Mampir Sejenak ke Kampung Adat Praijing di Sumba Barat
2017 / Juli / 10   13:06

Mampir Sejenak ke Kampung Adat Praijing di Sumba Barat

Di kampung ini terdapat 38 rumah tradisional khas Sumba yang memiliki atap menjulang tinggi seperti menara, tempat bersemayamnya para Marapu.

Mampir Sejenak ke Kampung Adat Praijing di Sumba BaratKampung Adat Praijing terletak di Desa Tebara, Kecamatan Waikabubak, Kabupaten Sumba Barat, Provinsi Nusa Tenggara Tmur. (Warsono/National Geographic Indonesia)

Kampung Adat Praijing terletak di Desa Tebara, Kecamatan Waikabubak, Kabupaten Sumba Barat, Provinsi Nusa Tenggara Tmur. Di kampung ini terdapat 38 rumah tradisional khas Sumba. Sebelum mengalami kebakaran pada 2000 silam, yang menghabiskan 20 rumah, rumah tradisional di kampung ini berjumlah 42 rumah.

Rumah adat Sumba biasa disebut Uma Bokulu atau Uma Mbatangu. Uma Bokulu berarti rumah besar, dan Uma Mbatangu berarti rumah menara. Rumah tradisional di sini berbentuk rumah panggung dan memiliki atap yang menjulang tinggi seperti menara, namun ada beberapa rumah yang tidak memiliki atap menara. Saat singgah di rumah seorang warga kampung, saya menanyakan tentang rumah adat yang mereka tinggali.

"Rumah adat di sini terbagi menjadi tiga bagian. Bagian bawah untuk memelihara hewan ternak, bagian tengah untuk penghuninya, dan bagian atas atau menara untuk menyimpan bahan makanan," ujar Marthen Ragowino Bira, anak dari pemilik rumah. Marthen juga pernah menjadi Kepala Desa Tebara.

Rumah tradisional di sini ...Rumah tradisional di sini berbentuk rumah panggung dan memiliki atap yang menjulang tinggi seperti menara. Selain digunakan sebagai tempat penyimpanan bahan makanan, penduduk lokal juga meyakini bahwa Marapu menyaksikan mereka dari menara ini. (Warsono/National Geographic Indonesia)

Saya dan kawan-kawan lalu diajak masuk ke dalam rumah untuk melihat menara yang merupakan tempat menyimpan bahan makanan. "Empat tiang ini merupakan penopang rumah dan menara," ujar Ama Agung, sang pemilik rumah, sambil menunjuk empat tiang yang ada di tengah rumah.

Di antara empat tiang ini merupakan tempat untuk memasak. Perapian ini juga berfungsi untuk mengawetkan bahan makanan yang disimpan di atasnya, yaitu menara rumah. Saat itu Inna Athen sedang memasak air untuk kami. Ibu di kampung ini dipanggil Inna lalu dilanjutkan dengan nama anak pertama. Inna Athen artinya Ibu Athen.

"Ini tiang perempuan," beliau menjelaskan lagi sambil menunjuk dua tiang yang dekat dengan dapur. "Yang ini tiang laki-laki," sambil menunjuk tiang dekat ruang tamu. Di setiap tiang terdapat sebuah bulatan. "Itu merupakan tempat Marapu mengawasi kami yang ada di bawah," ucap Ama Agung lagi.

Marapu merupakan agama asli yang masih hidup dan dianut oleh orang Sumba di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Agama ini merupakan sistem keyakinan yang berdasarkan kepada pemujaan arwah-arwah leluhur. Dalam bahasa Sumba, arwah-arwah leluhur disebut Marapu yang artinya adalah “yang dipertuan” atau “yang dimuliakan”. 

"Ini pintu keluar dan masuk rumah untuk laki-laki" ucap Ama Agung ketika kami beranjak keluar untuk kembali ke teras rumah. "Kalau pintu untuk perempuan yang langsung menuju dapur," ujarnya lagi. Laki-laki masuk dari pintu utama yang ada di sebelah kiri, sementara yang perempuan masuk dari pintu di sebelah kanan rumah yang langsung menuju ke dapur.

(Warsono)

KOMENTAR