Hostel Pertama di ''Kota Hantu'' Chernobyl Resmi Dibuka
2017 / Juni / 14   13:07

Hostel Pertama di "Kota Hantu" Chernobyl Resmi Dibuka

Menempati bangunan bekas asrama Uni Soviet, hostel ini berada hanya 15 kilometer dari lokasi kebocoran nuklir tahun 1986.

Hostel Pertama di ''Kota Hantu'' Chernobyl Resmi DibukaChernobyl Nuclear Power Plant. (Mond/Wikimedia Commons)

Kota Chernobyl di Ukraina sering disebut sebagai 'kota hantu' lantaran kondisinya yang terbengkalai setelah kasus kebocoran reaktor nuklir tahun 1986. Namun siapa sangka, kini di tahun 2017 dibuka hostel di jantung kota Chernobyl.

Dilansir dari Telegraph, pemeritah Ukraina adalah pihak yang membuka akomodasi di tempat tak biasa ini. Menempati bangunan bekas asrama Uni Soviet, hostel ini berada hanya 15 kilometer dari lokasi kebocoran nuklir tahun 1986.

Administrator negara, Svetlana Grishchenko mengatakan saat ini hostel memiliki 50 ranjang, dan direncanakan akan terus bertambah agar dapat mengakomodir 120 tamu.

"Semua ruang sangat sederhana, bergaya Soviet. Semua pengunjung diberikan sprei dengan cap komplek industri istimewa Chernobyl, sabun, dan handuk," kata salah satu operator tur Chernobyl.

Jangan salah, sudah ada tamu yang menginap di hostel ini. Tercatat tamu pertama berasal dari Amerika Serikat, Selandia Baru, dan Denmark.

Bukan hanya hostel dari pemerintah, banyak bangunan di Chernobylyang kini dibangun kembali sebagai akomodasi tur.

'Kota Hantu' Chernobyl nyatanya memang menjadi daya tarik wisata diUkraina. Banyak orang yang penasaran dengan kondisi kota terbengkalai dari puluhan tahun silam.

Untuk mamasuki kawasan Chernobyl diperlukan izin khusus dan pemandu tur khusus, sebab banyak aturan untuk menjaga wisatawan dari bahaya radioaktif.

Contohnya tidak boleh memasuki area tertentu, tidak duduk atau menyentuh barang, dan melakukan pemeriksaan partikel sebelum datang dan sesudah pergi dari Chernobyl.

(Silvita Agmasari/Kompas.com)

KOMENTAR