunahan.

Baca juga: Bagaimana Jadinya Bila Beruang Grizzly Kawin dengan Beruang Kutub?

"Beruang liar diambil dari suatu tempat dan dibawa ke peternakan beruang yang masih berada di Vietnam, hal tersebut jelas merupakan masalah utama konservasi selain masalah kesejahteraan hewan,” kata juru bicara traffic, Richard Thomas.

Laporan Traffic tahun lalu juga mendokumentasikan tren lain yang juga mengganggu: Karena permintaan empedu telah menurun di Vietnam dalam beberapa tahun terakhir, para petani mungkin membunuh beruang untuk menjual bagian tubuhnya, seperti cakar beruang yang dianggap lezat di China.

Menurut Traffic, Vietnam bukanlah satu-satunya negara dengan peternakan empedu beruang. Lebih dari 13.000 beruang ditahan di peternakan-peternakan di Asia. Praktik ini tetap ada di Laos dan juga China, konsumen utama empedu beruang. Lebih dari 10.000 beruang disimpan secara legal di peternakan sana.

Thomas ingin agar hal tersebut berubah: "Langkah logis selanjutnya adalah dengan membawa undang-undang yang akan memastikan, bahwa perlakuan itu akan dihapus dalam waktu dekat secara realistis," katanya, "Sebenarnya tidak ada pembenaran agar peternakan beruang terus berlanjut."

(Fadhil Ramadhan. Sumber: Jani Actman/National Geographic)

KOMENTAR