Memahami Isi Otak Seorang Psikopat

Memahami Isi Otak Seorang Psikopat

Seperti apa psikopat itu sebenarnya dan semudah itukah kita bisa membedakan seorang psikopat, jika dia ada di dekat kita?

Memahami Isi Otak Seorang PsikopatSkizofrenia merupakan suatu kondisi gangguan otak yang dapat mempengaruhi cara seseorang berkelakuan, berpikir dan melihat sekelilingnya. (Kompas.com)

Kasus kopi maut Mirna telah mengantar Jessica menjadi tersangka. Di awal kasus ini mencuat, ada pihak-pihak yang secara langsung maupun tidak, menyebutnya psikopat. Benarkah demikian? Hanya penyidik dan psikolog yang memeriksanya yang tahu. 

Di luar kasus kopi maut, mungkin Anda juga pernah mendengar kasus "gadis dalam kotak" di AS. Kasus ini terjadi pada 1977, saat Cameron Hooker menculik Colleen Stan, menyimpannya dalam kotak kecil selama tujuh tahun, 23 jam sehari. 

Stan hanya boleh keluar selama satu jam sehari untuk diperkosa dan disiksa secara keji. Pada 1984, Hooker ditangkap, 1985 dijatuhi hukuman 104 tahun penjara dan diberi julukan "Psikopat Paling Keji Abad Ini".

Seperti apa psikopat itu sebenarnya dan semudah itukah kita bisa membedakan seorang psikopat, jika dia ada di dekat kita?

Secara harafiah, psikopat berarti sakit jiwa. Psikopat berasal dari kata psyche atau jiwa dan pathos atau sakit. Sakit jiwa tidak sama dengan gila karena kalau gila, dia tidak sadar atas apa yang dilakukannya. Seorang psikopat sadar atas perbuatannya. Gejala psikopat disebut psikopati. 

Untuk mendiagnosa apakah seseorang benar adalah psikopat atau bukan, butuh evaluasi yang ketat dan menyeluruh. Ada tujuh tahap pemeriksaan termasuk 20 checklist psikopati Hare yang harus dijalankan. 

Hare adalah nama belakang dari Robert D. Hare, Bapak Psikopati Dunia, seorang ahli psikopati dari British Columbia University yang meneliti dunia para psikopat selama 25 tahun. Menurut penelitian, hanya 15-20 persen psikopat yang melakukan tindak kriminal. 

KOMENTAR