Meneduhkan Jiwa di Pulau Payung

2015 / Desember / 2   16:12

Meneduhkan Jiwa di Pulau Payung

Bila rutinitas dan hiruk pikuk Ibu Kota sudah begitu menjemukan, ada baiknya jeda sejenak. Menikmati debur ombak dan ketenangan Pulau Payung bisa jadi pilihan.

Meneduhkan Jiwa di Pulau PayungWarga Pulau Payung, Kepulauan Seribu, Jakarta, menambatkan perahunya seusai melaut, Minggu (10/5/2015). Sebagian warga Pulau Payung berprofesi sebagai nelayan. (Totok Wijayanto/Kompas.com)

Bila hiruk-pikuk Ibu Kota sudah begitu menjemukan, ada baiknya jeda sejenak. Bersantai di Pulau Payung yang tenang menjadi pilihan menarik pada akhir pekan. Meski hanya 1 jam pelayaran kapal cepat dari Dermaga Marina, Ancol, suasana pulau di Kepulauan Seribu ini sama sekali berbeda dengan lima kota di DKI Jakarta.

Kemacetan lalu lintas, polusi, ataupun ketergesaan masyarakat kota besar akan tergantikan dengan pantai yang jernih dan pulau yang bisa kita kelilingi dengan berjalan kaki. Satu-satunya kendaraan bermotor yang rutin digunakan warga setempat adalah segelintir sepeda motor dan becak motor pengangkut sampah. Selebihnya, orang berjalan kaki atau bersepeda untuk menjelajah pulau ini.

Aktivitas di Pulau Payung berpusat di kawasan pantai. Selain ada dermaga, pantai yang berpasir putih itu juga menjadi tempat strategis untuk menikmati keelokan alam. Dua warung makan juga ada di pantai ini.

Pagi hari, kapal-kapal kayu pengantar wisatawan terlihat dari pantai. Keberadaan kapal ini menandakan lokasi penyelaman dangkal (snorkeling) yang dekat dengan pulau ini. Keelokannya? Jangan diragukan lagi.

Jumlah wisatawan di Pulau Payung yang belum sebanyak ke pulau-pulau lain di Kepulauan Seribu juga menambah ketenangan pulau ini.

Mursalin, Ketua RT 006 RW 004 Kelurahan Pulau Tidung, mengatakan, pihaknya melarang perusakan terumbu karang di sekitar Pulau Payung.

”Enggak boleh lagi ambil ikan pakai potasium (potasium sianida) karena bikin karang mati. Mereka yang mencari ikan di karang juga tidak boleh merusak karang. Ambil batu karang untuk dijual juga tidak boleh. Ini yang membuat perairan di sekitar Payung masih bagus,” ucapnya.

Untuk menjangkau titik penyelaman di Pulau Payung, perjalanan dengan kapal dari Payung ke titik penyelaman dangkal membutuhkan waktu sekitar 10 menit saja. Harga sewa kapal pun terjangkau, yakni Rp 300.000. Satu kapal bisa dimuati sampai 40 orang.

Sama seperti pulau-pulau wisata lain di Kepulauan Seribu, di Pulau Payung juga tersedia penyewaan alat snorkeling. Sebaiknya, wisatawan yang ingin menyewa peralatan selam dangkal memesan dahulu.

KOMENTAR