Tak Mudah Menemukan Solusi dalam Masalah Lingkungan Hidup
2014 / September / 30   13:24

Tak Mudah Menemukan Solusi dalam Masalah Lingkungan Hidup

Tetapi, kabar baiknya, Asia menunjukkan solusi di tengah maraknya penurunan keanekaragaman hayati dunia.

Tak Mudah Menemukan Solusi dalam Masalah Lingkungan HidupIlustrasi, Thinkstockphotos

Hari ini (30/9), WWF secara global merilis Living Planet Report 2014, yaitu sebuah laporan berbasis analisis ilmiah tentang kesehatan Planet Bumi serta dampaknya terhadap aktivitas manusia. Menurut laporan tersebut, kota-kota di Asia menunjukkan adanya solusi ramah lingkungan dalam menghadapi permasalahan lingkungan global yang tingkat ancamannya semakin tinggi.

Solusi-solusi tersebut dibutuhkan sejalan dengan semakin mengkhawatirkannya status populasi satwa liar yang kian menurun tajam.

Laporan ini menyatakan bahwa populasi global untuk spesies ikan, burung, mamalia, amfibi dan reptil telah menurun 52% dalam kurun waktu 40 tahun. Pada periode tersebut, angka penurunan keanekaragaman hayati di kawasan Asia Pasifik berada tepat di bawah Amerika Latin.

Living Planet Report 2014 juga menunjukkan bahwa jejak ekologis (Ecological Footprint) –sebuah tolak ukur tuntutan kebutuhan manusia pada alam– terus mengalami peningkatan. Hilangnya keanekaragaman hayati dan jejak ekologis yang tidak berkelanjutan, dapat mengancam sistem alam dan kesejahteraan manusia. Namun sebaliknya dapat juga mengarahkan manusia pada tindakan yang dapat mengubah tren saat ini. 

“Keanekaragaman hayati merupakan bagian yang sangat penting dalam menyokong kehidupan di Bumi –dan merupakan barometer dari apa yang telah kita perbuat kepada planet ini. Kita sangat membutuhkan tindakan global yang berani di semua sektor kehidupan untuk membangunan masa depan yang berkelanjutan,” kata Direktur Jenderal WWF Internasional, Marco Lambertini.

Ancaman-ancaman terbesar bagi keanekaragaman hayati global adalah penurunan kualitas dan hilangnya habitat, penangkapan dan perburuan satwa liar, serta perubahan iklim. Dari ribuan spesies yang dikaji dalam laporan ini, kawasan tropis mengalami kehilangan populasi sebanyak 56%, dibandingkan dengan kawasan beriklim sedang (dikenal dengan daerah temperate) yang hanya 36%.

Menurut CEO WWF-Indonesia, Dr. Efransjah, “Degradasi, fragmentasi dan hilangnya habitat adalah ancaman yang terus menerus terjadi bagi satwa-satwa terancam punah di Indonesia termasuk harimau sumatera, gajah sumatera, badak jawa, badak sumatera, orangutan sumatera dan orangutan kalimantan.

Kita harus menahan dan mencegah laju degradasi dan hilangnya habitat sebagai satu-satunya cara mempertahankan keberadaan spesies-spesies tersebut, demi sebuah masa depan yang berkelanjutan.”

Seiring dengan penurunan keanekaragaman hayati, peningkatan jumlah penduduk dan konsumsi per kapita di Asia terus mendorong peningkatkan jejak ekologis di kawasan ini. Secara global, tuntutan kebutuhan manusia pada planet ini telah mencapai 50% lebih banyak dari apa yang alam dapat sediakan secara alami.

Dengan kata lain, dibutuhkan 1,5 Planet Bumi untuk dapat memproduksi kebutuhan-kebutuhan manusia saat ini.  

KOMENTAR