Gambar Mendalam Yang Memperlihatkan Kuba Melalui Mata Pemudanya
2016 / Desember / 5   11:41

Gambar Mendalam Yang Memperlihatkan Kuba Melalui Mata Pemudanya

Hari-hari sebelum kematian Fidel Castro, National Geographic Photo Camp meminta siswa di Havana apa artinya menjadi orang Kuba. Inilah jawaban mereka.

Gambar Mendalam Yang Memperlihatkan Kuba Melalui Mata PemudanyaSeorang pria membawa bola lampu berjalan melewati salah satu mural kota bergambar Che Guevara, salah satu tokoh utama dalam Revolusi Kuba. (Alejandro Diaz Sanchez via National Geographic)

Minggu lalu, hanya beberapa hari sebelum pemimpin Kuba, Fidel Castro meninggal, saya duduk di sebuah ruangan di Old Havana bersama dengan fotografer National Geographic David Guttenfelder, editor foto Sadie Quarrier, dan 21 siswa Kuba dan para ahli muda, bertukar pikiran tentang apa artinya menjadi orang Kuba pada titik balik dalam sejarah negara ini.

Sesinya adalah bagian dari kegiatan seminggu National Geographic Photo Camp yang diadakan di kota. Tujuan kami: untuk mengajarkan para pemuda Kuba cara menceritakan cerita mereka melalui foto, untuk menantang mereka dalam menunjukkan kami dunia mereka dengan cara tak siapapun lihat dari luar.

Kami menemukan kelompok siswa yang penuh hasrat, generasi baru di ambang perubahan dan ketidakpastian yang ingin membuat pekerjaan utama nantinya akan membawa tantangan, harapan, dan impian mereka.

 

Seorang penampil sedang ...Seorang penampil sedang beristirahat dari bermain musik di salah satu daerah seni di Havana, jalan yang dinamakan Callejon de Hamel, di mana para musisi dan seniman berkumpul untuk menunjukkan karyanya. (Jonathan Lopez Avila via National Geographic)

Inilah yang mereka katakana – dalam gambar dan kata-kata. “Generasi saya cemas tersentuh oleh dunia melalui internet, media asing, saluran televisi, dan lainnya. Kehausan informasi yang membawa kami terkadang mengabaikan apa yang ada di negara kami, membutakan kami hal-hal baik yang masih dipertahankan di masyarakat kami. Itu yang menjelaskan diri kami dan membuat negara kami unik di dunia ini.” – Claudia Zayas Santiesteban.

 

Pasien yang sedang mendapat ...Pasien yang sedang mendapat perawatan di dokter gigi. (Odalys Emilia Orozco Acosta via National Geographic)

“Kuba membutuhkan perubahan yang sedang terjadi sekarang ini. Saya tidak ingin tinggal di negara lain untuk mewujudkan impian saya.” – Jennifer Albin.

“Hubungan antara Kuba dan Amerika telah membuka lapangan baru termasuk investasi, penerbangan langsung, dan beasiswa universitas. Perubahan tersebut masih buram; mereka harus terus mengembangkannya agar terlihat.” – Laura Batista.

 

Anak-anak muda bermain bola ...Anak-anak muda bermain bola tangan di pantai di Miramar, di pinggiran Kuba. (Alejandro Diaz Sanchez via National Geographic)

“Orang-orang dari generasi saya adalah tidak takut, pemberani, dan kami telah menambahkan hal-hal tersebut ke Kuba baru. Kami adalah masa depan. Saya melihat negara saya sebagai keluarga besar. Meskipun memiliki hal-hal yang baik dan hal-hal buruk, pada akhirnya itu tanah air saya, dan saya akan senang dengan hal itu." - Sandra Delfín de León.

"Sebagai seorang pemuda, saya menganggap perubahannya positif, tapi cukup lambat. Bagi saya itu penting bahwa harapan dan impian saya tidak terjebak dalam waktu yang terlalu lama. Saya sudah menyaksikan banyak orang dewasa muda berbakat dan cemerlang yang telah pindah ke luar negeri mencari peluang baru, dan yang membuat lebih sulit untuk mencapai kesejahteraan di masa depan kita." - Jonathan López Ávila.

 

Sepasang pengantin berputar dan ...Sepasang pengantin menari sementara penduduk setempat dan wisatawan berkumpul untuk menonton di daerah turis Old Havana. (Amalia Castillo Siles via National Geographic)

"Kuba adalah negara yang indah, penuh warna, musik, orang-orang hebat dan langit biru yang indah. Jika orang lain bisa menikmati hal-hal ini maka ini akan menjadi sempurna. Saya harap saya bisa mencapai mimpi-mimpi yang tampaknya mustahil, tanpa mendapatkan dibutakan oleh lampu." - Alexandra Díaz.

Sore hari ini di Havana dan wisatawan, kehabisan baterai kamera mereka, lebih memilih untuk kembali ke hotel mereka. Mereka membawa pesona ObispoStreet, warnanya, orang-orangnya, dan batu pavingnya; mereka membawa senyum pramuniaga dan berjalan membayangi melewati masa lalu.

 

Para remaja di pantai di ...Para remaja di pantai di Miramar, Havana. (Odalys Emilia Orozco Acosta/National Geographic)

Bayangan mulai memanjang dan matahari, nostalgia, menyembunyikan dirinya di balik laut. Memancarakan dua Havana yang berbeda hari ini. Salah satunya adalah cerah dan indah, penuh kehidupan dan gerakan. Dan yang lainnya, sedih dan kelabu, dilanda waktu dan dengan ketidaknyamanan, di mana kegelapan bergulat dengan dinding, jalan-jalan.

bisnis baru muncul di mana-mana-kapal pesiar, investor, dan perusahaan tiba; lapisan cat ditambahkan; dan beberapa bangunan mendapatkan kemegahan mereka kembali. Materialisme yang menempel di hati banyak orang, dan nilai-nilai kami yang kami pernah dengan bangga menunjukkannya kepada dunia remuk saat ini, seperti bangunan tua lainnya dari abad lalu. Mereka menghilang seperti mimpi generasi yang mencoba untuk memenuhinya ke seberang dermaga (El Malecón).

 

Pria berolahraga di gym di Old ...Pria berolahraga di gym di Old Havana. (Dariel Godoy Gonzalez/National Geographic)

Malam menutupi ibukota Kuba. Taman, diskotik, bar, dan zona Wi-Fi ramai. Gadis pergi dengan keinginan meraih bintang, kepolosan mereka di bawah riasan mereka.

Besok, ketika matahari muncul, wisatawan akan melintasi Obispo lagi, laba-laba akan menenun jaring yang lebih mematikan, bisnis baru akan muncul, dan pemuda akan pergi keluar sesekali untuk lanut merajut mimpi di lautan. - Ernesto Herrera Pelegrino.

 

Seorang wanita di luar gereja ...Seorang wanita di luar gereja di Havana di wilayah Regla. (Ronaldo Martinez Martinez via National Geographic)

"Kadang-kadang saya melihat masa depan yang lebih baik, dengan pemimpin yang berbeda dan masyarakat yang lebih baik, tapi kadang-kadang saya melihat sebaliknya. Aku menonton berita malam di TV, mengkritik seluruh dunia dan menaikkan negara kita dalam setiap cara. Dan aku bertanya-tanya apakah kita akan pernah memiliki dunia yang lebih baik. Saya berharap negara saya berbeda, dan saya tidak akan membandingkannya dengan negara lain, karena tidak ada yang sempurna." - Claudia Díaz alvarino.

"Dalam pikiran saya, masa depan Kuba adalah tempat yang penuh dengan kesempatan bagi pemudanya, secara internasional terkenal karena kreativitas dan inisiatif pekerjanya dan dikagumi karena menghormati alam dan lingkungan. Sebagai Pemuda Kuba, kadang-kadang sulit bagi saya untuk melarikan diri dari skeptisisme yang menyerang generasi saya. Tapi ini tidak membuat saya merangkul perubahan dengan antusias."- Renata Crespo Suárez.

"Semua orang ingin datang dan melihat Kuba sebelum 'perubahan'. Dalam beberapa tahun dari sekarang saya pikir kita akan menjadi lebih baik dalam segala hal dan saya sangat berharap hal itu terjadi, karena dengan semua kemungkinan di 'pulau perawan' ini sehingga banyak orang berinvestasi untuk Kuba yang lebih baik. " - Alejandra González.

 

Centro Habana adalah daerah ...Centro Habana adalah daerah yang kurang makmur dari Havana di mana wisatawan tidak biasa pergi. Bangunan runtuh seperti ini dapat dirobohkan dan diganti di masa depan. (Odalys Emilia Orozco Acosta via National Geographic)

"Kematian Fidel adalah kehilangan terbesar bagi kami. Meskipun kami tahu bahwa kami berhutang banyak dan kami adalah ahli waris negara kami, kami merasa bahwa dari sekarang tahap sejarah Kuba ditutup dan itu ada di tangan kami untuk mengarahkan kapal yang menjadi rumah kita. Menuju perairan yang lebih baik dan mungkin lebih dalam dan lebih badai ... " - Odalys Emilia Orozco Acosta, reaksi kematian Castro di akhir lokakarya.

(Kirsten Elstner/National Geographic)

KOMENTAR