Lima Tanda Bahwa Manusia masih Berevolusi

Lima Tanda Bahwa Manusia masih Berevolusi

Dibalik teknologi modern dan industrialisasi, manusia terus berkembang dan berevolusi.

Lima Tanda Bahwa Manusia masih BerevolusiIlustrasi (Wikimedia)

Ketika kita berpikir tentang evolusi manusia, pikiran kita mengembara kembali ke ribuan tahun lalu, dimana butuh seleksi alam untuk menghasilkan manusia modern hari ini. Tapi sebagai spesies hari ini, masihkah kita berubah? Penelitian baru menunjukkan bahwa, Dibalik teknologi modern dan industrialisasi, manusia terus berkembang. "Adalah kesalahpahaman umum bahwa evolusi berlangsung lama, dan bahwa untuk memahami diri kita sendiri, kita harus melihat kembali ke hari-hari manusia pemburu-peramu," kata Dr Virpi Lummaa dari departemen ilmu hewan dan tumbuhan Universitas Sheffield.

Tidak hanya masih berkembang, kita bahkan melakukannya lebih cepat dari sebelumnya. Dalam 10.000 tahun terakhir, laju evolusi kita telah dipercepat 100 kali, menciptakan mutasi lebih dalam gen kita, dan pilihan lebih alami dari orang-orang mutasi. Berikut adalah beberapa petunjuk yang menunjukkan manusia terus berkembang.

1. Meminum susu

Secara historis, gen yang mengatur kemampuan manusia untuk mencerna laktosa ditutup ketika mereka terbebas dari ASI ibu mereka. Tapi ketika kita mulai membudidayakan sapi, domba dan kambing, bisa minum susu berkualitas memberi nutrisi, dan orang-orang dengan mutasi genetik yang memungkinkan mereka untuk mencerna laktosa lebih, mampu menyebarkan gen mereka.

Sebuah studi tahun 2006 menunjukkan toleransi untuk laktosa ini terus berkembang sejak 3000 tahun yang lalu di Afrika Timur. Bahwa mutasi genetik untuk mencerna susu kini dilakukan oleh lebih dari 95 persen dari keturunan Eropa Utara.

2. Kehilangan gigi bungsu kita

Nenek moyang kita memiliki rahang yang jauh lebih besar daripada yang kita miliki, yang membantu mereka mengunyah makanan keras dari akar, kacang dan daun. Dan daging yang mereka makan harus mereka robek dengan gigi, yang mana membuat gigi ini perlu digantikan. Maka muncullah gigi bungsu. Geraham ketiga ini diyakini menjadi jawaban evolusi untuk mengakomodasi kebiasaan makan nenek moyang kita.

Hari ini, kita memiliki peralatan untuk memotong makanan kita. Makanan menjadi lebih lembut dan lebih mudah untuk dikunyah, dan mengakibatkan rahang kita jauh lebih kecil. Ini yang menyebabkan gigi bungsu sering menyakitkan ketika mereka datang, dimana kini tidak ruang untuk mereka. Seperti usus buntu, gigi bungsu telah menjadi organ sisa. Salah satu perkiraan mengatakan 35 persen dari populasi manusia lahir tanpa gigi bungsu.

3. Kebal terhadap penyakit

Pada tahun 2007, sekelompok peneliti yang mencari tanda-tanda evolusi baru-baru ini menemukan 1.800 gen yang hanya lazim pada manusia dalam 40.000 tahun terakhir, banyak yang dikhususkan untuk memerangi penyakit menular seperti malaria. Lebih dari selusin varian genetik baru untuk melawan penyakit seperti malaria. Studi lain menemukan hidup di kota telah menghasilkan varian genetik yang memungkinkan kita untuk menjadi lebih tahan terhadap penyakit seperti tuberkulosis dan lepra. "Hal ini tampaknya menjadi contoh elegan evolusi," kata Dr Ian Barnes dari School of Biological Sciences di Royal Holloway. "Ini menandai pentingnya aspek yang sangat baru dari evolusi kita sebagai spesies, perkembangan kota sebagai kekuatan selektif."

4. Otak kita menyusut

Sementara kita mungkin ingin percaya otak besar kita membuat kita lebih pintar dari hewan di seluruh dunia. Padahal, otak kita telah menyusut selama 30.000 tahun terakhir. Rata-rata volume otak manusia telah menurun dari 1.500 sentimeter kubik menjadi 1.350 sentimeter kubik, yang setara dengan ukuran bola tenis.

Ada beberapa kesimpulan yang berbeda mengapa ini adalah: Satu kelompok peneliti mencurigai otak menyusut berarti kita menjadi bodoh. Secara historis, ukuran otak menurun sebagai bentuk dari masyarakat yang menjadi lebih besar dan lebih kompleks. Ini menunjukkan bahwa jaring pengaman masyarakat modern menegasikan korelasi antara kecerdasan dan kelangsungan hidup. Tapi, teori yang lebih menggembirakan mengatakan bahwa otak kita menyusut bukan karena kita menjadi bodoh, tapi karena otak menjadi lebih kecil lebih efisien. Teori ini menunjukkan bahwa, menyusutnya otak disebabkan karena otak kita sedang membentuk ulang dirinya agar bekerja lebih cepat dengan mengambil sedikit ruang. Ada juga teori bahwa otak kecil merupakan keuntungan evolusioner karena mereka membuat kita menjadi makhluk yang kurang agresif, memungkinkan kita bekerja sama untuk memecahkan masalah, bukan saling cabik.

5. Memiliki mata biru

Awalnya, kita semua memiliki mata cokelat. Tapi sekitar 10.000 tahun yang lalu, seseorang yang tinggal di dekat Laut Hitam mengembangkan mutasi genetik yang mengubah mata coklat menjadi biru. Sementara alasan mengapa mata biru telah bertahan masih menjadi sedikit misteri. Satu teori adalah bahwa mereka bertindak sebagai semacam tes DNA. "Ada tekanan evolusi yang kuat bagi seorang pria untuk tidak menginvestasikan sumber daya keayahannya pada anak laki-laki lain," kata penulis utama studi tentang perkembangan mata biru. Karena hampir tidak mungkin untuk dua pasangan bermata biru untuk membuat bayi bermata cokelat, nenek moyang laki-laki bermata biru kami mungkin telah mencari pasangan bermata biru sebagai cara untuk memastikan kesetiaan. Ini sebagian akan menjelaskan mengapa, dalam sebuah studi baru-baru ini, pria bermata biru dinilai wanita bermata biru lebih menarik dibandingkan wanita bermata cokelat, sedangkan perempuan dan laki-laki bermata cokelat menyatakan tidak ada preferensi.

(Ilham Bagus Prastiko. Sumber: The Week)

KOMENTAR