Kelaparan, Afrika Selatan Mulai Bunuh Kuda Nil dan Banteng
2016 / September / 16   14:36

Kelaparan, Afrika Selatan Mulai Bunuh Kuda Nil dan Banteng

Otoritas South African National Parks membunuh satwa-satwanya demi mencegah kematian satwa akibat kelaparan.

Kelaparan, Afrika Selatan Mulai Bunuh Kuda Nil dan BantengBanteng afrika di Taman Nasional Kruger, Afrika Selatan. Inilah penghuni taman nasional terbesar di Afrika Selatan dan salah satu yang terkenal di seluruh kontinen ini. (Thinkstock)

Kekeringan yang berlanjut di Afrika Selatan semakin menggila. Tahun ini merupakan tahun kedua Afrika Selatan diguyur sedikit hujan. Banyak masyarakat yang terancam kekurangan pangan karena kegagalan panen.

Tak hanya manusia, para satwa ternyata juga turut menjadi korban dari kekeringan tersebut. Terutama satwa-satwa di alam liar. Pihak otoritas South African National Parks pun memutuskan untuk membunuh kuda nil dan banteng karena jumlah mereka yang melimpah. 

“Keputusan ini dilakukan oleh pihak manajemen dan kami ingin memahami dampak dari keputusan tersebut. Kami melakukan ini untuk menjaga sumber daya dan populasi,” ujar juru bicara South African National Parks, Issac Phaala.

Kuda nil di Taman Nasional ...Kuda nil di Taman Nasional Kruger, Afrika Selatan. Atas dasar kemarau panjang yang menyebabkan paceklik, kuda nil dan banteng afrika akan dibinasakan. (Thinkstock)

Diperkirakan terdapat 8.000 kuda nil dan 47.000 banteng di Taman Nasional Kruger, taman nasional terbesar di Afrika Selatan dan salah satu yang terkenal di seluruh kontinen. Hewan herbivora cukup tertekan dalam memperoleh makanan di tengah kekeringan ini, salah satunya gajah.

Hujan yang terjadi di bulan Maret silam tampaknya tak akan mampu mencukupi persediaan air hingga bulan ini, dan hal itu juga tidak memecahkan masalah kekeringan. Akibat dari kekeringan ini tentu saja adalah penderitaan yang harus dialami oleh para hewan.

Otoritas taman nasional membunuh satwa-satwa tersebut demi mencegah kematian satwa akibat kelaparan. Mereka juga membuktikan aksi itu dibenarkan oleh dokter hewan.

Otoritas taman nasional membunuh satwa-satwa tersebut demi mencegah kematian satwa akibat kelaparan. Mereka juga membuktikan aksi itu dibenarkan oleh dokter hewan. Daging dari hewan-hewan itu diberikan kepala masyarakat lokal yang ada di area taman nasional, yang juga menderita kelaparan.

Awal tahun kemarin, pihak taman nasional telah membunuh sebanyak 59 kuda nil dan berencana untuk memburu 100 ekor lagi. Tak hanya kuda nil, mereka juga berencana untuk membunuh 200 banteng.

Ramalan cuaca menunjukkan bahwa tidak akan terjadi hujan dalam waktu dekat. Kekhawatiran juga menyerang pertanian di Afrika Selatan. Orang-orang yang ada di area tersebut memiliki risiko besar untuk menghadapi kekurangan pangan jangka pendek.

Apakah manusia sudah cukup arif dalam menyikapi perubahan iklim?

(Annisa Hardjanti. Sumber: Josh Davis / IFLScience.com)

KOMENTAR