7 Tanda Anak Memiliki Sindrom Asperger

2017 / Mei / 9   09:21

7 Tanda Anak Memiliki Sindrom Asperger

Ketahui apa saja gejala umum sindrom asperger, yang dibagikan oleh para ibu yang memiliki anak dengan gangguan tumbuh kembang ini.

7 Tanda Anak Memiliki Sindrom AspergerIlustrasi (Thinkstock)

Sindrom Asperger merupakan gangguan neurobiologi yang masih termasuk dalam spektrum austisme. Pertama kali ditemukan tahun 1944 oleh dokter anak asal Austria bernama Hans Asperger, gangguan ini diperkirakan diderita 1 dari 88 anak.

Setiap anak penyandang asperger bisa memiliki gejala yang berbeda-beda, sehingga tidak ada daftar pasti gejala apa saja untuk mendiagnosis gangguan ini. Itu sebabnya diperlukan pemeriksaan mendalam oleh dokter anak, dokter kesehatan jiwa, atau psikolog, untuk memastikannya.

Ketahui apa saja gejala umum sindrom asperger, yang dibagikan oleh para ibu yang memiliki anak dengan gangguan tumbuh kembang ini.

1. Perasaan mendalam pada satu aktivitas

Kebanyakan anak penyandang asperger hanya tertarik pada satu atau dua topik khusus dan mengumpulkan banyak informasi tentang topik itu. Mereka pun bisa punya pengetahuan yang banyak tentang topik itu, misalnya kendaraan berat, sepak bola, astronomi, dan sebagainya.

2. Bicara seperti "profesor"

Mereka cenderung punya kemampuan verbal yang baik, tetapi karena ada aspek sindrom austisme, mereka hanya mau membicarakan topik kesukaannya saja sepanjang waktu. Anak asperger juga biasanya bicara lebih formal dibanding anak seusianya, dan lebih suka ngobrol dengan orang dewasa.

3. Tak bisa membaca "kebiasaan sosial"

Kesulitan dalam kehidupan sosial adalah ciri utama penyandang sindrom asperger. Mereka sulit membaca bahasa tubuh, ekspresi wajah atau memulai percakapan dua arah.

Ciri lainnya adalah tidak sabaran, tidak bisa membedakan mana yang humor atau bercanda dan sulit menerima pendapat berbeda. Karena kesulitannya ini anak penyandang asperger juga sering terisolasi dari pergaulan.

4. Butuh rutinitas

Anak-anak penyandang asperger butuh rutinitas harian. Tanpa rutinitas, mereka akan kebingungan atau tak bisa mengontrol emosinya jika ada yang tidak teratur. Mereka juga harus diberitahu sejak jauh-jauh hari jika orangtua ingin mengajaknya bepergian atau melakukan aktivitas di luar rutinitasnya.

5. Kurang empati

Gejala umum lain dari sindrom ini adalah kurang empati pada orang lain. Mereka bisa memotong pembicaraan orang lain atau memberi komentar yang tidak relevan, serta bermasalah dengan intonasi suara.

6. Perkembangan motorik terlambat

Beberapa ciri perkembangan motorik pada sindrom ini misalnya sulit menulis dengan rapi, tidak bisa naik sepeda, dan tidak suka melakukan kegiatan olahraga.

7. Sensitif 

Kebanyakan anak penyandang sindrom asperger sensoriknya sangat sensitif. Akibatnya mereka dengan mudah terstimulasi oleh sensasi tertentu, misalnya suara keras, cahaya lampu, atau pun tekstur yang kasar.

(Lusia Kus Anna/Kompas.com)

KOMENTAR