Peristirahatan Terakhir Sang Ayam Jantan dari Timur

2015 / Februari / 24   12:03

Peristirahatan Terakhir Sang Ayam Jantan dari Timur

Jejak sang raja-raja Gowa dapat ditelusuri melalui peninggalan. Salah satunya makam.

Peristirahatan Terakhir Sang Ayam Jantan dari TimurPatung Sultan Hasanuddin di Kompleks Makam Raja Gowa, Katangka, Somba Opu, Gowa, Sulawesi Selatan. Gambar diambil pada Jumat (13/2/2015). (Wahyu Adityo Prodjo/Kompas.com)

Mendengar julukan "Ayam Jantan dari Timur", ingatan langsung terlempar ke abad 15. Masa ketika seorang Raja Gowa ke-16 diberikan julukan oleh Belanda karena kegigihan dan keberaniannya dalam melawan penjajahan Belanda. Saat itu, Kerajaan Gowa terkenal dengan kerajaan di wilayah timur Indonesia yang menguasai jalur perdagangan rempah-rempah.

Lahir di Makassar, 12 Januari 1629, Sultan Hasanuddin mulai memimpin Kerajaan Gowa pada umur 24 tahun ketika penjajah sedang berusaha menguasai perdagangan rempah-rempah. Terlahir dengan nama I Mallombasi Muhammad Bakir Daeng Mattawang Karaeng Bonto Mangape, sang raja terus berjuang melawan penjajah hingga akhir hidupnya.

Jejak sang raja-raja Gowa dapat ditelusuri melalui peninggalan. Salah satunya melalui makam yang ada di Kompleks PeRmakaman Raja-Raja Gowa di Katangka, Somba Opu, Gowa, Sulawesi Selatan. Tembok putih berlumut memagari kompleks pemakaman. Di depan terdapat lapangan yang digunakan untuk parkir kendaraan. Abd Halik Daeng Mabe, pemandu kami mempersilahkan masuk dengan ramah dan antusias.

Tampak dari luar, sedikit pohon yang melindungi makam-makam dari panas matahari. Kami mulai berjalan memasuki pintu yang telah terkuak. Kompleks makam sang raja-raja tampak menghijau. Rumput-rumput tumbuh subur. Di dalam halaman depan pemakaman berdiri satu buah rumah berkubah seperti piramida dengan pintu setinggi satu meter.

Satu bangunan bercat putih berada di tengah kompleks. Di sisi dalam terdapat papan informasi tentang kompleks permakaman. Di tengah bangunan, terdapat patung Sultan Hasanuddin memegang badik, senjata khas Bugis. Warna merah membaluri patung sang raja. Sang "Ayam Jantan dari Timur" memakai pakaian kebesaran

Sebelas makam yang berlumut berada di halaman belakang kompleks. Mulai dari makam raja-raja Gowa dan para panglima perang kerajaan. Rata-rata makam mempunyai cungkup setinggi dua meter. Di dalam cungkup terdapat nisan yang merupakan tanda para raja beristirahat dengan tenang.

Makam Sultan Hasanuddin di ...Makam Sultan Hasanuddin di Kompleks Makam Raja-Raja Gowa, Katangka, Somba Opu, Gowa, Sulawesi Selatan, Jumat (13/2/2015). (Wahyu Adityo Prodjo/Kompas.com)

Nama asli sang raja, tanggal lahir dan wafat, dan lama masa jabatan tertulis di setiap cungkup makam yang berukuran besar. Sementara untuk makam-makam para panglima tidak tertulis jelas.

Kompleks permakaman yang termasuk ke bangunan cagar budaya ini memiliki makam berjumlah total sebanyak 25 makam.

Perawatan kompleks makam raja-raja Gowa ini berada di bawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. “Saya bersama para penjaga dan pemandu wisata situs sejarah makam ini berusaha menjaga dan merawat kompleks ini dari tangan-tangan yang tidak bertanggung jawab,” kata Daeng Mabe kepada Kompas Travel, beberapa waktu yang lalu.

Untuk berkunjung ke sini, Anda cukup menuju Jalan Palantika, Kelurahan Katangka, Somba Opu, Gowa, Sulawesi Selatan. Berjarak sekitar 30 kilometer dari Kota Makassar. Kompleks makam raja Gowa juga terletak dekat Masjid Kuno Katangka dan Makam Syekh Yusuf. Untuk masuk ke kawasan kompleks permakaman raja ini, Anda tidak perlu mengeluarkan biaya.

(Wahyu Adityo Prodjo/Kompas.com)

KOMENTAR