2016 / November / 23   10:55

Dua Petualang yang Menjelajah Bumi dengan Kursi Roda

Dua petualang yang harus menjalani hidup di atas kursi roda ini meyakini bahwa keterbatasan fisik bukanlah alasan untuk menyerah dan berhenti menjelajah.

Dua Petualang yang Menjelajah Bumi dengan Kursi RodaMaciej Kaminski (kiri) dan Michal Woroch menyesuaikan Land Rover Defender untuk perjalanan epik mereka. (Rafal Maslow via National Geographic)

Tampaknya ide gila: dua orang duduk di kursi roda memulai perjalanan sejauh 16.000 kilometer melintasi Eropa. Tapi, pada tahun 2012, dua pria asal Polandia, Maciej Kaminski, seorang pemain poker, dan Michal Woroch, seorang desainer grafis dan fotografer, menyingkirkan segala perasaan was-was dan memulai perjalanan seumur hidup.

Mereka mengalami banyak hambatan. Kendaraan mereka pernah terjebak di pasir, diserang dan dirampok. Pada saat mereka kembali ke Polandia pada akhir perjalanan mereka, mereka kecanduan menjelajah dan siap untuk tantangan yang lebih besar.

Selama dua setengah tahun terakhir, Kaminski, 31, dan Woroch, 32, yang tinggal di desa kecil Otloczyn di Polandia tengah, meneliti kemungkinan suatu penjelajahan yang lebih besar: perjalanan melalui Amerika Selatan.

Pasangan ini memenangkan Andrzej Zawada Award, hibah Polandia untuk penjelajah muda, untuk membiayai perjalanan mereka. Keduanya dibekali dengan mobil Land Rover Defender keluaran 1996 yang dilengkapi dengan dapur, pemanas, transmisi otomatis, dan peralatan yang memungkinkan mereka untuk mengontrol pedal gas dan rem dengan tangan. Mereka juga memasang dua lift, satu untuk membantu mereka keluar masuk mobil dan yang lain untuk membantu mereka mencapai tenda tidur di atap mobil.

Bulan ini, pasangan penjelajah itu terbang dari Polandia ke Buenos Aires, kemudian menjemput mobil mereka yang menyeberangi lautan dengan kapal barang. Keduanya siap memulai perjalanan yang akan berlangsung selama satu tahun. Saat ini mereka sedang mengarah ke selatan menuju Cape Horn dan Tierra Del Fuego, lantas berbelok ke utara mengikuti pantai Pasifik melalui Argentina, Cili, Bolivia, dan Peru. Mereka berencana untuk melintasi Darién Gap, Panama, melaju melewati Amerika Latin, dan akhirnya mencapai Washington, D.C.

Sepanjang perjalanan, mereka berencana untuk mengunjungi dukun Amazon yang dipercaya dapat menyembuhkan atrofi otot tulang belakang yang diderita Woroch dan kelumpuhan yang dialami Kaminski akibat penghapusan tumor tulang belakang.

“Sejauh yang saya ingat, pada setiap perjalanan utama, saya bertemu dengan orang-orang yang ingin menyembuhkan saya,” kata Woroch.

“Mari kita lihat apa yang akan terjadi. Ini perjalanan yang besar, liar dan terbuka,” ujarnya.

Land Rover itu dibongkar dari ...Land Rover itu dibongkar dari kontainer pengiriman di Buenos Aires pada tanggal 15 November 2016. (Michal Woroch)

Berikut ini petikan wawancara National Geographic dengan Michal Woroch (MW) dan Maciej Kaminski.

Bagaimana kalian memulai perjalanan?

MW: Perjalanan melintasi Eropa adalah ekspedisi pertama kami bersama-sama. Sebelumnya, teman-teman saya yang mengajak saya pada perjalanan mereka untuk membuat saya berhenti berpikir bahwa kecacatan adalah akhir dunia. Mengingat hal itu kembali, saya sangat berterima kasih kepada mereka karena telah menunjukkan kepada saya bahwa seseorang dapat hidup secara berbeda. Ini mengajarkan saya bahwa kita sering menciptakan pembatasan untuk diri kita sendiri. Tentu saja, berpikir positif tidak akan menghapus kesulitan yang berhubungan dengan perjalanan di kursi roda. Untuk perjalanan ini, saya belajar bahwa hasrat untuk mengeksplorasi dunia baru lebih penting dan dapat mengatasi kerasnya perjalanan; upaya ini hanya unsur ekspedisi, bukan halangan.

Bisakah Anda memberikan gambaran pada kami, bagaimana rasanya melakukan perjalanan di atas kursi roda?

MK: Bepergian di kursi roda membutuhkan banyak kesabaran. Kita harus belajar bagaimana untuk menunggu. Jika ada langkah yang tidak bisa dilakukan sendiri, Anda harus bersabar dan tidak frustrasi. Kadang-kadang, perlu untuk meminta bantuan, dan di 99 dari seratus kasus, Anda menerima bantuan tersebut.

Contoh dari situasi semacam ini terjadi pada kami dua hari yang lalu. Sebelum naik pesawat dari Buenos Aires, kami mendapati bahwa maskapai mengharuskan orang-orang cacat untuk memiliki pengasuh untuk mendampingi dan membantu selama penerbangan, yang tentu saja tidak kami miliki. Dalam satu jam sebelum penerbangan, kami mencari orang yang juga hendak terbang ke Buenos Aires dan bersedia menjadi wali kami. Untungnya, kami berhasil menemukan pasangan muda yang setuju untuk melakukan hal itu. Orang sering membantu kami, dan cerita dari bandara tersebut tampaknya mengkonfirmasi hal ini.

Apa tantangan yang pernah Anda hadapi dan harus diatasi selama melakukan perjalanan dengan keterbatasan fisik?

MW: Proses internal berpikir positif dimulai ketika saya sedang mempersiapkan sebuah ekspedisi ke Mongolia pada tahun 2008. Sebelum perjalanan, saya tahu sebelumnya bahwa akan ada bentangan jalan yang hanya bisa ditempuh menggunakan kuda. Tujuan dari proyek ini adalah untuk membuat sebuah film dokumenter tentang Tsaatan, kelompok nomad penangkaran rusa di pegunungan utara.  Untuk mencapainya, dibutuhkan waktu tiga hari berkuda naik dari Danau Tsagaan. Setelah beberapa pelajaran, saya terus mendengar dari instruktur berkuda saya tentang hal yang sama, berulang-ulang, bahwa tidak mungkin untuk bertahan hidup di atas kuda selama lebih dari satu jam dengan kondisi kesehatan saya. Terlepas dari semua itu, saya merancang tali kekang khusus sehingga saya bisa mengamankan diri di pelana dan berkuda selama tiga hari  melalui rawa-rawa sungai, hutan, dan bukit-bukit. Pengalaman yang mengajarkan saya bahwa berpikir kreatif dan tekad memberdayakan kita untuk menjangkau untuk impian terbesar.

Apa hal yang Anda harapkan untuk dilihat dalam perjalanan kali ini?

MW: Ekspedisi ini bukan tentang atraksi untuk melihat dan menetapkan tujuan. Pertama-tama, ini adalah tentang mengalami pergerakan terus menerus, menyatu dengan keheningan lanskap dan suara mesin mobil. Ini tentang melewati jarak jauh, sampai ke sana, dan kembali ke rumah. Ini tentang mengenal orang lain dan memahami satu sama lain. Perjalanan ini juga tentang kursi roda dan bagaimana berdamai dengan kecacatan kami, dengan tubuh kami sendiri dan membersihkan pikiran kami.

Michal Woroch dan Maciej ...Michal Woroch dan Maciej Kaminski (kanan, di kursi pengemudi) mengemudikan Land Rover mereka di jalan negara di Polandia. (Magda Woroch)

Apa tantangan terbesar yang harus Anda antisipasi dalam perjalanan ini?

MW: Bagi saya pribadi, tantangan terbesarnya adalah ketinggian. Saya bertanya-tanya bagaimana tubuh saya akan mengatasi penyakit ketinggian.

MK: Cobaan akan menunggu kami sepanjang waktu. Kami harus menghindari bahkan kesalahan sekecil apapun dalam penanganan Land Rover kami dan peralatan yang terpasang di atasnya. Ada banyak derek, tali, dan kerekan. Cedera salah satu dari kami akan berarti akhir dari petualangan. Pada ekspedisi sebelumnya kami diserang dan kamera kami. Melihat kembali situasi ini, saya akan mengatakan bahwa kami harus lebih waspada. Senjata terbesar kami di Amerika Selatan ialah firasat, intuisi, dan antisipasi. Kami harus menjaga mata dan telinga  terbuka lebar.

Apa tujuan utama Anda dalam perjalanan ini?

MK: Ini adalah pertanyaan yang sulit. Tujuannya mungkin untuk melintasi rute dengan aman dan nyenyak, untuk bertemu orang-orang, yang dari mereka, saya bisa belajar sesuatu. Mungkin beberapa orang yang mengikuti tindakan kita akan berpikir tentang penderitaan fisik yang menyertai ekspedisi dan mengevaluasi kehidupan sehari-hari mereka sendiri, yang  terlalu banyak mengeluh dan tidak cukup sukacita.

MW: Sejauh ini, saya tidak punya harapan yang berhubungan dengan ekspedisi. Hal ini banyak ditentukan dengan spesifikasi dari kehidupan kita, atau yang terbatas di kursi roda. Dari pengalaman pribadi, saya tahu bahwa lebih baik menjalani hidup daripada menghabiskan energi menyesali bagaimana seharusnya kehidupan ini. Tujuannya, adalah perjalanan itu sendiri, di tanah maupun di dalam diri saya sendiri. Apa yang ingin saya sampaikan kepada orang lain dari perjalanan ini adalah,  mendorong orang untuk mulai hidup dan bukan hanya melewati waktu.

(Lutfi Fauziah. Sumber: Kate Siber/National Geographic)

KOMENTAR