Memetakan Sungai Dengan Bubuk Mesiu

Memetakan Sungai Dengan Bubuk Mesiu

Kartografer bereksperimen dengan bahan peledak untuk membuat seni peta.

Memetakan Sungai Dengan Bubuk MesiuBubuk mesiu telah digunakan untuk membuat peta sungai dan danau area Minneapolis-St. Paul. Foto oleh (Matt Dooley via National Geographic)

Ketidakterdugaan ini mengajak Matt Dooley pada konsep membuat peta dengan bubuk mesiu.

“Ini mustahil dikendalikan,” katanya. “Jadi ini adalah sebuah kesempatan untuk melepaskan, tenang dan terbuka pada kejutan-kejutan.”

Setelah satu dekade sebagai profesor di Universitas Wisconsin-River Falls,  Dooley terjatuh ke dalam liang. “Plain-Jane, kartografi vanilla” adalah cara dia mendeskripsikan karyanya saat itu. Dan kemudian suatu hari, di halaman kampus dekat kantornya, dia melihat beberapa mahasiswa seni sedang bereksperimen dengan bubuk mesiu dan kertas, menyalakan karyanya.

“Saya langsung terpesona,” kata Dooley. Dia sudah melihat sebuah dokumenter yang menampilkan seni bubuk mesiu oleh seniman dari Cina, Cai Guo-Qiang, tetapi hal itu tidak berhasil olehnya saat dia mencobanya sendiri hingga pada saat di halaman. “Saya pikir, adakah seseorang yang telah mencoba untuk membuat peta dengan bubuk mesiu?”

Dengan bantuan dari professor UW dan seniman bubuk mesiu berbakat Randy Johnston, Dooley belajar dasar-dasarnya dan mulai melakukan eksperimen dengan membuat peta sungai-sungai.

Sebuah stensil setelah ...Sebuah stensil setelah digunakan untuk membuat peta Twin Cities di atas. (Matt Dooley via National Geographic)

Untuk membuat sebuah peta bubuk mesiu, Dooley terlebih dahulu membuat kertas stensil dari sungai yang ada. Kemudian dia menumpuk stensil di antara dua kertas dan dua potong kayu lapis, dengan bubuk mesiu di atas stensil. Dengan menumpuk beban dengan batu bata, Dooley menyalakan sumbu dan berdiri menjauh.

Ketika menyala, bubuk mesiu menandakan kertas di bawah stensil hingga berbagai tingkat tergantung pada jumlah bubuk yang digunakan dan seberapa berat yang ada di atasnya. Terlalu banyak bubuk mesiu dapat menghancurkan dan membuat tidak dapat dibedakan, meskipun terkadang menarik, menghancurkan kertas. Hanya dengan kombinasi bubuk mesiu yang tepat dan berat dapat membuat pola rinci yang indah.

Dooley telah meningkatkan kemampuannya dengan melakukan percobaan dan kesalahan, hanya dengan kecelakaan kecil selama saat itu. Sebagai contoh, dia belajar bahwa yang paling baik memberikan dirimu waktu untuk menjauh dari bubuk mesiu saat menyalakannya dengan sumbu yang panjang. Pelajaran ini datang setelah Dooley mencoba menyalakan bubuk dengan obor dan menghilangkan banyak rambut di mukanya.

Close-up dua bagian peta sungai ...Close-up dua bagian peta sungai Mississipi dari pos teratas. (Brett Kallusky, Courtesy Matt Dooley via National Geographic)

Subyek yang dipilih Dooley adalah sungai, seperti Sungai Mississipi dan Missouri dalam gambar diatas dari area Twin Cities. Satu alasan dia menyukai pemetaan sungai, katanya, adalah karena terlalu banyak pilihan peta Amerika yang didominasi oleh jalan dengan mengorbankan sistem alami. Sekarang dia menggambarkan perhatian kepada sistem alami itu dengan sebuah ledakan.

Sebenarnya, ini lebih dari sekedar “phhhwoomp,” kartografer Nick Martinelli mengatakan selama presentasi tentang peta bubuk mesiu pada pertemuan tahunan North America Cartographic Information Society (NACIS) di Colorado Springs Oktober ini.

Martinelli belajar cara membuat peta bubuk mesiu pada workshop Dooley yang diadakan tahun lalu. Peserta bekerjasama untuk membuat peta Sungai Mississipi dari Mineapolis hingga St. Louis (di pos atas), yang menarik  banyak perhatian ketika ditampilkan selama pertemuan NACIS dan ditampilkan dalam Atlas of Design terbaru. Setiap ubin peta dibuat oleh peserta yang berbeda dan Anda dapat melihat secara dekat di bawah ini bagaimana hasil yang berbeda dalam bagaimana terkendali atau liar setiap bagian muncul. Ketika bubuk mesiu dipandu dengan stensil, kadang-kadang itu luput untuk membuat efek artistik di luar jalur sungai.

Sebuah peta Zona Patahan ...Sebuah peta Zona Patahan Cascadia (kanan). Jalur pengapian bubuk mesiu menunjukkan destruksi seismic menuju Barat Laut Pasifik selama gempa. Kertas di sebelah kiri itu di atas stensil dan bubuk mesiu. (Nick Martinelli via National Geographic)

Setelah workshop, Martinelli melanjutkan membuat peta bubuk mesiu di rumah, dengan melibatkan memesan bubuk mesiu muzzle-loader secara online (dan menghasilkan tatapan aneh dari petugas pos atas paket-paket dengan tanda bahan berbahaya). Kuncinya, Martinelli mengatakan, untuk menggunakan beban seperti batu bata-dia sebagian mengecat kaleng dan tanaman pot-untuk membatasi bubuk mesiu dan tidak terkandung terlalu banyak agar tidak menyebabkan ledakan yang sebenarnya. “Meskipun itu terlihat ada sebuah ledakan kecil,” katanya.

Proses pembuatan peta adalah sesuatu yang paling menarik bagi dia. “Ada banyak potongan-potongannya,” katanya. "Lamanya dan pemotongan stensil secara metodikal, menyendiri dan bermeditasi. Kemudian, setelah semua urusan dan ketelitian, ada masa-masa kekacauan, pembakaran dan penciptaan, di mana begitu banyak kendali yang diberikan. "

Foto di atas menunjukkan satu dari peta patahan Cascadia milik Martinelli, di mana kerak samudra sedang terdorong di bawah benua di barat laut Pasifik. Dia bereksperimen dengan mengendalikan arahan pengapian untuk mewakili potensi ledakan dari patahan menuju Washington dan Oregon.

Dooley mengatakan bahwa pemetaan bubuk mesiu telah merubah cara dia mendekati kartografi profesionalnya. Sebelumnya, membuat peta telah membosankan dan semua yang dapat dia lihat adalah keterbatasan. “Ketika saya memulai perjalanan saya sebagai seorang seniman,” katanya, “Saya tiba-tiba melihat semua kemungkinan yang baru. Menurut saya, saya telah menemukan pemikiran pemula lagi.”

(Betsy Mason/National Geographic)

KOMENTAR