Status Konservasi Orangutan Borneo Naik dari ''Endangered'' Menjadi ''Critically Endangered''
2016 / Juli / 14   19:30

Status Konservasi Orangutan Borneo Naik dari "Endangered" Menjadi "Critically Endangered"

Akibat populasinya yang terus menurun selama beberapa dekade terakhir, IUCN meningkatkan status konservasi Orangutan Borneo dari Terancam Punah menjadi Kritis.

Status Konservasi Orangutan Borneo Naik dari ''Endangered'' Menjadi ''Critically Endangered''Orangutan Borneo di TN Sebangau, Kalimantan Tengah (Sumber foto: WWF-Indonesia)

Akibat populasinya yang terus menurun selama beberapa dekade terakhir, International Union for Conservation Nature (IUCN) menaikan status Orangutan Borneo dari Terancam Punah (Endangered) menjadi Kritis (Critically Endangered) dalam daftar spesies terancam punah minggu lalu. Peningkatan status ini juga didasari oleh pertimbangan atas maraknya perburuan Orangutan Borneo di Indonesia dan Malaysia serta habitat mereka yang kian terdegradasi dan hilang.

Orangutan Borneo (Pongo pygmeaus) memiliki tiga sub-spesies, yakni Pongo pygmeaus pygmeaus di Sarawak dan  Kalimantan Barat; Pongo pygmeaus wurmbii di Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah; serta Pongo pygmeaus morio di Sabah, Kalimantan Utara dan Kalimantan Timur.

(Baca juga: Dua Foto Orangutan yang Menggugah Dunia)

Di Kalimantan, orangutan kebanyakan hidup di luar kawasan yang dilindungi, seperti wilayah industri kayu, perkebunan dan pertambangan. Konsesi tambang dan perkebunan serta prakteknya yang belum berkelanjutan, menyebabkan habitat orangutan menjadi terfragmentasi. Selain itu, kebakaran hutan dalam beberapa tahun terakhir juga berkontribusi terhadap menurunnya tutupan hutan yang menjadi habitat orangutan. Habitat yang kian sempit membuat orangutan semakin terancam oleh perburuan ilegal dan konflik sosial dengan manusia.

“Ini merupakan pengingat bagi kita bahwa perlindungan dan restorasi habitat Orangutan Borneo merupakan suatu keharusan, Juga harus dipastikan konektivitas antar habitat orangutan sehingga dapat menjamin keberlanjutan setiap populasi yang ada,” ujar Direktur Konservasi WWF-Indonesia, Arnold Sitompul dalam siaran pers, Kamis (14/7).

(Baca juga: Kisah Orangutan di Hulu Kapuas)

Untuk menjaga stabilitas populasi dan kelestarian Orangutan Borneo, perlu diperkuat upaya memperluas kawasan yang  dilindungi dan menjamin pengelolaan yang lestari bagi habitat mereka. “Program konservasi kami menunjukkan populasi orangutan dapat dipertahankan di area konsesi penebangan jika dikelola dengan cara yang berkelanjutan. Pendekatan ini seharusnya diterapkan dalam lansekap yang lebih besar sehingga meningkatkan potensi dan kesempatan kita untuk menyelamatkan spesies ini dari kepunahan," tambah Arnold.

Upaya konservasi WWF di Indonesia dan Malaysia selama ini menunjukkan bahwa usaha untuk menjaga keberlangsungan populasi Orangutan Borneo dapat dicapai melalui kemitraan yang kuat antara pemerintah, lembaga konservasi, peneliti dan sektor bisnis.

(Baca juga: Orangutan Malang, Orangutan Berpulang)

KOMENTAR