Kegiatan Mewarnai Sehatkan Mental Orang Dewasa
2016 / Januari / 8   20:57

Kegiatan Mewarnai Sehatkan Mental Orang Dewasa

"Mewarnai juga memiliki efek terapeutik untuk mengurangi kecemasan, meningkatkan fokus atau membuat kita merasa lebih sadar."

Kegiatan Mewarnai Sehatkan Mental Orang DewasaIlustrasi (Thinkstock Photo)

Mewarnai kini bukan lagi kegiatan anak-anak. Orang dewasa juga beramai-ramai mengisi waktu luangnya dengan mewarnai. Konon kegiatan ini dapat menjadi terapi yang menyehatkan mental.

Buku mewarnai dengan judul seperti "Johanna Basford's Secret Garden" laris manis di pasaran. Ada beberapa seri buku menurut tema-tema, misalnya etnik, hewan, desain bunga, dan sebagainya yang ditujukan bagi orang dewasa. 

Tak ketinggalan, sejumlah pembuat pensil warna juga meluncurkan satu set alat mewarnai khusus untuk orang dewasa. 

Tren mewarnai ini dimulai sekitar tahun 2014. Mulai dari peneliti di Johns Hopkins University sampai editor di jurnal Yoga juga sama-sama menyarankan kegiatan mewarnai sebagai alternatif meditasi.

Banyak orang menganggap kegiatan mewarnai sama dengan terapi seni. Tetapi sebenarnya berbeda.

Menurut American Art Therapy Association, terapi seni merupakan suatu proses dalam membuat dan menciptakan hasil karya seni sambil menjelajah perasaan, mengumpulkan lagi konflik emosional, memupuk rasa self-awareness, mengembangkan keterampilan sosial, mengurangi kecemasan, dan banyak lagi.

Jadi, pada dasarnya terapi seni ini sama saja dengan terapi lain namun juga bisa menjadi media ekspresi personal.

Walau begitu, mengisi waktu dengan mewarnai tidak sama persis dengan mengikuti sesi terapi seni dengan lengkap.

"Mewarnai tidak bisa disebut terapi seni karena terapi seni bergantung pada hubungan antara klien dan terapis," kata Marygrace Berberian, terapi seni bersertifikat.

Terapi seni pertama kali dipraktikkan sekitar tahun 1940-an, sementara penelitian yang mengungkap manfaat dari mewarnai sebagai terapi baru dilakukan di pertengahan tahun 1990-an.

Meski mewarnai dan terapi seni bukan sesuatu yang sama, tetapi kegiatan mewarnai bermanfaat bagi kesejahteraan mental.

"Mewarnai juga memiliki efek terapeutik untuk mengurangi kecemasan, meningkatkan fokus atau membuat kita merasa lebih sadar," kata Berberian.

Seperti halnya meditasi, mewarnai juga membantu mematikan otak dari pikiran yang bersliweran dan fokus pada momen saat ini. Kegiatan ini juga efektif bagi orang yang merasa tidak nyaman mengekspresikan perasaannya melalui bentuk seni.

Tetapi jika Anda memiliki masalah emosional atau mental yang lebih berat, terapi seni dinilai lebih efektif dibanding mewarnai seorang diri. Kegiatan mewarnai lebih cocok bagi mereka yang ingin merasa tenang. 

Dalam situs ColoringBooks.net disebutkan, orang dewasa yang ingin mewarnai disarankan menggunakan pensil warna, bukannya crayon. Pensil warna lebih mudah dalam membentuk gradasi atau mencampurkan warna.

(Lusia Kus Anna/Kompas Health)

KOMENTAR