Apa yang Terjadi Pada Tubuh Saat Berhenti Merokok?

2017 / Maret / 10   10:39

Apa yang Terjadi Pada Tubuh Saat Berhenti Merokok?

Seperti diketahui, nikotin memicu pelepasan epinefrin dan norepinefrin dalam tubuh. Hormon tersebut mempengaruhi pembuluh darah dan meningkatkan denyut jantung.

Apa yang Terjadi Pada Tubuh Saat Berhenti Merokok?Seorang perempuan mematahkan sigaret. Penelitian terkini menduga ada kaitannya antara merokok dan mutasi DNA yang menyebabkan kanker. (Thinkstock)

Merokok jelas membahayakan kesehatan. Para perokok rasanya tahu tentang hal itu.

Namun kenyataannya, banyak perokok yang sulit berhenti. Atau ada yang beranggapan, tak ada gunanya berhenti merokok, toh tubuh sudah terlanjur rusak. Itu adalah anggapan yang salah

Menurut AsapSCIENCE, detak jantung dan tekanan darah bahkan bisa kembali normal setelah 20 menit tidak merokok. Seperti diketahui, nikotin memicu pelepasan epinefrin dan norepinefrin dalam tubuh. Hormon tersebut mempengaruhi pembuluh darah dan meningkatkan denyut jantung.

Dua jam setelah berhenti merokok, biasanya akan membuat perokok lebih murung dan mudah tersinggung. Ini akibat efek kecanduan tembakau. Namun, hal itu hanya terjadi beberapa saat.

Delapan jam setelah Anda berhenti, karbon monoksida yang dihirup mulai bersih dari paru-paru. Dengan begitu kadar oksigen dalam aliran darah kembali normal.

Dalam waktu 24 jam berhenti merokok atau dalam satu hari saja, mungkin Anda akan batuk-batuk lebih dari biasanya. Jangan takut, itu berarti tubuh sedang berusaha mengeluarkan racun yang menumpuk di paru-paru.

Lalu, setelah 72 jam berhenti merokok Anda mungkin akan gelisah dan tubuh terasa tak enak. Lagi-lagi itu karena Anda sebelumnya sudah kecanduan merokok.

Namun, percayalah, seiring berjalannya waktu, manfaat dari berhenti merokok pada tubuh akan terus menigkat. Tubuh akan terasa lebih sehat dan segar dari biasanya. Berhenti merokok memang tak mudah. Tetapi, sudahkah Anda mencoba? 

(Dian Maharani/Kompas.com)

KOMENTAR