Enam Dasawarsa Namarina Memperjuangkan Balet di Indonesia
2016 / Desember / 3   12:29

Enam Dasawarsa Namarina Memperjuangkan Balet di Indonesia

Balet memang berasal dari negeri Barat, namun tarian ini bisa dipadukan dengan tradisi dan budaya nusantara sehingga membentuk jati diri balet Indonesia.

Enam Dasawarsa Namarina Memperjuangkan Balet di IndonesiaDalam Gala evening pada 3 Desember 2016, penampilan panggung 60 tahun Namarina juga akan diramaikan selebriti yang merupakan penari dan alumni Namarina seperti Tessa Kaunang, Karina Salim, Inez Tagor dan Christabel Grace Marbun. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Di penghujung tahun ini, Namarina, institusi pendidikan non formal yang bergerak di bidang tari balet, jaz, dan kebugaran, memasuki usianya yang ke-60. Untuk merayakan perjalanannya selama enam dekade, Namarina menggelar acara peringatan bertajuk “60 Years and Beyond”. Acara yang digelar pada tanggal 30 November, 1 dan 3 Desember 2016 itu bertempat di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki, Jakarta.

 “Dengan tema ‘Share to Grow Together’, kami ingin berbagi pengalaman Namarina selama 60 tahun ini kepada insan seni dan kebugaran serta masyarakat luas melalui rangkaian acara yang digelar,” ujar Artistic Director Namarina, Maya Tamara dalam konferensi pers di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki pada Kamis, 1 Desember silam.

Serangkaian acara peringatan 60 tahun Namarina meliputi berbagai aktivitas yang berkaitan dengan tari dan kebugaran, di antaranya lomba senam tingkat nasional, seminar kebugaran, workshop untuk instruktur senam, dan peluncuran buku perjalanan Namarina selama 60 tahun.

Acara peringatan 60 tahun ...Acara peringatan 60 tahun Namarina ini diselenggarakan atas kerja sama dengan musisi dari Gado-Gado Ensemble yang akan menampilkan kolaborasi seni tari, musik dan seni rupa. (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

Bukan hanya itu, Namarina juga mempersembahkan penampilan para penari muda berbakat Indonesia di bawah naungan Namarina dalam acara Gala Evening,

Pada babak pertama pementasan tersebut, sekitar 150 penari akan tampil membawakan tarian yang mengisahkan perjalanan panjang Namarina selama enam dekade. Penampilan tari itu juga akan didukung oleh multimedia dan narasi untuk memberikan impresi yang kuat pada para penonton.

“Dalam penampilan babak pertama ini, ada beberapa gerakan dari  tarian tahun 1960-an dan 1980-an yang di tata ulang, serta tarian yang menggambarkan bidang-bidang Namarina sekarang, yaitu balet, jaz dan fitnes,” ujar salah satu koreografer Namarina, Dinar Karina.

 Pada babak selanjutnya, Namarina menggandeng beberapa perupa dari Jakarta dan musisi dari Gado-Gado Ensemble untuk menampilkan sebuah kolaborasi dari seni tari, musik dan rupa dalam karya bertajuk Padu. Karya ini terbagi menjadi dua bagian: “Tradikal”dan “Jalin”.

Dinar, selaku koreografer tarian bertajuk Tradikal, mengatakan bahwa tarian ini menyuguhkan gerakan yang berangkat dari tradisi balet klasik dan modern, yang dipadukan dengan unsur tari tradisional Indonesia.

Dari kanan: Maya Tamara ...Dari kanan: Maya Tamara (Artistic Director), Dinar Karina (Director of Dance Department), dan Christabel Grace Marbun (penari), Karina Salim (penari), Tessa Kaunang (alumni Namarina) memberikan keterangan kepada awak media di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat pada 1 Desember 2016. Konferensi pers ini memberikan informasi tentang peringatan 60 tahun Namarina bertajuk "60 Years and Beyond". (Rahmad Azhar Hutomo/National Geographic Indonesia)

“Kita memang belajar balet dari Barat, tetapi kita juga ingin  membentuk jati diri balet Indonesia dengan berbekal dari dasar-dasar balet yang dipadukan dengan budaya Indonesia,” ujar Dinar.

Sedangkan Jalin, karya koreografer Sussi Anddri, terinspirasi dari kain tenun yang merupakan salah satu tradisi dan warisan budaya Indonesia. Koreografi balet modern ini sarat dengan simbol-simbol yang diambil dari keunikan tenun, baik dari makna, filosofi dan teknik tingkat tinggi dalam proses pembuatannya.

“Kita menganggap tarian itu seperti kain tenun, bermula dari satu gerakan, kemudian diolah dengan teknik tinggi menjadi satu kesatuan tari,” ujar Sussi.

Pementasan seni yang digelar pada Sabtu, (3/12) menjadi acara puncak sekaligus penutup peringatan 60 tahun Namarina.

(Lutfi Fauziah)

KOMENTAR