Impian Ilmu Pengetahuan dan Laboratorium yang Tertutup

Di pusat penelitian pasca kolonial di Tanzania, seorang fotografer melihat janji masa lalu dan harapan yang hampir tidak pernah terwujud.

Impian Ilmu Pengetahuan dan Laboratorium yang TertutupJohn Mganga, 67, merupakan seorang mantan asisten di Pusat Penelitian Amani Hill Tanzania. Sejak 1970 sampai 1977 dia bekerja dengan ahli ilmu serangga John Raybould, menggunakan jaring serangga untuk menjerat bahan percobaan. (Evgenia Arbugaeva via National Geographic)

Di puncak bukit di timur laut Tanzania, di atas Gunung Usambara, kenangan yang nyata. Bangunan-bangunan modern sampah hutan rimba. Pepohonan eropa dan tanaman obat, ditempeli dengan tulisan latin, bercampur dengan spesies lokal. Instrumen ilmiah dan perpustakaan yang terisi penuh siap untuk digunakan.

Inilah yang tersisa dari Pusat Penelitian Amani Hill-penglihatan masa lau dari masa depan, ditangguhkan oleh waktu. Ini juga yang membawa fotografer Siberia Evgenia Arbugaeva ke Afrika Timur dua tahun lalu. Tujuannya? Untuk mendokumentasikan nostalgia yang tetap hidup di sini dan membuat gambar “membawa kembali suasana gelap, tempat yang ajaib ini.”

Arbugaeva bekerja dekat dengan Wenzel Geissler, seorang antropolog di Universitas Oslo. Selama beberapa tahun terakhir, dia dan rekannya-sebuah konsortium ilmuwan, sejarawan, dan seniman internasional – telah mempelajari pusat penelitian tua di daerah tropis. Proyek mereka meneliti kenangan, persepsi, dan harapan orang-orang yang dulu tinggal dan bekerja di situs-situs ilmiah pasca kolonial.

Mganga menaruh rak laboratoriun ...Mganga menaruh rak laboratoriun sesuai urutannya. “warga lokal biasa berpikir para ilmuwan di sini membuat ramuan dalam botol-botol ini,” kata fotografer Evgenia Arbugaeva. Ilmuwan lain juga dianggap dukun. Para peneliti disebut mumianis - bahasa Swahili untuk “vampire” – karena mereka melihat sampel darah untuk mempelajari malaria. (Evgenia Arbugaeva via National Geographic)

Namun Amani bukanlah penghancur. Staf beranggotakan 34 orang – penjaga tua dan pekerja pemeliharaan, pustakawan, dan beberapa petugas laboratorium – masih tinggal di sana di dalam rumah kerang, banyak yang hidup tanpa air atau listrik. Ada yang mengatakan mereka menunggu situs untuk dihidupkan kembali.

“Amani merupakan istilah untuk mimpi dari ilmu pengetahuan dan perkembangan yang diwariskan pada penduduk kolonial,” kata Geissler. “Ketika pendanaan mengering di sini di awal 1980an, begitu juga dengan mimpi-mimpinya.  Tetapi secara hipotesis, semua yang ada di sana untuk dihidupkan kembali. Di bangunan ini – kenangan dan mimpi orang-orang ini – gagasan tentang potensi masa depan terus berjalan.”

Arbugaeva mengatakan Mganga ...Arbugaeva mengatakan Mganga senang menunjukkan kenangannya terhadap Amani – “air terjun tersembunyi dan tempat favoritnya, rumah di mana staf Inggris tinggal,” dan koleksi serangga ini, yang mana dia dan Raybould habiskan bertahun-tahun mengumpulkan dan mempelajarinya. (Evgenia Arbugaeva via National Geographic)

Amani didirikan pada akhir abad ke-19 sebagai taman botani Jerman dan perkebunan kopi. Setelah Perang Dunia II, ini menjadi sebuah institut penelitian malaria Inggris. Sejak 1979 dioperasikan oleh Institut Nasional Tanzania untuk Penelitian Medis, yang membayar staf yang masih sekarang ini untuk memelihara situs untuk penggunaan di masa datang.

Untuk "menyalurkan semangat, gerak, dan keindahan tempat" seperti yang berdiri sekarang ini, Arbugaeva menghabiskan banyak waktu di masa lalu-"di perpustakaan, di antara semua buku-buku sejarah alam dan penyakit yang tua dan berdebu, membaca hanya dengan cahaya lilin" Dia juga dibayang-bayangi John Mganga, pensiunan asisten laboratorium.

Jejak masa lalu Amani masih ...Jejak masa lalu Amani masih bertahan hingga sekarang. Termasuk tanda di dekat perpustakaan, kotak yang digunakan untuk penelitian nyamuk (dengan tangan Mganga menghidupkan kembali prosedur lama pemberian makan), tikus putih di bawah kaca – bagian dari koloni masih dipertahankan untuk penelitian masa depan - dan pohon yang ditanam oleh ahli botani Jerman. (Evgenia Arbugaeva via National Geographic)

“Dia senang menceritakan saya banyak kisah,“ katanya. “Dan untuk bermimpi-membayangkan apa yang orang-orang biasa kerjakan di sana. Dia menyukai gagasan menjadi bagian dari sesuatu yang besar, bagian dari ilmu pengetahuan. Dia masih terhubung dengan Amani. Dan dia masih merindukan itu.”

Tidak seperti beberapa ...Tidak seperti beberapa asisten-asisten di Amani, yang sekarang pensiunan Mganga – di sini characteristic di laboratorium - "benar-benar kehilangan sesuatu ketika seluruh tempat dilipat," kata Wenzel Geissler, antropolog Universitas Oslo. "Dia benar-benar mempercayai ilmu pengetahuan dan masa depan negara. Dia menghidupi mimpi itu. Dan dia menderita kehilangannya." (Evgenia Arbugaeva via National Geographic)

Geissler mengatakan berkolaborasi dengan Arbugaeva sangat berharga karena ia mampu mengubah kenangan pekerja dari rutinitas lama dan ritual menjadi gambar. “Yang membantu kita membaca jejak masa lalu-ide perkembangan ini pernah dihadapi yang terlihat hanya seperti kehancuran dan kehilangan,” katanya. Foto nya menangkap rasa "nostalgia bersama untuk ... modernitas kita tidak pernah cukup tercapai."

Mganga berjalan melewati hutan ...Mganga berjalan melewati hutan yang ditanami pohon oleh ahli botani Jerman sebelum Perang Dunia I. "Di area sekitar pusat penelitian," kata Geissler, "ada kepercayaan umum bahwa orang-orang Jerman meninggalkan hartanya di rumah mereka dan di hutan. Jadi ada perburuan harta karun yang terjadi. Dukun menyediakan obat yang diperuntukkan untuk membantu orang yang sedang menemukan harta karun." (Evgenia Arbugaeva via National Geographic)

Arbugaeva setuju. “Saya ingin orang-orang melihat apa yang saya lihat: dunia tersembunyi yang ada sebelum dan masih ada di dalam kenangan. Beberapa orang masih memimpikannya. Saya ingin membawa orang-orang ke sana.”

(Jeremy Berlin/National Geographic)

KOMENTAR